Alur Cerita Aminasi The Mitchells vs. The Machines

The Mitchells vs. The Machines

Alur Cerita Aminasi The Mitchells vs. The Machines – Seperti perpaduan komedi keluarga tahun 80-an seperti “Liburan” dan visi kiamat teknologi yang diramalkan dalam film seperti “The Terminator”, “The Mitchells vs. the Machines” dari Netflix sangat menyenangkan nostalgia tetapi diceritakan di gaya modern. Kadang-kadang menyerah pada masalah animasi memilih hiperaktivitas di atas semua pilihan cerita lainnya, tetapi itu juga merupakan film aksi cerdas cambuk, sebuah film dengan hampir “Fury Road” – momentum yang indah dalam menanyakan pertanyaan, “Bagaimana jika satu-satunya keluarga yang bisa menyelamatkan dunia itu tidak berfungsi seperti milikmu? ” Diisi dengan komentar cerdik tentang ketergantungan kami pada teknologi dan menampilkan beberapa karya desain yang sangat kuat, ini adalah kejutan yang menyenangkan bagi keluarga yang mencari sesuatu yang baru musim ini, dan salah satu film animasi Netflix yang lebih murni menyenangkan untuk sementara waktu.

Alur Cerita Aminasi The Mitchells vs. The Machines

The Mitchells vs. The Machines
antaranews.com

24framespersecondPernah disebut “Connected” (tidak ada judul yang bagus), proyek Sony Pictures Animation ini menjadi korban pandemi, awalnya dijadwalkan untuk rilis musim gugur lalu sebelum perubahan judul dan beralih ke King of the Streamers. Disutradarai oleh Michael Rianda, dan ditulis oleh Rianda dan Jeff Rowe, “The Mitchells vs. The Machines” diproduksi oleh Phil Lord & Chris Miller dan secara kreatif terinspirasi oleh karya mereka di “The Lego Movie” dan “Spider-Man: Into the Spider-verse. ” Seperti yang pertama, itu sarat dengan lelucon dan lelucon dengan begitu banyak penerbangan visual mewah yang terjadi pada saat tertentu sehingga dibutuhkan beberapa kali ulang untuk menangkap semuanya. Pengaruh kreatif dari “Spider-verse” bahkan lebih penting untuk kesuksesan proyek ini — sama seperti animasi klasik modern pemenang Oscar yang menggunakan komik dan seni jalanan sebagai inspirasi visual, proyek ini menggunakan budaya viral dan YouTube tidak hanya dalam mendongeng tetapi juga dalam desainnya. Hasilnya adalah salah satu film animasi yang paling hidup secara visual sejak, yah, “Spider-verse”.

Baca juga : Alur Film : The Marijuana Conspiracy

Seperti kebanyakan remaja, kesenjangan generasi antara Katie Mitchell (Abbi Jacobson) dan ayahnya Rick (Danny McBride) telah diperlebar oleh teknologi. Dia memiliki semangat kreatif yang telah mengarahkan untuk mengarahkan video viral YouTube, kebanyakan dari mereka dibintangi oleh anjing pug gemuknya, Monchi dalam sebuah serial berjudul “Dog Cop”; Ayah tidak tahu bagaimana menggunakan komputer atau smartphone bahkan untuk menonton video yang telah membuat putrinya menjadi bintang. Perbedaan kepribadian antara Katie dan ayahnya terasa semakin luas saat dia berencana pergi ke sekolah film untuk mengejar mimpinya, dan dia dari generasi yang tidak benar-benar tahu bagaimana mengekspresikan perasaannya selain melalui hadiah seperti obeng yang sempurna. Dalam upaya untuk menyatukan mereka sekali lagi sebelum dia pergi, Rick memutuskan bahwa keluarga Mitchell — termasuk ibu Linda (Maya Rudolph), saudara laki-laki Katie Aaron (Rianda), dan Monchi — harus mengantar Katie ke sekolah untuk perjalanan keluarga terakhir. Kebetulan datang pada hari yang sama saat mesin mengambil alih dunia.

