Info Menarik Tentang Film Jungle Cruise

Info Menarik Tentang Film Jungle Cruise – Jungle Cruise adalah upaya terbaru Rumah Tikus dalam mengubah atraksi taman hiburan Disneyland yang populer menjadi waralaba film mereka sendiri.

Seorang swashbuckler yang gagah memandu seorang akademisi yang lebih maju dan saudara laki-lakinya yang bertipe Bertie Wooster ke kota yang hilang untuk berburu harta karun. Di sepanjang perjalanan, terjadi jual beli caci maki berupa pertengkaran cinta-benci.

Info Menarik Tentang Film Jungle Cruise

24framespersecond – Beberapa perdebatan supernatural, ketika orang mati mencoba mematahkan kutukan dan hidup kembali. Ditambah kontingen rival yang niatnya kurang terhormat. Jika Anda terpaku pada TV di awal 2000-an, sulit membayangkan tidak menonton The Mummy di beberapa titik.

Film itu tayang hampir setiap malam selama akhir pekan. Itu memiliki rasa petualangan dan romansa. Chemistry komedi antara Brendan Fraser dan Rachel Weisz praktis mendesis. Ada juga badai pasir CGI dan scarab menyeramkan yang bersembunyi di bawah kulit dan memakan orang hidup-hidup luar dalam.

Orang-orang di Disney pasti juga penggemar film Stephen Sommers. Tidak heran mereka mencoba memotong dan menempelkan pengaturannya ke Jungle Cruise, upaya terbaru Mouse House dalam mengubah atraksi taman hiburan Disneyland yang populer menjadi waralaba film mereka sendiri. Atraksi taman hiburan itu sendiri terinspirasi oleh karya klasik John Huston tahun 1955, The African Queen. Di atas kapal uap itu, Humphrey Bogart dan Katharine Hepburn berlayar ke jantung Sungai Kongo sambil menghindari Jerman era Perang Dunia I.

Hull dipinjam dari The African Queen, dan ruang mesin dari The Mummy, Jungle Cruise berlayar jauh ke jantung sungai Amazon sambil menghindari Jerman era Perang Dunia I. Pembawa acaranya adalah Dwayne Johnson sebagai kapten kapal sungai yang keren Frank Wolff dan Emily Blunt sebagai Dr Emily Houghton yang berpikiran tunggal.

Apa yang dia pikirkan adalah menemukan pohon kehidupan mitos (disebut Air Mata Bulan) yang dikatakan dapat menyembuhkan semua penyakit mematikan. Bahkan kematian itu sendiri. Juga di papan, dengan agak enggan, adalah Jack Whitehall sebagai saudara tipe Bertie Wooster Emily, McGregor.

Dalam pengejaran adalah Jesse Plemons yang mengunyah pemandangan sebagai Pangeran Joachim, yang menginginkan Air Mata Bulan untuk membantu Jerman memenangkan perang. Lemparkan keabadian sebagai manfaat tambahan.

Baca Juga : Review Film Venom ‘Let There Be Carnage’ (2021)

Jaume Collet-Serra, yang dikenal karena melakukan sentuhan Orphan yang masih belum kami pulihkan dan banyak kendaraan ayah aksi Liam Neeson sekali pakai, adalah pilihan aneh untuk film Disney beranggaran besar.

Tetapi semua kepekaan film-B-nya telah dipermudah dalam adaptasi skenarionya yang tidak hanya membutuhkan satu atau dua orang, tetapi tiga orang untuk menulis (Michael Green, Glenn Ficarra dan John Requa). Namun, menonton film terasa seperti dikemudikan tanpa kemudi. Atau bahkan kompas. Arah apa yang akan diambil waralaba dalam angsuran masa depan masih harus dilihat.

Mengadaptasi wahana taman hiburan bukanlah wilayah yang belum dipetakan untuk Disney. Mereka melakukannya dengan cukup sukses dengan beberapa film Pirates of the Caribbean setidaknya. Dengan Jungle Cruise, studio memetakan arah yang sama melalui gelombang pasang aksi CGI dan arus komedi yang stabil.

