Review Film Bucin Garapan Youtuber Chandra Liow

Review Film Bucin Garapan Youtuber Chandra Liow

Review Film Bucin Garapan Youtuber Chandra LiowFilm Bucin yang jadi debut penyutradaraan dari Youtuber Chandra Liow sepatutnya luncurkan di semua bioskop Indonesia pada 26 Maret 2020. Sayangnya, konsep itu wajib dibatalkan sebab bioskop Indonesia hadapi penutupan dampak terdapatnya endemi COVID- 19. Berita bagusnya, saat ini film itu telah dapat ditonton dengan cara streaming oleh warga di 190 negeri melalui layanan Netflix.

Review Film Bucin Garapan Youtuber Chandra Liow

Review Film Bucin Garapan Youtuber Chandra Liow
cnnindonesia.com

24framespersecond – Yup, kamu telah dapat melihat keseruan yang terdapat pada film Bucin mulai 18 September 2020 di web streaming Netflix. Cerita yang terdapat di film ini berpusat pada 4 kawan yang dikira bersikap budak cinta nama lain bucin. Mereka juga setelah itu menyudahi buat menjajaki kategori Anti- Bucin supaya bisa menempuh ikatan percintaan yang lebih berusia.

Baca juga : Alur Cerita 100 Days to Live Film Yang Menarik Untuk DI Tonton

Plot- twist Jadi Pahlawan Ceruk Cerita. Semacam yang telah diulas sedikit di atas, fokus penting dari film ini terletak pada 4 orang kawan yang mempunyai tindakan bucin kepada pendampingnya. Andovi da Lopez yang senantiasa angkat tangan atas keinginan pacarnya, Tommy Limmm yang melepaskan hasratnya untuk kebutuhan si tunangan, dan Jovial da Lopez yang mulai bosan dalam ikatan asmaranya. Oh betul, satu lagi terdapat Chandra Liow yang sesungguhnya cuma seseorang jomlo.

Mereka setelah itu menyudahi buat menjajaki kategori Anti- Bucin biar dapat menempuh suatu ikatan percintaan yang jauh lebih berusia. Tetapi, nyatanya kategori yang dipandu oleh seseorang wanita bernama Vania( Susan Sameh) itu mempunyai tata cara yang lumayan berlebihan buat menanggulangi tingkatan bucin mereka. Mulai dari dibius sampai dikurung dalam suatu ruangan.

Tidak hanya itu, ikatan percintaan dari tiap- tiap laki- laki itu malah justru terus menjadi kusut serta terletak di akhir cula. Apalagi, pertemanan antara keempatnya juga celah sebab menjajaki kategori itu.

Well, sesungguhnya film ini dapat dikatakan melukiskan suasana orang bucin di bumi jelas dengan lumayan bagus dan gimana akibat dari ke- bucin- an itu kepada saudara terdekat. Sayangnya, dokumen dari film ini digarap dengan kurang matang alhasil pembangunan plotnya tidak apik. Apalagi, terdapat sebagian segmen yang rasanya enggak sangat berarti untuk diperlihatkan.

Untungnya, jalur narasi yang kurang matang itu kira- kira terbantu sedikit dengan suatu plot- twist yang terdapat di bagian kesimpulannya. Soalnya, pemirsa mungkin besar enggak terdapat yang beranggapan jika plot- twist itu hendak timbul sejauh filmnya. Jika kamu ingin ketahui gimana plot- twist itu, langsung saja nonton film Bucin di Netflix.

Baca juga : Sipnosis Film The New Mutan 2020, Aksi Superhero Amerika

Akting yang Kurang Berkesan

Pemeran yang terdapat dalam film ini didominasi oleh bintang film yang sesungguhnya lebih diketahui di ranah YouTube ataupun lazim diucap Youtuber. Walaupun sedemikian itu, ini tidaklah cetak biru film awal yang mengaitkan para Youtuber, semacam Andovi da Lopez, Jovial da Lopez, Chandra Liow, dan Tommy Limmm selaku seseorang bintang film.

Dari bidang lawakan, keahlian berakting mereka dapat dikatakan baik sebab aksi konyol keempatnya sedang sanggup mengundang gelak tawa. Tetapi, jika adegannya telah mulai berwarna penuh emosi, keahlian akting mereka sedang belum bebas dari image- nya di YouTube.

Hasilnya, jadi kurang berkesan bila dibanding bintang film biasanya. Marah yang diperlihatkan melalui mimik muka mereka rasanya sedang kurang sanggup membuat pemirsa turut terbawa marah.

Akting yang terasa ekspresif serta alami malah terdapat di aktor wanitanya, semacam Karina Salim yang sukses tampak aleman selaku tunangan Tommy dan Widika Sidmore berlaku seperti kekasih Andovi yang bengis. Kemudian, enggak tertinggal pula Susan Sameh yang sukses menjadi‘ guru’ kategori Anti- Bucin dengan elok. Akting dari Susan juga apik paling utama pada bagian plot- twist di kesimpulannya.

