Review Film Sisters with Transistors

Review Film Sisters with Transistors

Review Film Sisters with Transistors – Orang kulit putih yang mati. Mungkin tampak aneh untuk membuka ulasan Lisa Rovner “Sisters with Transistors,” sebuah film tentang wanita yang mendorong batas-batas musik dengan elektronik, berbicara tentang pria, tetapi di atas adalah ungkapan yang diulang selama gambar yang memberi tahu kita mengapa cerita ini perlu diberitahu. Musik dihantui oleh hantu Beethoven dan Mozart, bahkan Elvis dan John Lennon, dengan kanon yang dibangun di sekitar nama-nama ini yang menurut kami pantas tidak hanya dirayakan tetapi juga disembah. Orang-orang kulit putih tua yang sudah mati ini. Apa yang dikatakan “Sisters with Transistors” kepada kita adalah bahwa sudah waktunya untuk semua ini berubah.

Review Film Sisters with Transistors

Review Film Sisters with Transistors

24framespersecond – Sebuah kursus kilat tentang bagaimana wanita sering menjadi pelopor dari perbatasan yang tidak diketahui masih ditentukan oleh nama-nama pria seperti John Carpenter dan Edgar Froese, “Sisters with Transistors” memperkenalkan sepuluh wanita luar biasa ini—Clara Rockmore, Delia Derbyshire, Daphne Oram, Eliane Radigue, Bebe Barron, Pauline Oliveros, Maryanne Amacher, Wendy Carlos, Suzanne Ciani, dan Laurie Spiegel—menggunakan rekaman arsip dan audio untuk menceritakan kisah menarik tentang bagaimana mereka memengaruhi apa yang saat ini menjadi salah satu media musik paling populer, disertai oleh narasi dari artis dan komposer Laurie Anderson.

Baca juga : Review Movie The Green Knight

Ini adalah kisah tentang pemberontakan, kebebasan, dan pembentukan budaya dan bahasa baru di dunia dengan aturan ketat tentang bagaimana segala sesuatunya dilakukan, terutama jika menyangkut wanita.

Narasi, yang diceritakan dengan luar biasa melalui semacam kolase arsip yang, bersama dengan soundtrack futuristik dari komposer yang diprofilkan, membuatnya terasa seperti film seni avant-garde. Ini mengeksplorasi bintang-bintangnya secara kronologis dan menceritakan bagaimana mereka mengembangkan budaya musik dalam hal tidak hanya bahasa tetapi juga teknologi, yang dengan sendirinya membuka berbagai jalan baru tanpa memerlukan persetujuan orang lain, sekali lagi, kebanyakan pria.

Yang menarik adalah banyak wanita yang diprofilkan berasal dari latar belakang klasik. Oram adalah contoh utama, setelah menolak tempat di Royal Academy of Music yang bergengsi di London sehingga dia bisa bekerja di BBC Radiophonic Workshop yang legendaris, dan akhirnya membangun proto-synthesizer yang menggunakan sistem notasi dipesan lebih dahulu yang disebut “Oramics.”

Komentar lebih lanjut diberikan oleh orang-orang seperti Holly Herndon, Jean-Michel Jarre, dan Kim Gordon dari Sonic Youth, dengan yang terakhir berbicara tentang mengunjungi rumah peralatan dinding-ke-dinding Maryanne Amacher yang “bergetar” di atas rekaman Thurston Moore dengan canggung menutupi telinganya sementara komposer memainkan keyboard seperti kesurupan wanita. Komentar dan wawancara hanya audio saja, yang berarti fokus visual tetap pada wanita.

Sebagian besar cuplikan yang ditampilkan berasal dari sumber yang lebih tua, dengan hanya Radigue, Spiegel, dan Ciani yang ditangkap pada masa kini, tetapi ada urutan yang menyenangkan di mana Rovner telah mengambil adegan tarian vintage dan melapisinya dengan potongan-potongan avant-garde ini, dengan penjajaran yang tidak biasa dari wajah-wajah remaja Amerika yang cerah ini mengikuti gelembung-gelembung yang disintesis dan bergema drone.

