Review Film San Francisco 2021

Review Film San Francisco 2021

Review Film San Francisco 2021 – John Boyega berperan sebagai bek publik New York yang terlibat dalam pencurian berbahaya dalam film thriller kriminal yang diadaptasi dari novel Sergio De La Pava, yang juga dibintangi oleh Olivia Cooke dan Bill Skarsgård.

Review Film San Francisco 2021

Review Film San Francisco 2021
hollywoodreporter.com

24framespersecond – Novel debut pemenang penghargaan PEN dari Sergio De La Pava, A Naked Singularity, adalah lempengan prosa aliran kesadaran maksimalis yang berantakan di mana alur cerita utamanya adalah kejahatan yang sempurna, dibungkus dengan penyimpangan pada subjek yang tak terhitung jumlahnya, di antaranya astrofisika, filsafat , tinju, dan sistem peradilan Amerika yang sangat cacat. Penulis skenario Chase Palmer, yang terkenal karena mengadaptasi Stephen King’s It, menangani materi sumber yang menantang ini dengan semangat dalam fitur pertamanya sebagai sutradara, yang ditayangkan perdana sebagai pembuka Festival Film San Francisco. Ini adalah paket yang apik dan cukup menghibur, tetapi artikel judul buku yang tidak pasti bukanlah satu-satunya hal yang hilang.

Baca juga : Review Movies Slalom

Memahat film thriller perampokan yang bertujuan untuk menjepret dan mendesis Pengemudi Bayi dari novel yang berat, Palmer dan rekan penulisnya David Matthews dengan cepat melalui perencanaan yang cermat yang merupakan persyaratan dasar dari jenis kejahatan caper ini. Ada perasaan yang mengganggu dari sebuah film yang mencoba menjadi terlalu keren dan pintar untuk kebaikannya sendiri, menggantikan pembicaraan cepat dengan plot yang kedap udara dan karakter yang menyeluruh.

Landasan cerita adalah idealisme ternoda dari Casi (John Boyega), seorang pembela publik Manhattan yang masih muda, berjuang melawan mesin tak berjiwa dari sistem peradilan pidana AS dalam upaya untuk menyamakan kedudukan. “Begitu Anda jatuh, hampir tidak mungkin untuk keluar,” dia mengamati dalam sulih suara pengantar sebelum menyarankan bahwa mungkin mungkin untuk mengubah kenyataan pahit itu dan mengalahkan sistem pada permainannya sendiri.

Beberapa adegan terbaik film ini adalah pertemuan Casi di ruang sidang yang berduri dengan Hakim Cymbeline (Linda Lavin), yang menanggapi permohonannya yang blak-blakan untuk hukuman yang sepadan dengan kejahatan kecil terdakwa dengan melipatgandakan keteguhan hatinya. Dia adalah sosok ketidakpedulian yang mengerikan, dimainkan dengan superioritas tajam yang lucu oleh Lavin yang diragukan lagi. Andai saja beberapa karakter lain digambar dengan tajam.

Baca juga : Film Netflix terbaru Indonesia akan dirilis pada awal April 2021

Frustrasi Casi cocok dengan Lea (Olivia Cooke), mantan klien yang bekerja di jendela pelanggan di NYPD tow pound, menyingkirkan bos yang terus memukulnya sambil mengetahui bahwa catatan kriminalnya memberinya sedikit pilihan untuk pekerjaan yang lebih baik. Dia bercampur dengan Craig (Ed Skrein), seorang pengedar narkoba skeevy yang meminta bantuannya dengan SUV yang disita berisi simpanan heroin tersembunyi senilai jutaan.

Ketika dia tertangkap dengan sampel narkoba, Lea berbicara jalan keluar dari hukuman dengan mengungkapkan plot untuk membeli kembali mobil dan menjual heroin ke sindikat kejahatan Brooklyn. Tapi Casi menjadi sadar bahwa dia memerankan polisi sambil terus berkolaborasi dengan Craig; Lea percaya bahwa kesepakatannya akan menjadi awal yang baru.

Casi berbagi rincian kesepakatan obat dengan temannya Dane (Bill Skarsgård), sesama pembela sinis yang melihatnya sebagai kesempatan emas mereka untuk naik dari barisan lemah menjadi kuat. Merasa lelah oleh penggiling daging dari pekerjaannya dan menghadapi skorsing enam bulan setelah keluhan kepada atasannya dari Hakim Cymbeline, Casi dengan enggan mengikuti rencana Dane untuk mencuri uang tunai.

Palmer memadukan adegan pencurian dengan layar terbagi dan pengeditan propulsif Katharine McQuerrey. Tetapi bahkan dengan komplikasi pengkhianatan Craig dan ancaman kartel Meksiko yang semakin mendekat, ada kekurangan detail dalam plot yang melemahkan ketegangan. Akhir cerita terasa terlalu rapi, terlalu mudah.

