Review film Jolt Bergenre thriller komedi

Film Review Jolt film thriller komedi

Review film Jolt Bergenre thriller komedi – Kate Beckinsale dan Stanley Tucci membintangi film thriller komedi penuh aksi Amazon tentang seorang wanita yang ingin membalas dendam.

Apa yang tidak dimiliki Jolt dalam orisinalitas dan kehalusan, setidaknya sedikit menebusnya dengan semangat. Komedi aksi sinis, yang dibintangi Kate Beckinsale dan Stanley Tucci, mengikuti petualangan seorang wanita pencari balas dendam yang menderita masalah manajemen kemarahan yang melemahkan. Disutradarai oleh Tanya Wexler (Hysteria), film bergenre yang dapat diprediksi ini paling cocok untuk pemirsa yang tidak keberatan menukar narasi yang mengasyikkan dengan bantingan tubuh dosis tinggi, ledakan bangunan, dan kejar-kejaran mobil.

Review film Jolt Bergenre thriller komedi

Film Review Jolt film thriller komedi

24framespersecond – Lindy (Kate Beckinsale) tidak pernah normal. Sebagai seorang gadis muda, sulih suara pembuka film yang efisien memberi tahu kita, dia berjuang untuk mengelola amarahnya dalam menghadapi ketidakadilan. Jika seorang anak laki-laki merampas sepotong kuenya atau menggertaknya, Lindy akan dengan cepat membalas — mendorong kepala teman-temannya ke dalam makanan penutup atau memukul mereka dengan tongkat pemukul. Orang tuanya, tersiksa oleh masalah mereka sendiri, menemukan dia tidak terkendali dan akhirnya mengirim Lindy ke fasilitas, di mana dia memulai hidupnya sebagai tikus lab. Dia didorong dan diperiksa, dievaluasi dan diuji. Kondisinya – yang disebut gangguan eksplosif intermiten – menarik perhatian para ilmuwan dan peneliti di sekitarnya.

Baca juga : Review Movie Platform, Mimpi seorang atletik

Maju cepat beberapa dekade dan Lindy, sekarang dewasa, menjalani kehidupan yang agak normal. Dia memiliki — yah, punya — pekerjaan sebagai tukang pukul (sampai dia dipecat), secara teratur mengunjungi psikiaternya, Dr. Munchin (Stanley Tucci), memiliki apartemen yang dilengkapi dengan peralatan makan plastik dan dapat mengendalikan amarahnya dengan perangkat yang dibuat khusus yang mengirimkan sengatan listrik ke seluruh tubuhnya dengan mengklik tombol. Oh, dan dia bahkan berkencan dengan pria normal yang baik bernama Justin (Jai Courtney).

Pertemuan pertama mereka berakhir sebelum benar-benar dimulai. Lindy kehilangan kesabaran dengan pelayan dan tubuh membanting wanita di kamar mandi sebelum lari keluar dari restoran. Tapi Justin tampaknya tidak keberatan dengan perilakunya yang tidak menentu, dan pada kenyataannya, pada kencan kedua mereka, mengatakan kepadanya dengan cara yang menarik perhatian bahwa dia tidak takut. Lindy, yang menghabiskan sebagian besar hidupnya sebagai seorang penyendiri, segera beralih ke Justin, dan endorfin dari naksir tahap awal bahkan membantunya mengelola kilatan kekesalannya.

Euforia sementara tiba-tiba berhenti ketika polisi menemukan Justin tewas tepat sebelum kencan ketiga pasangan itu – hanya salah satu dari beberapa tikungan dramatis sepanjang film yang membingungkan ini. Di kantor polisi, Detektif Vicar (Bobby Cannavale) dan Nevin (Laverne Cox) menginterogasi Lindy tentang Justin, dan pertanyaan mereka mengarah pada kesadaran bahwa dia tidak pernah benar-benar mengenal pria itu. Kurangnya keakraban itu tidak menghentikannya untuk mencoba menemukan pembunuhnya dan membalas kematiannya.

Jolt bukanlah film yang buruk, yang tentu saja tidak bisa dikatakan bagus. Ketergantungannya yang berlebihan pada tipu muslihat untuk mendapatkan emosi pemirsa yang belum diterima sering kali membuatnya terasa murahan. (Jika ada, musik piano lembut yang dimainkan saat Lindy dan Justin berjalan di sepanjang dermaga kota yang tidak disebutkan namanya, dan pencahayaan suasana hati yang kontras tinggi selama adegan seks mereka, membuat saya malu lebih dari apa pun. Tidak sekali pun saya percaya keduanya. sedang jatuh cinta.)

