Review Film Mainstream: Ketenaran Internet Makan Sendiri dalam Satir Gia Coppola

Review Film Mainstream

Review Film Mainstream: Ketenaran Internet Makan Sendiri dalam Satir Gia Coppola – Di antara interstisial film bisu pembukaannya dan adegan di mana aktris “Stranger Things” Maya Hawke memuntahkan emoji ke wastafel, “Mainstream” Gia Coppola mengambil bentuk cacat sebagai satir media sosial yang kurang selaras dengan arus influencer yang bergerak cepat ekonomi daripada kepanikan moral yang sering terjadi pada penonton di atas 25 tahun.

Review Film Mainstream: Ketenaran Internet Makan Sendiri dalam Satir Gia Coppola

Review Film Mainstream
cinemags.co.id

24framespersecond – Itu memalukan, mengingat Coppola — yang debutnya, “Palo Alto” ​​2013, bermeditasi lebih sensitif pada generasi muda yang tidak terpengaruh — telah mengumpulkan jenis pemain muda berbintang yang diperlengkapi dengan baik untuk menggali cerita yang lebih tajam daripada yang dia pilih untuk memberi tahu. Di tengah kisah peringatan ini adalah Hawke’s Frankie, seorang calon artis yang menghabiskan hari-harinya tanpa tujuan berjalan-jalan di Los Angeles bersama teman sekerja Jake (Nat Wolff yang kurang dimanfaatkan), membuat video untuk menghibur pengikut YouTube yang sangat kecil. Tapi begitu Frankie bertemu Link (Andrew Garfield), tipe anti kemapanan yang bahkan tidak memiliki ponsel, dia terpesona oleh magnetnya. (Ketampanan yang gagah juga tidak merugikan.) Link menoleh ke mal, dan dia mulai syuting, segera bermitra dengan Jake untuk memproduksi video yang dibintangi Link sebagai “No One Special”, selebriti Everyman yang dapat mencela kekosongan platform yang menjadi trennya.

Baca juga : Alur Cerita serta Review Film India The Girl On The Train

Sementara “Palo Alto” adalah pengamatan yang hati-hati, hanya mengomentari karakternya dengan simpati yang tertahan, “Mainstream” tidak bisa membantu tetapi secara sadar mengibaskan jarinya saat ketiga pemberontak gadungan ini menjadi terkenal, menumpulkan sedikit yang ada tepi mereka di sepanjang jalan. Link menemukan penonton yang semakin banyak, dan ego selebriti yang kikuk muncul bersama dengan peran barunya sebagai pembawa acara game-show dan filsuf idiot. Tak pelak, dia juga menghancurkan hati Frankie, tak lama kemudian meningkat menjadi megalomania besar-besaran yang dilakukan Garfield dengan semangat menjijikkan dan hampir religius. Ini bukan pertanda baik untuk tiga pusat kami, tetapi ini adalah berita buruk terutama bagi anggota audiens yang lebih sedikit (salah satunya dimainkan oleh bintang “Euphoria” Alexa Demie), yang membuat Link memiliki kebiasaan buruk untuk menjadi sorotan.

Dalam mengarahkan sejumlah video musik di tahun-tahun sejak “Palo Alto” (termasuk untuk Carly Rae Jepsen dan penyanyi-penulis lagu Prancis SoKo), Coppola telah memperjelas ketertarikannya dengan optik penampilan eksternal, elusiveness dari realitas emosional, dan pertanyaan tentang keberadaan seni di antara keduanya. Namun di “Mainstream”, yang dipersenjatai dengan narasi moralistik, minat karier ini berubah menjadi penghinaan yang lebih kuno.

Coppola telah terbuka tentang utangnya kepada karya klasik Elia Kazan tahun 1957 “A Face in the Crowd”, yang mengawali penampilan menjengkelkan Andy Griffith sebagai Lonesome Rhodes, seorang drifter Carolina yang berubah menjadi demagog. Hingar bingar dan terus terang, film Kazan mengeksplorasi ikatan parasit antara selebriti, media massa, dan politik Amerika; mungkin tidak perlu dikatakan lagi, sejak saat itu telah diberikan kekuatan kesadaran. Namun nasib serupa tampaknya tidak mungkin untuk “Mainstream”, yang meluncurkan kamera pada tahun 2019 dan sudah terasa ketinggalan zaman, terutama mengingat fokusnya sebelumnya di YouTube dibandingkan dengan pesaing yang lebih relevan seperti TikTok dan Twitch. (Ini meluas ke pemeran pengganti vlogger seperti Jake Paul, yang momen media sosialnya telah lama berlalu, ia diganti namanya menjadi petinju amatir.)

“Palo Alto” ​​melayang di atas kekuatan kohesi gaya, kekosongan emosional dari arahan remajanya meningkatkan kualitas amorf di atmosfer sekitarnya. “Arus utama”, objek material yang lebih kuat dalam segala hal, menelusuri subjeknya dengan keras, membuang pengekangan Coppola sebelumnya untuk mendukung hiperaktif yang lebih konfrontatif dan tanpa belas kasihan.