Ada juga keterlibatan yang tidak memadai dengan karakter. Setelah kerja intensnya dalam Red, White and Blue karya Steve McQueen, Boyega sekali lagi membuktikan dirinya sebagai pemimpin yang meyakinkan, belum lagi benar-benar meyakinkan sebagai pemain Amerika. Tapi kita tidak pernah tahu banyak tentang Casi selain empati, kemarahannya yang membara pada tangan yang terlalu berat dari hukum dengan para terdakwa yang terpinggirkan, dan fakta bahwa ibunya dideportasi ke Kolombia.

Cooke menunjukkan nuansa yang berbeda di sini daripada di Sound of Metal, dengan aksen Noo Yawk yang kental untuk dikunyah dan tatapan mata buntu untuk setiap creep yang mendatanginya. Dan Skarsgård, yang membalas dendam dengan Palmer setelahnya, adalah orang yang sombong dan sembrono tanpa sepenuhnya menjengkelkan. Tapi saya tidak pernah benar-benar menemukan diri saya mendukung sekelompok kelompok yang tidak diunggulkan ini untuk mengecoh polisi dan penjahat.

Masalah lainnya adalah upaya untuk menangkap gepeng tematik yang cerdik dari buku tersebut, sebagian besar melalui fisikawan tetangga Casi, Angus (Tim Blake Nelson), yang prediksinya tentang tarikan gravitasi lubang hitam memberikan semacam hitungan mundur ke Big Deal di Brooklyn dalam judul bab periodik: “12 Hari Sampai Runtuhnya,” dll. Tapi sentuhan seperti ini, pemadaman listrik kota dan teori konspirasi Craig terasa lebih seperti kebiasaan acak daripada posisi kontekstual di alam semesta yang meledak.

Sebaliknya, kesan tempat di lokasi Kota New York terukir tajam dalam visual keren DP Andrij Parekh, dengan nuansa pop-noir yang menyenangkan di banyak adegan malam. Skor energi Brendan Angelides juga membantu menjaga segalanya tetap bergerak. Tapi mondar-mandir yang cepat dan pemain yang mumpuni masih belum bisa menutupi perasaan rutinitas tertentu dalam film tanpa banyak semangat. “Ini adalah kesempatan kita,” kata salah satu protagonis dari pencurian jutaan dolar itu. Tetapi bagaimanapun juga, taruhannya tidak pernah mendapatkan banyak urgensi.

Tempat: Festival Film San Francisco
Perusahaan produksi: Scott Free, Wolf Entertainment
Pemeran: John Boyega, Olivia Cooke, Bill Skarsgård, Ed Skrein, Linda Lavin, Tim Blake Nelson, Kyle Mooney, Robert Christopher Riley, K.Todd Freeman, Robert Bogue, Liza Colon-Zayas, Scott Barrows, Teddy Cañez
Sutradara: Chase Palmer
Penulis Naskah: Chase Palmer, David Matthews, berdasarkan novel A Naked Singularity, oleh Sergio De La Pava
Produser: Tony Ganz, Kevin J. Walsh, Ryan Stowell, P. Jennifer Dana, Ross Jacobson
Produser eksekutif: Ridley Scott, Dick Wolf, Sebastian Raybaud, John Zois, Francois Callens, Mark Roberts, Tony Pachella, Deborah Roth, Anna Boden, Ryan Fleck
Direktur fotografi: Andrij Parekh
Desainer produksi: Elizabeth Jones
Desainer kostum: Aileen Abercrombie
Musik: Brendan Angelides
Editor: Katharine McQuerrey
Pemeran: Avy Kaufman
Penjualan: Konten Endeavour / Anton

‘Naked Singularity’ John Boyega untuk Membuka San Francisco Film Fest

Acara hybrid SFFILM akan menayangkan 103 film secara online dan pada pemutaran fisik drive-in.

Festival Film San Francisco akan memulai edisi tahun 2021 dengan pemutaran perdana dunia dari Naked Singularity karya sutradara Chase Palmer, yang dibintangi oleh John Boyega, Olivia Cooke, Bill Skarsgard dan Ed Skrein.

Pada tanggal 9 April, film yang dibintangi oleh Boyega sebagai seorang pembela publik yang berapi-api yang tersandung dalam perampokan narkoba sementara realitasnya runtuh di sekelilingnya, akan disiarkan secara online dan di teater drive-in. Dan edisi hybrid SFFILM tahun ini akan ditutup pada 18 April dengan pemutaran online dan drive-in Street Gang: How We Got to Sesame Street, sebuah dokumenter yang menceritakan asal-usul acara TV anak-anak legendaris Sesame Street, yang ditayangkan di Sundance .

Film Centerpiece San Francisco tahun ini adalah Bo McGuire’s Socks on Fire, dengan pemutaran perdana di Amerika Utara untuk dok oleh sutradara McGuire yang mengeksplorasi luka lama keluarga antara bibi homofobik dan paman waria. Pemutaran drive-in 10 April akan mencakup pertunjukan drag yang menampilkan pemain lokal dan dibawakan oleh sutradara McGuire.