Jika permainan kata-kata adalah jenis hal yang mengapung perahu Anda, Anda akan menemukan kegemaran Frank untuk mereka cukup mengagumkan. Inilah yang menonjol dari jenis wink-wink: Batu-batu yang Anda lihat di sini adalah batu pasir.

Tetapi beberapa orang hanya menganggapnya sebagai granit. Itu salah satu atraksi batu saya. Yang lebih dipertanyakan adalah aransemen orkestra James Newton Howard tentang Nothing Else Matters, yang memainkan latar belakang karakter.

Siapa yang mengira akan datang suatu hari ketika Anda akan mendengarkan Metallica dalam film Disney? Rawa hijau yang merayap menandai jalur perjalanan Frank dan Emily ke hulu. Selain orang Jerman, hambatan juga datang dalam bentuk lain: tanaman merambat hutan yang hidup, lebah CGI, utang kepada pengusaha Italia (Paul Giamatti) dan murka penakluk yang dikenal (Édgar Ramírez). Yang membentuk sekutu adalah Trader Sam (Veronica Falcón) dan suku Puka Michuna-nya.

Disney yang bijaksana menghindari penggambaran yang merusak dari suku-suku asli sebagai orang-orang biadab yang tidak beradab yang siap ditaklukkan. Bahkan, itu mempertanyakan gagasan turis kulit putih tentang mereka.

Frank mementaskan seluruh pertunjukan dengan orang-orang suku di dalamnya. Mengenakan hiasan kepala dan cat perang, mereka menyergap perahu sungai dengan tombak dan anak panah untuk memberi para wisatawan pengalaman otentik.

Keseluruhan film ini dilukis dengan warna sepia, palet pilihan Hollywood untuk memberi tahu penonton bahwa ini berlatar satu abad yang lalu. Kesetiaan pada detail periode dipetakan dalam cara seorang ilmuwan wanita seperti Emily diperlakukan dalam masyarakat Inggris yang sopan.

Emily percaya Air Mata Bulan bisa mengubah masa depan kedokteran dan umat manusia. Idealismenya diimbangi dengan sinisme Frank. Jungle Cruise juga meminjam dari template yang ditetapkan oleh Raiders of the Lost Ark dan Romancing the Stone, memadukan aliran adrenalin petualangan dengan aliran serotonin romansa.

Saat Indiana Jones dan Marion bersaing dengan perasaan mereka satu sama lain, mereka juga bersaing dengan orang Jerman jahat untuk menemukan MacGuffin apa pun. Sama seperti yang dilakukan Jack Colton dan Joan Wilder setelah banyak penghinaan backhand di Romancing the Stone, Frank dan Emily juga beralih dari pasangan yang iri menjadi pasangan yang asmara.

Film ini menempatkan keduanya pada pijakan yang sama dalam romansa mereka. Emily sama pentingnya dengan kepahlawanan Frank yang cepat seperti halnya Frank yang bersinar pada quiksotisme Emily. Namun, ketampanan Indy yang kasar semakin dipahat.

Dengan sosok raksasa seperti Batu, Anda juga tidak mendapatkan kesedihan orang biasa. Johnson’ Alisnya bekerja lembur untuk mengimbangi kesukaan Blunt yang mudah. Dia punya banyak pukulan pasti, tapi tidak cukup gesper.

Petualangan tergenang air yang tidak pernah menemukan arahnya, Jungle Cruise tenggelam sebelum bisa berlayar. Jika The Mummy adalah jenis film, Anda tidak bisa tidak menontonnya setiap kali diputar di TV.

Jungle Cruise adalah jenis yang Anda mungkin tergoda untuk memberikan kesempatan kedua, hanya untuk menyadari bahwa Anda telah menyia-nyiakan dua jam (ditambah iklan jika di TV) di Disney-kelas biasa-biasa saja.

Close
Menu