Berulang kembali dengan banyak kolaborator “Palo Alto” -nya, film Coppola dijamin gaya, bahkan jika beberapa ayunan yang lebih besar gagal terhubung. Komentar “Mainstream” dan penampilan Garfield yang luar biasa mungkin adalah yang paling diingat penonton saat berjalan keluar dari teater, tetapi sinematografer Autumn Durald Arkapaw sangat tepat dalam melintasi spektrum warna neon, di tempat lain menyulap suasana angker yang menyelimuti Los Angeles seperti film kabut tebal.

Baca juga : Daftar Pemain dan Alur Cerita Film Joker

Sedikit rumit dengan casting Hawke — yang meskipun memainkan perannya sebagai seorang bintang film, dan tidak pernah begitu mirip dengan ibunya yang terkenal, Uma Thurman — komposisi film yang lebih tenang memiliki pesona Hollywood kuno yang bernostalgia sekaligus menakutkan. , sesuai dengan keputusan Coppola untuk membagi pengaturan finalnya antara kuburan dan panggung. Pada skor tersebut, komposer Inggris Devonté Hynes (alias Blood Orange) menggabungkan aransemen romantisnya dengan ancaman yang sama gamblang.

Seperti “Palo Alto”, yang menceritakan tentang pemuda yang ceroboh dengan lagu slacker Mac Demarco “Ode to Viceroy”, pilihan musik Coppola tetap tajam. Mengingat kegagalan film lainnya, sungguh ironis bahwa strategi Coppola sebagai penata gaya dan pencerita terbaik selama adegan paling menggelegar “Mainstream”: montase inti dari kain menjadi kaya yang diatur ke “Kill V Maim” dari Grimes yang sangat jahat. Pertama kali dirilis lima tahun lalu, lagu ini mengaransemen art-pop Armageddon dalam skala yang hanya bisa ditunggangi oleh salah satu monster pesta kami yang paling andal. Mengetahui bahwa akhir-akhir ini Grimes lebih terkenal karena berkencan dengan Elon Musk daripada membuat electronica yang sangat mabuk energi menambahkan lapisan meta untuk dimasukkan.

Saat jarum suntik pergi, yang ini ditempatkan dengan sempurna: saat Link meroket menuju mega-ketenaran, Coppola mengamuk pada waktunya ke trek, mengotori layar dengan kepala emoji, iklan pop-up, dan petak piksel yang buram. Tidak perlu dikatakan lagi bahwa ini semua merupakan visual yang berlebihan (jika tidak terlalu berlebihan), menangkap semangat apokaliptik remaja yang mengunggah diri mereka sendiri hingga terlupakan. Tapi urutannya juga sangat menarik untuk ditonton: dipenuhi dengan ide-ide yang berantakan dan bertabrakan, serta energi bersemangat ilmuwan gila dalam memvisualisasikannya.

Lonjakan energi film tengah semacam itulah yang membuat kekurangan “Mainstream” yang lebih besar semakin disesalkan. Selain membuat saraf tersinggung dengan kesuciannya, kisah Coppola terasa anakronistik, tidak sejalan dengan gayanya. Anda dapat melihat apa yang dia maksud dengan kisah tentang generasi lain yang jatuh ke dalam perangkap kuno, tetapi pesan seperti itu muncul sebagai kata-kata hampa yang tidak meyakinkan. Dalam dua film, jelas bahwa Coppola terpikat pada masa lalu yang melamun dan terkilir, tetapi keasyikan semacam itu membuatnya tidak cocok untuk kritik semacam ini. “Arus utama” mungkin terbaru karena alasan gaya, tetapi narasinya dapat menggunakan penyegaran.

Maya Hawke membuat monster media sosial dari Andrew Garfield dalam fitur kelas dua Gia Coppola yang kurus tapi bergaya hiperaktif.

Tujuh tahun setelah Gia Coppola mengalihkan pandangan simpatik yang melamun pada orang-orang muda yang cantik dan muda dari debut set sekolah menengahnya “Palo Alto,” dia kembali dengan “Mainstream,” mengemas simpanan kasih sayang yang jauh lebih kecil dan jauh lebih sedikit wawasan tentang tahap kehidupan mikro berikutnya dari pemuda terbuang telegenik.

Maya Hawke (terlihat, di beberapa pengaturan pencahayaan DP Autumn Durald Arkapaw yang lebih fantastik, luar biasa seperti ibunya, Uma Thurman) berperan sebagai Frankie, seorang bartender muda yang tidak terpengaruh di klub komedi sewa rendah, di mana dia bekerja bersama calon penulis dan penyanyi Jake (Nat Wolff, terbuang sia-sia dalam peran meredam sahabat karib). Pada siang hari, Frankie membungkuk di sekitar L.A., tanpa sadar merekam sketsa nihilis kecil untuk diunggah ke saluran YouTube-nya yang belum berlangganan. Salah satu klip ini menangkap seorang pria berpakaian seperti tikus di halaman depan mal mendekati orang yang lewat di depan cetakan Kandinsky, dan ketika dia menyadari dia merekamnya, dia mulai memainkannya untuk kamera, akhirnya memberitakan anti-konsumeris kerumunan yang berkumpul dan memimpin mereka dengan nyanyian “Eat The Art!”

