Alur Film : The Marijuana Conspiracy

The Marijuana Conspiracy

Alur Film : The Marijuana Conspiracy – Pada tahun 1972, pemerintah Kanada mendanai studi selama 98 hari tentang efek mariyuana pada sekelompok wanita. Itu disebut sebagai “dapatkan tinggi, dapatkan bayaran, jangan ditangkap.” Tujuannya adalah untuk membuktikan bahwa melegalkan ganja akan menghasilkan negara yang penuh dengan pemalas — dan sangat lapar — pemalas yang akan menurunkan perekonomian. Atau begitulah satu pikiran. Pada saat itu, undang-undang kepemilikan menghasilkan hukuman penjara yang ketat dan sangat lama yang, seperti yang dikatakan oleh ahli perilaku Dr. Barry (Gregory Ambrose Calderone) di akhir “The Marijuana Conspiracy,” sangat dapat diterima ketika orang kulit hitam dan kulit coklat ditangkap karenanya. Begitu anak-anak kulit putih seperti putra hakim dan politisi mulai harus melakukan tawaran itu, pemerintah menjadi licik.

Alur Film : The Marijuana Conspiracy

The Marijuana Conspiracy
thestar.com

24framespersecond – Penilaian ini diberikan dalam dialog yang terdengar kikuk seperti psikiater di akhir “Psycho” yang mencoba menjelaskan kondisi Norman. Banyak rekreasi penulis / sutradara Craig Pryce dari peristiwa kehidupan nyata ini memiliki sifat hafalan yang canggung dari “Episode Sangat Spesial” dari sitkom Amerika tahun 1980-an. Masing-masing tokoh utama hadir dengan harapan, impian, ciri khas, dan masa lalu yang dikemas dengan rapi. Setiap orang memiliki rencana khusus untuk uang yang akan mereka terima jika mereka menyelesaikan proyek tersebut. Antagonis ditampilkan sama sederhananya, meskipun upaya untuk menyempurnakan salah satu karakter ini datang jauh dari bidang kiri sehingga tampak disambung dari film lain yang jauh lebih berkhotbah. Syukurlah, film ini mengambil sikap netral tentang konsumsi gulma; masalah apa pun yang muncul disebabkan oleh eksperimen yang dirusak dengan cara yang tidak disetujui oleh peserta saat mereka mendaftar. Sumber hiburan yang konstan adalah betapa frustrasinya pemerintah ketika dilaporkan bahwa para tukang batu bekerja lebih keras pada pekerjaan kasar mereka daripada kelompok kontrol bebas ganja.

Baca juga : Sinopsis Bill Traylor: Chasing Ghosts

Proses pengadilan dibalut dengan tetesan jarum dari awal era ini, serta skor yang terdengar sesuai dengan periode. Satu jam pertama begitu berat sehingga hampir menjadi parodi gaya pembuatan film ini. Seolah-olah kita tidak dapat menangguhkan ketidakpercayaan kita bahwa itu tahun 1972 kecuali Steppenwolf ada di soundtrack yang menyanyikan tentang “The Pusher.” Memang, film ini tidak begitu jelas untuk mengambil buah yang tergantung rendah seperti “Pendorong Man” Curtis Mayfield, yang sebenarnya ditulis pada tahun 1972, tetapi jika kedengarannya seperti hippie yang dilempari batu harus bergoyang ke sana sementara sinematografinya menjadi kabur, Anda mungkin akan mendengarnya di sini. Saya tergoda untuk menghentikan screener sehingga saya bisa berjalan-jalan tanpa alas kaki di apartemen saya ke “Easy to Be Hard” (yang namanya diperiksa oleh salah satu wanita) dan “Psychedelic Shack.”

Di samping godaan hippie yang pingsan, saya tetap terikat pada “The Marijuana Conspiracy” berkat penampilan luar biasa dari aktris yang memainkan peran utama. Mereka melampaui karakterisasi mereka yang digambar tipis dan menunjukkan tingkat persahabatan yang meyakinkan yang dimiliki oleh kelompok yang telah melalui masalah bersama dan muncul sebagai pemenang pada akhirnya. Ada banyak adegan di mana mereka dinyalakan dua kali sehari atas nama sains, serta momen ketika para wanita hanya berbicara dan berhubungan satu sama lain. Pryce menggunakan yang terakhir untuk menyampaikan eksposisi dan penjelasan niat yang dapat diprediksi, tetapi para aktor menjual materi dan membuatnya lebih kaya daripada yang akan dimainkannya.

