Review Film Oxygen Wanita Muda yang Kehabisan Udara

Review Film Oxygen Wanita Muda yang Kehabisan Udara

Review Film Oxygen Wanita Muda yang Kehabisan Udara – Alexandre Aja membuat film thriller ruang terbatas yang sangat berbeda untuk menindaklanjuti “Perayapan” hebatnya dalam “Oxygen” yang juga hebat minggu ini, yang ditayangkan perdana hari ini di Netflix. Ini mungkin dalam pengembangan sebelum dunia tahu apa-apa tentang COVID-19 (dan pernah dilampirkan Anne Hathaway), tetapi ini benar-benar terasa seperti ‘thriller pandemi’ paling namun dengan caranya sendiri yang tidak dapat diprediksi. Ini adalah film tentang isolasi, kehilangan, dan masa depan yang tidak pasti. Syuting pada Juli 2020, jelas mencerminkan semua kekhawatiran internasional tentang berkurangnya asupan oksigen bahkan saat terungkap dengan cara yang tampaknya tak terbayangkan. Yang terpenting, film ini menampilkan penampilan menakjubkan dari Mélanie Laurent (“Inglourious Basterds”) yang hebat, yang memiliki layar sebagai satu-satunya karakter nyata dalam film tersebut. Dengan arahan yang kuat dalam ruang yang sangat terbatas dan karya fenomenal Laurent, “Oxygen” akan terasa seperti angin segar bagi orang-orang yang mencari tontonan di Netflix. (Maaf.)

Review Film Oxygen Wanita Muda yang Kehabisan Udara

Review Film Oxygen Wanita Muda yang Kehabisan Udara
cineverse.id

24framespersecond – Laurent berperan sebagai Liz Hansen, seorang dokter yang terbangun di kamar cryogenic tanpa ingatan bagaimana dia sampai di sana. Faktanya, ingatannya tampak campur aduk dan tidak konsisten sama sekali, menambah kebingungannya. Pada awalnya, dia bahkan tidak yakin dengan namanya sendiri, atau latar belakang profesional atau pribadinya. Saat ingatan ini mulai tersaring, dia berkomunikasi dengan komputer terpasang bernama MILO (disuarakan oleh Mathieu Amalric), yang terkadang terdengar sedikit kurang jahat daripada HAL dalam hal proyeksi tentang peluang Hansen untuk bertahan hidup. Soalnya, ruangan itu kehilangan oksigen dengan cepat. Liz harus mencari tahu siapa dia, mengapa dia ada di sana, dan bagaimana memperbaiki situasi mimpi buruknya. Ini mirip dengan “Buried” yang memenuhi “2001: Space Odyssey”, yang merupakan elevator pitch yang luar biasa.

Baca juga : Reiew Film Monster Hunter 2021

Setengah jam pertama “Oxygen” adalah yang paling efektif karena film ini terungkap seperti misteri di mana seorang korban harus mengajukan pertanyaan yang tepat untuk mencari cara bagaimana menyelamatkan hidupnya. Dia memiliki superkomputer yang siap digunakan di MILO, tetapi itu adalah sistem yang hanya merespons — tidak berpikir sendiri. Dia tidak bisa begitu saja menyuruh MILO untuk mencari tahu. Dia harus mengajukan pertanyaan yang tepat untuk mendapatkan kebenaran tentang mengapa dia ada di sana dan bagaimana dia bisa melarikan diri. Mengapa tidak ada yang menanggapi sinyal marabahaya MILO? Mengapa panggilan ke rumah dan pihak berwenang tampaknya tidak membawanya ke mana-mana? Mengapa dia bahkan tidak bisa mengingat masa lalunya sendiri selain dalam gambar sekilas? Salah satu hal menyenangkan tentang “Oxygen” adalah bahwa ada jawaban konkret untuk semua pertanyaan ini pada saat film selesai. Tidak seperti beberapa fiksi ilmiah berkonsep tinggi baru-baru ini, bagian-bagiannya cocok dengan “Oxygen”. Mungkin bagus untuk menonton ulang film itu setelah semua rahasianya terungkap, tetapi pandangan pertama itulah yang kita tahu hanya sebanyak yang Liz tahu yang begitu memukau.

Wajar saja, mengingat seluruh film (selain kilas balik atau kenangan) berlangsung di dalam kamar, Aja banyak bertanya pada Laurent. Dia memberikan dan kemudian beberapa. Menjalankan seluruh emosi dari ketakutan hingga kemarahan hingga kesedihan, Laurent memberikan apa yang dengan mudah akan menjadi salah satu penampilan terbaik tahun 2021. Dia sempurna untuk bagian ini, mengingatkan pemirsa tentang jangkauannya yang luar biasa sambil mengunci penampilan yang pada dasarnya hanya dia gunakan wajah dan suaranya.