Mouseman itu adalah Link (Garfield), seorang filsuf-nabi yang lusuh dengan masa lalu yang misterius dan – yang luar biasa – tidak ada ponsel. Meskipun demikian, ketika video kata-kata kasar tentang pemakan seni menjadi viral dalam skala kecil, Frankie melacaknya dan bersama-sama mereka menyusun rencana untuk menjadi terkenal di internet sebagai alat untuk mengungkap kekosongan dan kehampaan ketenaran internet. Anda dapat melihat masalah eksistensial yang telah diangkat ini.

Frankie dan Link yang sangat hiper (dalam film dengan lebih banyak gigitan, Garfield akan dituduh mengunyah pemandangan, dan bahkan di sini dia memberikannya dengan baik, berkomitmen) merekrut Jake sebagai penulis untuk proyek baru mereka. Di bawah nom de guerre No One Special, Link melakukan aksi dan lelucon yang diproduksi dan diedit Frankie, yang semuanya dirancang untuk menarik pemirsa agar mengikuti / menyukai / meningkatkan / berbagi, dan kemudian mencaci mereka karena melakukannya. Dia dengan cepat menjadi cukup sukses untuk mendapatkan agen yang diperankan oleh seorang scuzzball Jason Schwartzman yang sangat lucu. Dan bahkan lebih cepat setelahnya, Link berubah dari pemuda ramah namun tidak stabil yang mengobrol dengan teman-temannya menjadi sangat menjengkelkan — lubang yang terobsesi dengan angka-angka memanjat, melintasi ruang montase Day-Glo tunggal.

Terlepas dari efek samping visual yang eye-jangling (Snapchat flower-crown filter, retro-hip 8-bit onscreen graphics and Frankie memuntahkan emoji yang bergemerincing di wastafel kamar mandi seperti jackpot Vegas), terlepas dari gaya contempo eletropop Devonté Hynes yang ramah dan menyenangkan skor, meskipun segelintir selebritis dunia nyata seperti vlogger Meksiko Juanpa Zurita dan guru Instagram Casey Frey yang muncul, “Mainstream” merasa sangat berhutang budi pada kisah peringatan ketenaran TV 1957 Elia Kazan “A Face in the Crowd,” benar turun ke hubungan yang memburuk antara Link dan svengali yang disesali dan disingkirkan, Frankie. Tetapi resonansi retro ini membawa masalah tersendiri: Sulit untuk melihat apakah poin Coppola adalah betapa sangat berbeda – dan lebih buruk – era monetisasi influencer, video unboxing, dan tutorial tata rias berasal dari segala jenis selebriti yang pernah terjadi sebelumnya, atau bagaimana sama saja. Ini malah menjadi upaya untuk menyambungkan pengamatan abad ke-21 ke papan sirkuit tahun 1950-an. Mungkin tidak heran sekring putus.

Itu bukan satu-satunya anakronisme yang bekerja. Dalam “Palo Alto,” Coppola merasa terhubung secara kontemporer dengan kehidupan karakternya; di sini dia merasa sedikit keluar dari langkahnya, dan dalam dunia yang dipercepat dari Sangat Daring, bahkan meme kemarin mungkin juga terjadi pada dinosaurus. Tayangan online Link berbentuk acara permainan kitsch. No One Special YouTube Special miliknya yang besar adalah koreografi tarian rutin di teater. Bahkan video leluconnya, alih-alih menampilkan estetika buatan sendiri yang dipengaruhi TikTok, tampilan dan nuansa sandiwara “Jackass”, kesan ditingkatkan ketika Johnny Knoxville muncul untuk cameo singkat sebagai pembawa acara talk-show.

Beberapa tahun yang lalu, “Arus Utama” mungkin terasa menakutkan, tetapi sekarang, terutama mengingat pengungkapan terbaru tentang campur tangan pemilu dan perubahan wacana sosial-politik yang menyeramkan, gagasan bahwa kerusakan terburuk yang dapat dilakukan media sosial adalah mengeksploitasi ketidakamanan individu yang rentan atau menjadi pahlawan ocehan dari penyendiri yang terkadang tidak stabil secara mental, tampaknya agak kuno.

Agar adil bagi Coppola, dia dengan enteng mengakui paradoks benturan waktu ini. Salah satu pengaruh grafis yang (untungnya) menghilang sejak awal adalah percikan antar judul bergaya film bisu, yang menunjukkan keadaan pikiran Frankie. Salah satunya berbunyi, dengan aneh, “Mungkin Frankie hanyalah seorang gadis kuno di dunia modern.” Hal yang sama dapat ditanyakan tentang “Mainstream,” sebuah film lama yang mengenakan pakaian baru, yang paling membangkitkan sifat bintang internet yang berubah-ubah dan fana dengan bersinar terang menyilaukan untuk sesaat, dan hampir seketika terbakar.

Close
Menu