Baca juga : Film Horror Netflix yang Diputar 2021

Kami pertama kali bertemu dengan Mary (Julia Sarah Stone) yang berambut pendek dan pintar jalanan. Dia memberikan nasihat kepada wanita muda yang out-of-her-element di sebuah jalan di Toronto. “Pulanglah,” katanya, menawarkan sejumlah uang untuk mendapatkan tiket bus kembali ke lingkungan yang lebih aman. Eksperimen ini tidak hanya akan memberi Mary tempat tinggal, tetapi juga uang yang dapat dia gunakan untuk rumahnya sendiri setelah dia selesai. Selanjutnya, kita bertemu dengan rekan kerja Mary, Jane (Brittany Bristow) saat dia tidak diberikan promosi yang pantas diterimanya di perusahaannya. Bosnya memberi tahu dia bahwa mereka takut dia akan hamil. Dia juga mengutip Bob Dylan, menyebutnya “luas”, dan meremehkan sebelum dia mencaci dia dan berhenti. Terakhir, kami bertemu Mourinda (Tymika Tafari), gadis kulit hitam wajib yang blak-blakan, menyenangkan, dan menjaga persendiannya dalam Afro-nya yang membuat iri. Mereka tidak pernah mencari di sini! dia memberitahu pacarnya. Karena mereka takut.

Sementara itu, Dr. Barry bertemu dengan seorang pejabat pemerintah untuk membahas eksperimen yang akan mempertemukan para remaja putri ini, sebuah penelitian yang dilakukan pada anak usia 18-25 tahun. Pejabat itu tidak berusaha menyembunyikan bahwa dia mengharapkan hasil yang bisa menguntungkannya, namun bahkan setelah Barry meneriakkan tipu muslihat itu, dia masih mendaftar untuk ini “untuk melihat bagaimana segala sesuatunya berjalan.” Itulah yang dilakukan para behavioris, dia memberi tahu kita. Meskipun bukan antagonis penuh, Barry masih merupakan berita buruk, meningkatkan kandungan THC untuk mempercepat efek samping negatif pada subjeknya. Ketika kelompok bersatu dalam protes, menuntut untuk mengetahui apa yang terjadi pada tubuh mereka atau mereka akan keluar, Barry memutuskan persatuan mereka dengan menawarkan lebih banyak uang kepada mereka yang menyelesaikan studi.

Faktanya, semua pria yang kami temui berkisar dari skeevy hingga busuk hingga penuh kebencian. Pada spektrum skeevy, meskipun film menganggap dia tidak berbahaya, adalah Adam (Luke Bilyk), seorang pria muda yang dipekerjakan Barry sebagai salah satu pengamatnya. Para wanita akan memiliki pengamat, medis dan ilmiah, mengawasi mereka setiap saat untuk memantau kemajuan mereka. Orang-orang yang diamati menganggap ini menyeramkan. Adam terutama suka memantau Janice (Kyla Avril Young), yang dalam satu adegan jelas merasa tidak nyaman dengan ketidakmampuannya untuk terus menatap kepalanya. Bahkan anggota grup lainnya menunjukkan bahwa dia terlihat seperti serigala dalam kartun Tex Avery. Dia tipe pria yang salah untuk bergaul dengan sekelompok wanita yang mungkin tidak selalu memiliki akal sehat tentang mereka, dan sementara “The Marijuana Conspiracy” melakukan yang terbaik untuk menjaga masalah romantisnya tetap suka sama suka, itu adalah ide buruk yang mengalihkan perhatian kita dengan subplot yang tidak perlu .

Subplot yang bahkan lebih tidak perlu melibatkan Dr. Spencer (Paulino Nunes) dan Perawat Alice Jones (Marie Ward). Perilaku keras Perawat Jones terhadap kelompok tersebut membuatnya mendapat julukan “Perawat Ratched” (jangan khawatir — Ken Kesey yang menciptakannya pada tahun 1962, jadi dia akan dikenal di sini). Interaksi dengan pasiennya itu baik-baik saja, tetapi kehidupan pribadinya tiba-tiba menjadi titik plot, menghasilkan tur kasar tentang homofobia Dr. Spencer. Saya tidak bermaksud untuk terdengar meremehkan, tapi itu sangat buruk di sini sehingga bermain seperti calo yang tidak ada hubungannya dengan sisa cerita. Apakah seksualitasnya dimaksudkan untuk menjelaskan sikap ketatnya?

Di atas dua jam, “The Marijuana Conspiracy” mungkin terlalu lama untuk kesenangan menonton Anda. Saya terus menontonnya, bagaimanapun, dan tidak di bawah tekanan. Young, Bristow, Tafari, dan Stone semuanya berkesan, dan Anda benar-benar mendukung mereka. Benang merah kesediaan mereka untuk menjadi kelinci percobaan adalah gagasan bahwa uang akan membantu mereka menjadi lebih mandiri di era yang memaksa wanita untuk lebih bergantung pada pria yang kemungkinan besar tidak akan membantu mereka. Ada arus amarah yang mengalir melalui kenyataan itu, dan penonton berharap mereka akan mendapatkan uang mereka. Adapun hasil tes: Hingga hari ini, baik wanita maupun publik tidak mengetahui hasilnya meskipun banyak pertanyaan dari peserta dan ilmuwan. Saya kira pemerintah tidak menyukai data tersebut.

Close
Menu