Penuh Lawakan Uang kecil serta Catatan Moral

Untuk kamu yang senang film dengan lawakan uang kecil, film ini bisa jadi dapat jadi pengganti atraksi kamu. Soalnya, kamu akan dihidangkan dengan banyak momen lawakan uang kecil semenjak dini sampai akhir filmnya. Kamu yang memiliki hasrat lawak uang kecil dipastikan akan terbuat tersimpul melalui beberapa candaan yang terdapat dalam film ini.

Tetapi, film ini enggak hanya menjual faktor lawakan aja di dalamnya. Karena, sehabis nonton film Bucin kamu akan memperoleh sebagian catatan akhlak mengenai menempuh ikatan percintaan yang bagus serta betul dengan pendamping. Tidak hanya itu, melalui film ini kita pula diperlihatkan dengan gimana akibat untuk orang di dekat jika kita berlagak sangat bucin.

Film Awal Chandra Liow Selaku Sutradara

“ 12 years ago I dreamt to become a movie director, but now that is still the question, am i a movie director? Tomorrow is the answer” catat Chandra pada caption instagramnya pas satu hari saat sebelum peresmian filmnya. Walaupun ini bukan awal kalinya kedudukan sutradara diemban Chandra, beliau telah kerap jadi sutradara buat video- video YouTube- nya, serta ini pula bukan film pertamanya, telah sebagian kali beliau jadi bintang film film. Tetapi ini awal kalinya Chandra jadi Sutradara suatu film. Bukan perihal yang mencengangkan jika film ini mempunyai keunggulan serta kekurangan mengenang ini awal kalinya Chandra menyutradarai suatu film.

Penokohan Serta Ceruk Cerita

Semacam yang ditulis tadinya figur penting dari film ini merupakan 4 sekawan, Chandra, Tommy, Andovi serta Jovial, yang menjadi dirinya sendiri. Buat pemirsa loyal YouTube mereka, pasti kepribadian tiap- tiap figur telah tampak lumayan nyata, namun buat pemirsa yang belum memahami mereka pasti kerangka balik tiap- tiap kepribadian dibutuhkan buat mempertegas penokohan masing masing aktor.

Sayangnya pada film ini perihal itu justu kayaknya terabaikan. Tidak dipaparkan mengenai gimana cerita tiap- tiap figur tidak hanya jadi seseorang bucin serta turut kategori kontra bucin itu. Kehidupan masing masing figur di luar itu semacam bebas dipaparkan pada para pemirsa. Kedudukan Chandra sendiri juga, kasarnya, dapat dihilangkan, sebab pada narasi ini wujud Chandra ditafsirkan selaku seseorang jones, yang mana kategori kontra bucin ini bukan perihal yang genting menurutnya.

Sedangkan buat hal ceruk narasi, bagian dini film mempunyai ceruk narasi yang lumayan menjanjikan, segmen escape room serta lawakan yang terhitung lumayan langsung pada dini, dan gimana mereka melukiskan suasana seseorang bucin dengan lumayan bagus.

Namun pada alur tengah hingga akhir terasa semacam kerepotan, semacam apa guna serta andil Chandra selaku figur dalam kategori ini tidak terjelaskan dengan lumayan bagus. Kemudian terdapat sebagian segmen lain yang kayaknya tidak sangat berarti buat dimasukkan dalam ceruk narasi.

Minimnya kultivasi dokumen dengan matang membuat alur tengah narasi semacam kerepotan alhasil segmen plot- twist yang seharusnya lumayan susah diduga pada akhir narasi ini jadi terasa kurang nendang.

Lawakan, Visual Serta Karakteristik Khas Chandra Liow

Segmen yang penuh dengan lawakan uang kecil dihidangkan nyaris sejauh film, yang pastinya akan sesuai untuk pemirsa yang membutuhkan atraksi lawakan yang“ tidak berat.” Kamu yang memiliki hasrat lawak uang kecil pasti akan kilat menyesuaikan diri dengan kerecehan lawakan masing masing kepribadian.

Lawakan visual juga semacam jadi perihal yang lumayan menjanjikan buat film ini, alasannya sebagian segmen lawakan lumayan lucu sehabis cuma di informasikan lewat visual, semacam peralihan dalam suatu segmen yang cuma menampilkan mimik wajah tiap- tiap figur. Yang ialah karakteristik khas dari lawakan yang terdapat di film film youtube Chandra Liow.

Buat bagian visual pasti pemirsa hendak dimanjakan dengan warna serta momen tiap segmen yang terasa amat cocok, yang pula ialah karakteristik khas Chandra Liow.

Ketiga nilai itu dapat dikatakan membuat Chandra Liow lumayan sukses menggarap film pertamanya. Pertanyaannya mengenai apakah beliau layak diucap selaku sutradara film sudah terjawab. Terbebas dari sebagian kekurangan, film ini senantiasa jadi film drama lawakan yang lumayan menghibur, yang dapat dijadikan suatu prefiks untuk Chandra buat kembali menyutradarai film lain esoknya.