Sementara keluarga Mitchell menavigasi drama keluarga, raksasa teknologi Mark Bowman (Eric Andre) memperkenalkan dunia ke langkah selanjutnya dalam evolusi teknologi, versi baru PAL, iPhone atau iPad versi semesta ini. Bayangkan jika ITechnology Anda seperti Siri atau Alexa termasuk dalam penolong robot literal. Ini tidak berjalan dengan baik karena asisten virtual PAL asli (disuarakan dengan ceria oleh Olivia Colman) tidak suka digantikan oleh model baru, jadi dia mengubah semua teknologi di planet ini melawan pemiliknya, memenjarakan mereka, dan merencanakan penggantinya. Hanya Mitchell yang selamat dari kiamat robot, dan hanya Mitchell yang bisa menghentikan PAL untuk menghancurkan umat manusia.

Sama seperti proyek Lord / Miller lainnya, pengisi suara “The Mitchells vs. the Machines” adalah kekuatan yang luar biasa. Jacobson tidak melebih-lebihkan ‘remaja yang canggung,’ yang memberi Katie percaya diri alih-alih klise, dan McBride juga mengambil peran ‘ayah yang dilindungi secara emosional’ yang telah dilakukan sampai mati dalam hiburan keluarga dan membuatnya menyentuh hati. Ada juga pertunjukan vokal yang sangat menyenangkan di seluruh pemeran pendukung, termasuk Fred Armisen & Beck Bennett sebagai sepasang robot yang menjadi sekutu Mitchells, Chrissy Teigen & John Legend sebagai orang tua yang sempurna yang tinggal di sebelah, dan, percaya atau bukan, Blake Griffin dan Conan O’Brien.

Namun, kekuatan terbesar dari “The Mitchells vs. the Machines” adalah desainnya. Perpaduan garis karakter yang kuat yang terlihat digambar dengan tangan memberikan kesan film ini hampir seperti buku komik yang bergerak, tetapi pembuat film telah menyematkan potongan tersebut dengan telur paskah yang cukup untuk budaya YouTube sehingga tidak hanya terasa seperti film tentang Katie tetapi juga filmnya. Film yang dibuat oleh siswa sekolah film muda ini sendiri. Itu terus-menerus terinspirasi dan kreatif secara visual, meskipun memiliki kecenderungan untuk menjadi terlalu berantakan, terutama di paruh kedua. Namun, secara visual tidak pernah membosankan, bagi orang tua atau anak-anak mereka yang lebih paham internet.

Orang-orang di balik “The Mitchells vs. the Machines” adalah kru yang sangat berbakat (resume di sini juga menyertakan film “Cloudy with a Chance of Meatballs” yang benar-benar menyenangkan dan “Gravity Falls” yang fenomenal) dan bakat itu muncul di produk akhir . Ada kalanya saya berharap filmnya akan sedikit tenang — dan itu terlalu lama sekitar 110 menit — tetapi ini adalah keluhan kecil secara keseluruhan. Satu hal yang mungkin paling penting bagi keluarga yang mempertimbangkan untuk menontonnya bersama? Bahkan sebelum itu berakhir, anak-anak saya sudah membicarakan kapan mereka bisa melihatnya lagi.

Keluarga yang nyaris tidak berfungsi menjadi harapan terakhir umat manusia saat kiamat robot yang dipimpin oleh Olivia Colman yang jahat mengganggu perjalanan mereka di fitur Sony Animation ini, yang ditayangkan perdana di Netflix.

Banyak bakat animasi primo dikumpulkan untuk The Mitchells vs. the Machines, termasuk produser Phil Lord dan Christopher Miller, yang berada di belakang The Lego Movie dan Spider-Man: Into the Spider-Verse, dan penulis-sutradara Mike Rianda dan Jeff Rowe , terlambat dari serial TV Disney Channel populer Gravity Falls. Petualangan fantasi serba cepat mereka melibatkan keluarga biasa yang ditugaskan sendirian menghentikan kiamat robot yang mengancam untuk memusnahkan umat manusia. Kedengarannya lebih baik ketika Anda mengetahui bahwa A.I. Pemberontakan dipimpin oleh Olivia Colman sebagai suara dari asisten digital smartphone yang ditolak, dengan tentara Furby sebagai komandonya.