Beberapa orang tidak akan sepenuhnya puas dengan tindakan terakhir “Oxygen”, tetapi menurut saya hal itu menyatu, dan sangat luar biasa bahkan jika dinilai murni sebagai latihan akting. Sebagian besar berkat momentum Aja dan penampilan Laurent, saya juga merasa terharu untuk film thriller konsep tinggi semacam ini. Liz terbangun dengan situasi yang tidak pernah dia bayangkan dan harus mencari cara untuk menyelamatkan dirinya sendiri sebelum oksigennya habis. Kilas balik ke rumah sakit dengan pasien bertopeng dan dokter menempatkan ketegangan lebih kuat di era COVID sementara tidak pernah secara eksplisit menggambarkan paralel itu dengan cara yang meningkatkan ketegangan. Tanpa merusak apa pun, ini menjadi film yang mengaitkan kesedihan dan optimisme, yang mendefinisikan di mana begitu banyak dunia pada tahun 2021, menilai apa yang telah hilang dari kita sambil berharap untuk masa depan.

Ini adalah elevatorpitch menarik yang mengingatkan pada kejenakaan Ryan Reynolds yang terperangkap dalam kotak di Buried tahun 2010. Jika kontraktor Reynolds yang berbasis di Irak memiliki telepon seluler untuk menemaninya di dalam kandangnya yang seperti peti mati, Elizabeth Hansen dari Laurent – begitu dia segera menemukan panggilannya – memiliki asisten AI (disuarakan oleh Mathieu Almaric) untuk bangkit.

Baca juga : Daftar Pemain dan Alur Cerita Film Joker

Meskipun (kebanyakan) pengaturan satu lokasi pasti merupakan keuntungan bagi pengambilan gambar pandemi, tidak terasa seperti tangan film tersebut telah dipaksa oleh pembatasan pengambilan gambar. Sutradara Alexandre Aja kadang-kadang membawa kita keluar dari pod saat Liz mulai mengumpulkan masa lalunya melalui berbagai petunjuk: kadang-kadang film itu terasa seperti menonton orang lain memecahkan ruang pelarian.

Ada jam yang terus berdetak untuk memperbaiki ketegangan. Pasokan oksigen Liz dibatasi hingga kira-kira panjang fitur (lebih sedikit jika pernapasannya panik), yang memperparah klaustrofobia. Rancangan produksi Jean Rebasse memiliki kesederhanaan bersih yang masih dapat membuat Anda merasa tidak ramah, meskipun Anda terkadang merasa bahwa cryo-pod mungkin sedikit / lebih terbatas: sangat tidak nyaman saat mencoba prosedur medis yang tidak diinginkan. Namun, ada satu perkecil yang lambat, yang secara efektif membingkai batas Liz melawan kegelapan di atas dan di bawah yang akan membuat Anda terengah-engah.

Konsep ini membutuhkan petunjuk yang kuat dan Laurent lebih dari sekadar siap untuk tugas itu, meyakinkan dalam kesusahan Liz seperti dia dengan akal. Nada menenangkan Almaric membuat sambutan selamat datang: MILO-nya (petugas penghubung antarmuka medis) mampu memberikan petunjuk penting, serta bertindak sebagai browser web ke dunia luar.

Dengan film-film dalam subgenre ini, selalu lebih sulit untuk menyelesaikan pendaratan daripada set-up, dan penyelesaian Oxygen berhasil menghindari kekecewaan tanpa benar-benar memuaskan, menarik tetapi tidak cukup menyentuh nada emosional yang tampaknya menjadi tujuan. Beberapa riasan yang sedikit rapuh dalam adegan kilas balik tidak terlalu membantu.

Sebanyak premis menarik Anda pada saat ini, itu tidak meninggalkan Anda dengan apa pun yang akan bertahan lama. Mungkin karena Anda sedang menonton orang lain memecahkan misteri yang Anda singkirkan dan tidak mungkin memecahkan diri Anda sendiri, atau mungkin karena wahyu terasa lebih mudah dibagikan daripada organik, tetapi tidak pernah terasa lebih dari sekadar jumlah bagian-bagiannya. . Yang terbaik sebagai pengalaman berkendara, poin-poin tingginya akhirnya terkekang.

Close
Menu