Review Film Dokumenter Sisters on Track

Film Dokumenter Sisters on Track

Review Film Dokumenter Sisters on Track – Impian kita sebagai anak-anak seringkali tidak sama dengan impian kita saat remaja, dan impian kita saat remaja seringkali tidak sama dengan impian kita saat dewasa. Rasa sakit yang tumbuh sulit bagi semua orang, apalagi ketika Anda menambahkan tekanan olahraga kompetitif dan ketidakamanan perumahan, seperti yang dialami oleh subjek tituler dalam film dokumenter “Sisters on Track.” Sutradara Tone Grøttjord-Glenne dan Corinne van der Borch mengikuti jejak bintang Tai, Rainn, dan Brooke Sheppard selama transisi mereka dari remaja ke remaja, mengikuti para suster selama dua tahun saat mereka mempersiapkan Olimpiade Junior setelah pindah dari tempat penampungan tunawisma.

Meskipun “Sisters on Track” memiliki beberapa celah dalam narasinya yang tampak seolah-olah bagian tertentu dari kehidupan gadis-gadis itu dipadatkan atau dilewati, itu paling berdampak ketika menawarkan analisis yang cermat tentang kecepatan pertumbuhan, adaptasi, dan perubahan anak-anak.

Review Film Dokumenter Sisters on Track

Film Dokumenter Sisters on Track

24framespersecond – Pada tahun 2016, saudara perempuan Sheppard meledak ke arena trek dan lapangan di AS. Setelah pengasuh mereka mendaftarkan mereka untuk olahraga itu, gadis-gadis itu melakukannya, mendapatkan perhatian nasional setelah kemenangan mereka di Olimpiade Junior dan diberi nama “SportsKids of the Year” oleh majalah Sports Illustrated Kids. Ketika “Sisters on Track” dimulai, para suster Sheppard, yang tinggal di tempat penampungan tunawisma bersama ibu mereka Tonia Handy, muncul di “The View.”

Baca juga : Ryan Reynolds dan Samuel L. Jackson di ‘The Hitman’s Wife’s Bodyguard’: Review Film

Saat merias wajah mereka di belakang panggung, gadis-gadis itu bersemangat, pusing, dan cerewet, dan meledak menjadi teriakan kegembiraan ketika Whoopi Goldberg memberi tahu mereka bahwa pembuat film Tyler Perry telah mengamankan mereka apartemen dua kamar tidur berperabot dan akan membayar sewa selama dua tahun.

Momen di musim semi 2017 ini adalah landasan peluncuran untuk “Sisters on Track,” yang mengikuti keluarga ketika mereka mencoba untuk menyeimbangkan tuntutan kehidupan sehari-hari dan jadwal trek dan lapangan para gadis yang sangat ketat.

Tonia, yang lolos dari hubungan yang kasar dan menolak untuk berkencan lagi sampai gadis-gadis itu dewasa, mencoba menyelamatkan semua yang dia bisa dari pekerjaan berupah minimum, mengetahui bahwa dua tahun akan berlalu dengan cepat. Menghidupi tiga anak perempuan sendirian di New York City berarti serangkaian pengeluaran—mulai dari kawat gigi hingga tas buku—dan perencanaan untuk masa depan anak perempuan mencakup serangkaian biaya lainnya.

Sekolah menengah swasta paling baik mempersiapkan Tai dan Rainn yang lebih tua (12 dan 11 tahun, masing-masing, ketika “Sisters on Track” dimulai) untuk kuliah, tetapi tempat beasiswa terbatas. Pakaian lari, sepatu kets, dan perjalanan untuk bertemu juga bertambah. “Sisters on Track” tidak pernah masuk ke dalam angka-angka—tidak ada adegan eksplisit, katakanlah, Tonia mengeluarkan buku cek dan menyeimbangkan pengeluaran para gadis—tetapi ada arus ketegangan di sepanjang film dokumenter yang jelas-jelas terinspirasi oleh biaya cascading olahraga pemuda.

Sementara Tonia memikul semua tuntutan menjadi ibu tunggal, “Sisters on Track” juga mengikuti para gadis saat mereka berlatih dan bersaing sebagai anggota Jeuness Track Club di Brooklyn. Teks di layar menginformasikan kepada kita tentang acara yang dilakukan para gadis itu, seperti lari 800m atau estafet, dan Grøttjord-Glenne serta van der Borch sering kali dipasang di satu area trek dan menggunakan komposisi sudut lebar untuk menangkap para gadis saat mereka berlari bersama rekan satu tim dan pesaing mereka.