Yang terbaru dari Sony Pictures Animation ini diakuisisi oleh Netflix setelah penjadwalan ulang pandemi yang berulang mematikan rilis teatrikalnya. Apakah Anda merasa lebih panik atau menyenangkan mungkin akan tergantung pada usia Anda. Fitur animasi terbaik berhasil membuat anak-anak terhibur sambil dengan licik memikat orang dewasa. Tips yang satu ini mengarah ke junior akhir dial dengan sensibilitas pop hiperaktif yang disapih di media sosial dan visual berwarna permen yang dibanjiri filter video, emoji, meme, dan grafik buku komik retro yang aneh. Anak-anak muda yang hip, dan kutu buku yang suka berpikir seperti itu, akan memakannya.

Baca juga : Film Horror Netflix yang Diputar 2021

Protagonisnya adalah remaja Katie Mitchell (disuarakan oleh Abbi Jacobson), seorang pecandu film yang telah membuat video naratif ambisius untuk saluran YouTube-nya selama bertahun-tahun, termasuk Dog Cop, serial pemberantasan kejahatan yang dibintangi oleh Monchi, pesek bermata serangga milik keluarga. Katie memandang dunia melalui referensi film, dan Rianda serta Rowe mengambil isyarat darinya. Itu berarti berbaris pasukan otomat yang menyerupai stormtroopers Star Wars melalui I, Robot, dan ancaman pemusnahan manusia skala besar dari War of the Worlds. Tapi ada garis tipis antara kepintaran referensi-film dan bunga rampai generik. Yang paling diingat oleh The Mitchells vs. the Machines adalah The Incredibles, dengan keluarga yang kurang berprestasi mengandalkan sumber daya mereka sendiri yang meraba-raba, bukan pada negara adidaya.

Film itu terus memberi tahu kita bahwa Mitchell “aneh tapi hebat”. Tapi pada dasarnya, mereka tampak seperti keluarga komedi situasi standar yang tak terhitung jumlahnya yang bertengkar dan terikat, terutama karena keinginan remaja untuk kemerdekaan dan kecemasan perpisahan orang tua yang melekat. Yang terakhir dalam kasus ini adalah ayah Katie, Rick Mitchell (Danny McBride), yang pengabdiannya yang terlalu protektif diterjemahkan sebagai kurangnya kepercayaan pada tujuan karier putrinya untuk menjadi seorang sutradara. Ketika mereka bertengkar pada malam keberangkatannya ke sekolah film di California, Rick memutuskan untuk menyembuhkan keretakan tersebut dengan membatalkan penerbangan Katie dan memikirkan kembali rencana perjalanannya sebagai perjalanan keluarga dengan kereta station wagon oranye terbakar tahun ’93 yang terbakar. Sangat jelas pada titik ini bahwa untuk audiens target Rianda dan Rowe, 1993 mungkin juga merupakan Jurassic Age.

Periode itu terlihat melalui obsesi adik laki-laki Katie, Aaron (disuarakan oleh Rianda), yang dengan penuh kasih dimanjakan oleh ibu penjaga perdamaian mereka yang mendukung Linda (Maya Rudolph). Ingin meredakan gesekan selama perjalanan lintas alam, keluarga Mitchell berhenti di taman bertema dinosaurus di Kansas. Di sana mereka bertemu dengan tetangga mereka Poseys, Jim dan Hailey (John Legend dan Chrissy Teigen, dengan mengedipkan mata yang lucu) dan putri mereka Abby (Charlyne Yi), yang seumuran dengan Aaron yang pemalu dan berbagi kecintaannya pada makhluk prasejarah. Kesempurnaan Instagrammed dari perjalanan kebersamaan tahunan Poseys membuat mereka kebalikan dari Mitchell yang berantakan dan disfungsional.

Sementara itu, di Silicon Valley, guru teknologi superstar Marc Bowman (Eric André) berbicara di hadapan audiens yang memujanya dengan hoodie $ 1.000 untuk meluncurkan produk must-have terbaru dari perusahaan Monopolistik Pal-nya. Ini adalah asisten digital generasi berikutnya, robot Pal Max yang berfungsi penuh yang langsung membuat smartphone menjadi usang – termasuk perangkat Marc sendiri yang dibuang begitu saja, disuarakan oleh Colman. Dalam istilah yang tidak kentara namun efektif, budaya teknologi dari peningkatan terus-menerus sejajar dengan keturunan yang meninggalkan orang tua mereka dalam keinginan mereka untuk menemukan “orang-orang mereka”.