Banyaknya permohonan membahas Bucin kayaknya dilandasi impian membaca bentak caci. Lupakan. Itu takkan terjalin. Kenyataan jika Chandra Liow menjalani debut penyutradaraan banyak mencetuskan keragu- raguan, dilandasi penentangan khalayak kepada banyak Youtuber. Walaupun tidak memendam penentangan seragam, sejujurnya aku juga ragu. Alhasil mencengangkan, kala Liow sukses melahirkan buatan, yang walaupun dipadati lubang, lebih sinematis dibandingkan setumpuk lawakan tanah air. Liow siuman kalau beliau lagi membuat film. Bukan hingga melucu.

Terpaut cerita, judulnya telah menarangkan seluruh, ialah mengenai pria- pria bucin. Andovi( Andovi da Lopez) kolam budak yang senantiasa mengikuti permohonan pacarnya, Binar( Widika Sidmore); Tommy( Tommy Limm) terdesak menjajaki keinginan Julia( Karina Salim) buat lekas menikah; Jovi( Jovial da Lopez) ragu buat memberhentikan hubungannya dengan Cilla( Kezia Aletheia); sebaliknya Chandra( Chandra Liow), well, seseorang jones yang kehadirannya hingga aksesoris.

Keempat melintasi mengeksplorasi kategori counter Bucin milik Vania (Susan Samh). Bukan kategori umum, karena Vania mengenakan prosedur ekstrim, panggil bius kliennya, mengunci mereka di ruang pelarian, dan lainnya, yang membuatnya lebih cocok untuk menjadi penerus jigsaw dibandingkan dengan nyanyian psikiatris PhD. Apakah kesimpulan protagonis kita mendapatkan pelajaran yang bernilai romansa? Masalahnya tepat untuk dipertanyakan.

Ditulis naskahnya oleh Jovial( dokumen keempatnya sehabis Tidak Kemal Hingga Tidak Cinta, Youtubers, serta Modus), Bucin menunjukkan permasalahan romantika yang sering di dengar. Sebagian dari kamu bisa jadi menganggapnya relatable. Tetapi janganlah menginginkan investigasi berangkap nan mendalam sekeliling kerumitan ikatan. Keempat figur penting, spesialnya Andovi serta Tommy, hadapi barisan bentrokan seragam, juga acap kali menjalaninya bersama, tetapi tidak tahu gimana, keduanya menarik kesimpulan, setelah itu mengutip ketetapan berlainan. Janganlah ucap“ perseorangan differences”. Naskahnya serupa sekali tidak menyinggung itu. Jovial mendesakkan konklusi cocok kemauannya tanpa menghasilkan hasil alami selaku akibat cara masing- masing permasalahan.

Lain narasi mengenai pendekatan berseni. Semacam aku ucap di atas, selaku sutradara, Chandra siuman tengah membuat film. Bukan semata merekam humor. Bermacam style, tercantum lawakan visual diaplikasikan. Chandra nyata mau berlagak, kadangkala terkesan mau memperlihatkan rujukan, semacam dikala memasukkan ciri sineas- sineas yang( bisa jadi) jadi favoritnya, misalnya Edgar Wright. Gaya berlebihan substance? Betul. Apakah galat? Tidak pula. Paling tidak penyutradaraan Liow membuat Bucin tampak lumayan fresh. Aku juga percaya, bersamaan pengalaman dan pendewasaan, kecondongan“ memperlihatkan style” itu lama- lama akan memudar.

Di luar lawak visual, banyolannya lumayan menggelikan, Andaikan bukan pertanyaan bucin ataupun intim, yang telah sangat kerap kita temui. Kesukaan perorangan aku merupakan running joke mengenai Chandra selaku“( self- proclaimed) ahli of escape room”. Gading Marten timbul selaku cameo, semacam lazim melecehkan permasalahan percintaannya sendiri, yang tidak hirau ingin diulang berapa kali juga di banyak film, senantiasa lucu berkah penghantaran si bintang film, ditambah bungkusan olok- olok yang senantiasa berlainan.

Aku menyambut pendekatan gaya berlebihan substance dalam penyutradaraan, tetapi tidak dengan penyusunan naskahnya. Merambah catok akhir, Jovial menimbulkan twist tanpa akar, yang justru buatnya kebimbangan merangkum catatan penting film. Twist itu memancing pertanyaan- pertanyaan. Apakah kepribadian Jovial kesimpulannya memanglah berlatih dari kekeliruan? Mengapa semudah itu menurutnya“ lulus”? Bukankah beliau terbantu sebab kebucinan Cilla yang disalahartikan selaku“ wujud cinta”? Jika sedemikian itu, apakah film ini memandang bucin selaku perihal minus ataupun positif? Juga twist- nya menaikkan permasalahan yang sejatinya tidak butuh. Bukankah outcome- nya tidak seimbang untuk Vania, pula wanita- wanita lain di luar situ?

Sementara itu tersembunyi kemampuan memperkenalkan perspektif lumayan berusia, di mana melenyapkan bucin bukan berarti meniadakan cinta serta ikatan( paling utama terpaut bentrokan yang dirasakan Tommy). Sangat konklusi yang amat disayangkan, mengenang sekali lagi, untuk Chandra Liow, Bucin merupakan debut penyutradaraan yang menjanjikan.

Close
Menu