Sebagian besar waktu di klub dihabiskan bersama Pelatih Jean, seorang hakim hukum administrasi yang selama 33 tahun telah menjadi sukarelawan sebagai mentor, pemandu, dan advokat untuk gadis-gadis yang merupakan bagian dari Jeuness. “Bagaimana gadis-gadis itu menggambarkan saya? Jahat, baik, nyaring, perhatian, menyenangkan, menakutkan,” katanya sambil tertawa, dan dia memang seperti itu selama “Sisters on Track.” Sebagian besar humor film ini berasal dari sikap Pelatih Jean yang tanpa basa-basi, seperti analisisnya tentang posisi tubuh gadis-gadis sebelum penyerahan estafet: “Anda berdiri di sana seperti Patung Liberty yang menakutkan!”

Pelatih Jean memiliki ikatan yang erat dengan setiap gadis Sheppard, mengetahui seluk beluk gaya lari dan etos kerja mereka. “Ketika mereka pertama kali masuk tim, mereka sangat kacau,” katanya, dan saran pribadi yang dia berikan kepada para suster — meskipun sering kali menantang — jelas berakar pada kasih sayang dan dukungan.

Adegan tertentu juga menunjukkan seberapa banyak yang dilakukan Pelatih Jean untuk timnya: dia memandu mereka melalui informasi tentang pubertas dan menstruasi (“Semua orang tahu di mana vagina mereka? Tunjuk ke arah itu!”); dia memimpin klub buku tempat para gadis membaca novel laris The Hate U Give dan berbicara kepada mereka tentang identitas rasial dan alih kode di antara rekan-rekan kulit putih; dan dia menasihati orang tua gadis-gadis itu (kebanyakan ibu, dalam sedikit komentar sosial yang halus) tentang bagaimana mendapatkan beasiswa dan bantuan keuangan ketika mendaftar ke sekolah menengah dan perguruan tinggi.

Semua ini berfungsi untuk membuat Pelatih Jean tampak sangat suci, dan yang pasti, dia adalah kekuatan penuntun yang luar biasa dalam kehidupan para suster Sheppard. Selama seluruh rangkaian “Sisters on Track”, dari musim semi 2017 hingga musim panas 2019, Pelatih Jean dan saudara perempuannya, Pelatih Karel, ada untuk para gadis: melalui percepatan pertumbuhan Rainn, perjuangan Brooke untuk mendapatkan lebih banyak perhatian dibandingkan dengan kakak perempuannya, dan Minat Tai yang meningkat pada anak laki-laki dan ketidaktertarikan pada olahraga. Kerutan dalam pendekatan ini, bagaimanapun, adalah bahwa bagian belakang “Sisters on Track,” ketika para gadis bertambah tua, tampaknya lebih fokus pada Pelatih Jean yang berbicara tentang para gadis daripada pada gadis-gadis itu sendiri.

Baca Juga : Review Film Sonic the Hedgehog

Apakah ini karena kamera tidak berputar saat peristiwa ini terjadi? Mungkin. Tapi agak antiklimaks bahwa perkembangan besar tertentu dalam kehidupan gadis-gadis itu disampaikan melalui dialog santai, dan dengan sedikit keriuhan: cedera lutut yang melemahkan Rainn selama berbulan-bulan; Tai terlalu sering berhenti sekolah dan mendapat masalah dengan konselor bimbingannya; sekolah menengah yang diharapkan para gadis untuk hadir tiba-tiba ditutup, membuat mereka berebut.

Hanya mendengar peristiwa-peristiwa yang dijelaskan membuat beberapa ketidakseimbangan ketika setengah jam terakhir dari “Sisters on Track” sangat terfokus pada bagaimana reaksi keluarga dan Pelatih Jean terhadap tiga kejadian tersebut mempengaruhi kinerja para gadis di Olimpiade Junior. Dan titik akhir film dokumenter itu, yang tampaknya selaras dengan garis waktu dua tahun di mana Perry membayar sewa keluarga, terasa sedikit sewenang-wenang.

Namun, “Sisters on Track” menghadirkan serangkaian momen yang mengungkapkan secara diam-diam: Brooke mengakui kecemasannya saat tinggal di tempat penampungan tunawisma; Tonia memalingkan muka dari kamera saat dia menggambarkan ikatannya dengan putranya, yang meninggal; Lemari Tai penuh dengan sepatu lari yang sudah terlalu besar; semua gadis mengangkat tangan ketika Pelatih Jean bertanya siapa di antara mereka yang akan kuliah.

Momen inspiratif dan mencerahkan dari “Sisters on Track” mendarat dengan cukup baik, bahkan jika apa yang mengelilinginya tidak selengkap yang dibutuhkan potret penuh.

Close
Menu