Film ini memusatkan perhatian pada pertempuran yang diperjuangkan para wanita ini untuk bermain dan merekam musik mereka di ruang yang didominasi pria, dengan terobosan yang sering datang ketika pria tidak ada di sana untuk ikut campur, seperti ketika mereka dikirim ke medan perang sementara para wanita ditinggalkan di rumah untuk bekerja. Periode pasca-Perang Dunia II telah menunjukkan dirinya sebagai masa subur bagi seni, dan di sini kita melihat Oram mendapat manfaat dari kelebihan peralatan elektronik sementara minat Derbyshire pada suara esoteris muncul dari sirene serangan udara selama Blitz, di mana Nazi mengebom Inggris .

Demikian pula, Radigue akan mendengarkan suara pesawat ketika dia tinggal di dekat bandara Prancis dan membuat dialognya sendiri berdasarkan penggambaran suara mesin yang berbeda dan menjadi gila ketika dia mendengar Pierre Schaeffer dan pendekatan ‘Musique concrète’-nya, pada dasarnya yang pertama bentuk pengambilan sampel.

Sayangnya, konflik dalam film tidak berbeda dengan apa yang kita dengar sekarang. Ciani berbicara tentang bagaimana dia mengalami seksisme berkali-kali ketika dia pergi untuk merekam musiknya di sebuah studio, hanya untuk ditanya apa yang akan dia nyanyikan, sementara Bebe Barron dan co-komposer Louis akhirnya dikreditkan untuk skor sains fiksi klasik “Planet Terlarang” sebagai menciptakan “nada suara elektronik” karena protes dari Federasi Musisi Amerika, yang percaya bahwa mereka akan digantikan oleh mesin.

Spiegel juga menentang konsep wanita dalam budaya Amerika dan idealisme tahun 1950-an tentang mereka yang hanya ada untuk memasak dan berkembang biak, dengan cerdik diilustrasikan oleh klip lama seorang pria yang berbicara tentang bagaimana seorang wanita harus diberi selamat karena dia tidak membakar makan malamnya. .

Baca juga : 5 Rekomendasi Film Perang Terbaik Sebelum Menonton “1917”

Apa yang hebat tentang pendekatan Rovner adalah bahwa itu tidak hanya memberi tahu kami tentang para wanita ini dan inovasi spektakuler mereka, tetapi juga menunjukkan kepada mereka, seperti Ciani yang mendemonstrasikan penggunaan patch chord pada synth modular sebelum tampil di “The David Letterman Show” dengan meriah. Nabi-5 yang keras yang membuat Dave menyeringai seperti anak kecil—kebetulan, Ciani juga wanita pertama yang mencetak film Hollywood utama dengan komedi Lily Tomlin “The Incredible Shrinking Woman.”

Tetapi karena siapa pun yang secara samar-samar menyadari lanskap musik film selama bertahun-tahun, tidak ada cukup banyak sejak itu. Namun demikian, “Sisters with Transistors” dengan senang hati menunjukkan kekuatan budaya pop dan bagaimana film dan televisi membantu mengubah persepsi arus utama tentang musik elektronik, dari musik “Planet Terlarang” Barron yang indah hingga tema Derbyshire yang mendebarkan “Doctor Who”, keduanya yang memiliki efek tak ternilai pada kebangkitan musik elektronik sebagai bentuk seni yang sah.

Gambar Rovner juga dengan tepat menyatakan pentingnya “Switched-On Bach” Carlos, tindakan yang benar-benar transgresif yang dengan tepat disebutkan seperti itu dalam film. Kejutan belaka dari mengambil karya seperti “Air on a G String” dan mengontekstualisasikannya kembali untuk era elektronik baru ini oleh seorang wanita, dan tentu saja dia akan membangun ini untuk soundtrack film Stanley Kubrick tahun 1971 yang terkenal “A Jam Oranye.”

Ini membawanya kembali ke tema sentral “Sisters with Transistors,” kebutuhan untuk keluar dari penjara patriarki dan menciptakan sesuatu yang baru, sesuatu untuk menakut-nakuti kehidupan dari “kanon.” Apa kanon tetapi aturan sewenang-wenang yang ditetapkan untuk menekan kebebasan dan gerakan, untuk melindungi apa yang masih dianggap banyak orang sebagai sekelompok orang kulit putih tua yang tidak dapat ditembus? Itu juga sesuatu yang harus dihancurkan, oleh wanita dan sekutu mereka, dan karya-karya yang menggetarkan seperti “Sisters With Transistors,” yang sering terasa kurang seperti film dan lebih seperti sebuah manifesto, dapat menunjukkan jalannya kepada mereka.

Close
Menu