Ponsel pintar Marc tidak mau dibuang begitu saja. Sebelum demonstrasi produk selesai, dia memprogram ulang armada Pal Max dan menjalankan rencana untuk menguasai dunia, yang melibatkan penahanan manusia dalam pod untuk ditembakkan ke luar angkasa dengan roket besar. “Ini hampir seperti mencuri data orang dan memberikannya kepada A.I. yang sangat cerdas sebagai bagian dari monopoli teknologi yang tidak diatur adalah hal yang buruk,” kata Marc melalui permintaan maaf saat dia dengan patuh menyerah pada pemberontakan mesin. Dalam salah satu dari banyak lelucon lucu tentang kecanduan perangkat, orang-orang buangan yang khawatir ditenangkan dengan WiFi gratis.

Ketika robot terbang turun di Kansas, rencana tanggap bencana yang terkoordinasi dengan mulus dari Poseys membuktikan tidak ada tandingannya untuk teknologi canggih. Itu membuat Mitchell pemberontak memperbaiki perbedaan mereka dan menyelamatkan spesies dari kepunahan, dengan bantuan dari dua Pal Max yang rusak yang rusak dalam pertempuran itu, Eric (Beck Bennett) dan Deborahbot 5000 (Fred Armisen). Rianda dan Rowe bercerita cenderung ke arah manik sejak awal, tetapi mereka menaikkan akselerator dari titik tengah hingga ke bentangan klimaks yang berubah menjadi aksi gim video yang pusing, semua dirancang untuk memperkuat kelembutan, dan pasti bergerak, titik yang layak diperjuangkan oleh keluarga .

Ada sentuhan lucu, seperti selingan mal Colorado dengan nuansa Dawn on the Dead, di mana apa pun yang memiliki chip Pal dijadikan senjata, mulai dari Roombas yang merampok dan mesin soda hingga mesin cuci pengering dengan siklus “Pembantaian”. “Siapa yang menyangka perusahaan teknologi tidak memikirkan kepentingan terbaik kami,” kata Linda yang manis, yang naluri keibuannya yang kuat membuatnya menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan. Chubby Monchi juga menjadi aset, berkat ketidakmampuan otak Pal Max untuk mengidentifikasinya sebagai anjing, babi, atau roti. Dan Glaxxon 5000 yang lebih maju (disuarakan oleh Conan O’Brien) tidak mungkin digagalkan oleh versi Katie dan Rick yang memukau dari hit TI-Rihanna “Live Your Life,” salah satu dari banyak lagu pop yang digabungkan dengan skor sinting gila Mark Mothersbaugh .

Saya berharap tawa film itu sekonsisten energinya, memberikan suaranya yang mampu menghasilkan materi yang lebih baik, dan bahwa ada ketukan cerita yang lebih khas seperti petunjuk tak terduga bahwa Katie gay. Pada akhirnya, ini adalah petualangan orisinal yang terasa dijahit bersama dari seratus plot film yang sudah dikenal, seringkali dengan bebas mengakui penjarahan budaya popnya, seperti dalam kekuatan gerak lambat wajib keluarga yang mondar-mandir dari sebuah bangunan yang meledak dalam kobaran api. Tetapi untuk konten penonton dengan remaja api cepat, tambal sulam yang sibuk dari elemen prefab akan cukup menghibur.

Perusahaan produksi: Columbia Pictures, One Cool Films, Lord Miller, Sony Pictures Animation
Distribusi: Netflix
Pemeran: Danny McBride, Abbi Jacobson, Maya Rudolph, Eric André, Olivia Colman, Fred Armisen, Beck Bennett, John Legend, Chrissy Teigen, Blake Griffin, Conan O’Brien, Charlyne Yi, Sasheer Zamata, Alex Hirsch, Jay Pharoah
Sutradara: Mike Rianda
Co-sutradara: Jeff Rowe
Penulis Skenario: Mike Rianda, Jeff Rowe
Produser: Phil Lord, Christopher Miller, Kurt Albrecht
Produser eksekutif: Will Allegra, Louis Koo Tin Lok
Produksi dan desainer karakter: Lindsey Olivares
Musik: Mark Mothersbaugh
Editor: Greg Levitan
Pengawas efek visual: Michael Lasker
Casting: Brittany Grooms, Tamara Hunter

Close
Menu