Skenario karya Scott Wascha juga meninggalkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Jangan salah paham — saya tidak menentang menonton Beckinsale menendang pantat atau Tucci memberikan garis masam dengan kemahiran, tetapi inkonsistensi menumpuk dengan cara yang membuat frustrasi. Tidak sepenuhnya jelas bagaimana atau kapan amarah Lindy akan berkobar, dan sementara itu mungkin merupakan taktik naratif yang dimaksudkan untuk menekankan ketidakstabilan relatifnya, pada akhirnya terasa ceroboh.

Banyaknya aksi film ini, bagi banyak penonton, akan mempermudah untuk mengabaikan kekurangan-kekurangan ini. Saat Lindy semakin dekat untuk mencari tahu siapa yang membunuh kekasihnya, dia menemukan dirinya dalam situasi yang semakin berbahaya. Dia tidak hanya harus menghadapi orang misterius di balik kematian Justin, tetapi sekarang dia juga menjadi tersangka dalam penyelidikan polisi. Sentakan memberikan beberapa kejenakaan yang mendebarkan: Lindy mencuri mobil untuk adegan pengejaran berkecepatan tinggi dengan polisi, memanjat gedung, memukuli pejuang profesional, meledakkan apartemennya dan banyak lagi.

Wexler memilih untuk close-up untuk menampilkan berbagai kemarahan Lindy dan potongan lompatan berombak untuk meniru sifat disorientasi kondisinya. Adegan pertarungannya tajam, brutal, dan efisien.

Pada akhir Jolt, saya mendapati diri saya dihantui oleh pertanyaan yang mengganggu, “Apa, tepatnya, yang baru saja saya tonton?” Sebagian dari diri saya membenci premis bahwa wanita dengan kemarahan liar ini akan ditempa oleh seorang pria — sebuah gagasan yang terasa bertentangan dengan garis feminis yang sadar diri yang ditaburkan di sepanjang film. Namun, pada akhirnya, saya berhenti memikirkannya. Film ini tidak menganggap dirinya terlalu serius; Saya memutuskan saya juga tidak.

Baca juga : Star Wars: The Rise of Skywalker, Film Terlaris Pada Tahun 2019

Amazon Meluncur pada Lawakan Kelakuan Kate Beckinsale Jolt. Ditafsirkan selaku tipe wanita dari Crank, cetak biru Milenium memandang Beckinsale memainkan pengawal badass dengan permasalahan manajemen amarah.

Amazon Studios sudah membekuk lawakan kelakuan Kate Beckinsale Jolt, dari sutradara Hysteria, Pertanyaan Wexler, menjelang Cannes Virtual Market minggu depan.

Pula diperankan oleh Bobby Cannavale, Jai Courtney, Laverne Cox, David Bradley serta Ori Pfeffer, dengan Susan Sarandon serta Stanley Tucci yang timbul, fitur Millennium Alat, yang sudah ditafsirkan selaku tipe wanita dari Crank, saat ini hendak berlabuh di Amazon Prime pada 23 Juli.

Ditulis oleh Scott Wascha, Jolt memandang Beckinsale menjadi Lindy, seseorang pengawal badass dengan permasalahan manajemen amarah yang sedikit memadamkan yang ia kendalikan dengan dorongan rompi berangkap elektroda yang ia maanfaatkan buat menyetrum dirinya kembali ke kondisi wajar tiap kali ia melaksanakan pembantaian. Sehabis laki- laki awal yang buatnya jatuh cinta dibunuh, ia menggila dengan materi bakar menanggapi marah buat menciptakan sang pembunuh sedangkan polisi mengejarnya selaku terdakwa penting mereka.

David Bernardi serta Bimbingan Weldon memproduksi Jolt atas julukan Millennium Alat. Sherryl Clark( Cloverfield) pula dibuat. Produser administrator merupakan Avi Lerner, Trevor Short, Boaz Davidson, Jeffrey Greenstein serta Jonathan Yunger dari Millennium Alat.

Film ini men catat The Expendables selaku film awal Millennium dengan aktor penting perempuan, sutradara serta produser. Mereka baru- baru ini menggerakkan cakra sekali lagi pada fitur anggar serta guna- guna yang sudah lama terdapat, Red Sonja, dengan Hannah John- Kamen selaku aktor penting selaku bahadur perempuan berbulu api serta Joey Soloway memusatkan serta menulis dokumen bersama Tasha Huo.

Close
Menu