Festival ini juga membukukan pemutaran perdana dunia untuk komedi Supercool Teppo Airaksinen dan After Antarctica karya Tasha Van Zandt, yang mengenang ekspedisi melintasi benua yang dingin itu. SFFILM edisi 64 memiliki busur Amerika Utara untuk Lee Ran-hee’s A Leave; Drama penerbangan Overclocker karya Michal Wnuk; Chloé Mazlo’s Skies of Lebanon, seorang romancer berlatar belakang perang saudara di negara itu; The Whaler Boy, oleh sutradara Philipp Yuryev; dan Captains of Zaatari, sebuah film dokumenter oleh sutradara Mesir Ali El-Arabi.

Jajaran era pandemi festival ini mencakup 42 film panjang dan 56 film pendek dari 41 negara. Secara keseluruhan, 57 persen film diarahkan oleh pembuat film perempuan dan 57 persen disutradarai oleh pembuat film BIPOC.

“Saya Tidak Melihat Orang sebagai Subjek”: Tanya Jawab ‘THR Mempresentasikan’ Dengan Sutradara ‘Waktu’ Garrett Bradley

Sutradara film dokumenter ‘Time’ yang dinominasikan Oscar berbicara tentang potretnya tentang perjuangan tanpa akhir seorang wanita untuk membebaskan suaminya dari hukuman penjara 60 tahun.

Garrett Bradley, sutradara film dokumenter Time yang dinominasikan Oscar, duduk bersama The Hollywood Reporter untuk membahas filmnya yang terkenal dalam THR Presents Q&A yang didukung oleh Vision Media.

Time mengikuti Fox Rich saat dia mengadvokasi pembebasan suaminya, Robert, yang menjalani hukuman 60 tahun karena perampokan bersenjata di Penjara Negara Bagian Louisiana. Dokumenter tersebut adalah debut sutradara fitur Bradley, meskipun itu dimulai sebagai film pendek yang dia kemukakan ke program Op-Docs The New York Times, serangkaian film pendek nonfiksi oleh pembuat film independen.

Bertemu Rich saat membuat dokumen singkat sebelumnya tentang penahanan (Alone 2017) – dan telah membangun kepercayaan dengan wanita yang akan menjadi subjek film berikutnya – Bradley memfokuskan lensanya sepenuhnya pada Rich saat ia berjuang tanpa lelah untuk mengakhirinya. hukuman tersebut sekaligus meningkatkan kesadaran tentang penahanan massal di Amerika Serikat.

“Sebagai seorang dokumenter, saya tidak melihat orang sebagai subjek; Saya tidak melihat pengalaman hidup seseorang sebagai akses ke sesuatu, “kata Bradley tentang prosesnya merekam kehidupan Rich dalam film dan tanggung jawabnya dengan cerita Rich. “Ini benar-benar tentang hubungan dan menghormati sesuatu yang Anda lihat di dunia nyata dan ingin membawanya ke dunia – ingin mengatakan,“ Ini adalah sesuatu yang terjadi di lapangan. Bagaimana kita menghormati itu? Bagaimana kita menjelaskannya? Bagaimana kami menciptakan visibilitas di sekitarnya? ”

Dengan pemikiran tersebut, fokus Bradley adalah pada Fox dan Robert di masa sekarang daripada mengulangi masa lalu – atau memprediksi masa depan. “Mengantisipasi akhir menjadi tidak etis,” Bradley menjelaskan. “Satu-satunya titik penahan… adalah selalu kembali ke niat itu, dan bersikap transparan tentang keputusan apa yang Anda buat, dan mengapa Anda membuat keputusan itu dan bagaimana mereka terhubung ke rangkaian percakapan pertama itu.”

Pada hari terakhir pembuatan film, Rich menyerahkan tas hitam berisi rekaman video rumahan kepada Bradley – arsip pribadinya selama 100 jam, mengirimkan materi yang akan mengubah film pendek Bradley menjadi hewan yang benar-benar berbeda. Namun saat Bradley dan editor Gabriel Rhodes menemukan cara baru untuk mengisi cerita Fox Rich, mereka juga menemukan betapa miripnya gaya pembuatan filmnya dengan sensibilitas pengamatan Bradley.

“Saya pikir saya datang untuk bertemu Fox dan bertemu keluarga dan membuat film ini bersama mereka dengan cara kosmik semacam ini,” kata Bradley. “Fox telah meletakkan kameranya di samping mejanya di kantornya, dan dalam profil ini kami cukup banyak mengambil foto dirinya di telepon … Dan itu juga terjadi di tempat yang sama persis dengan yang saya letakkan. kamera saya 20 tahun kemudian. Secara harfiah, pembingkaiannya persis sama. “

Close
Menu