Review Film Spencer

Review Film Spencer

Review Film Spencer – “Spencer” karya Pablo Larraín adalah penggambaran ulang yang menghantui dari liburan Natal yang menegangkan dalam kehidupan Putri Diana. Mengetahui hal ini tidak akan sepenuhnya mempersiapkan Anda untuk apa yang akan Anda tonton. Visi Larraín penuh dengan rangkaian mimpi, rasa sakit internal dan eksternal, dialog metafora yang berat, dan Kristen Stewart merenung secara sensasional di bawah berbagai topi dan potongan rambut bob pendek khas Diana.

Review Film Spencer

Review Film Spencer

24framespersecond – Film ini bertujuan untuk menempatkan penonton dalam keadaan pikiran pahlawannya sebanyak ingin menangkap rasa waktu awal 90-an dan titik dalam hubungan kerajaan ketika hal-hal mulai hancur.

Baca juga : Review Film The Colony

Ditulis oleh Steven Knight , “Spencer” menyapa penontonnya dengan sebuah kata: “Sebuah dongeng dari tragedi yang sebenarnya,” mengatur nada bahwa apa yang akan kita lihat lebih banyak fiksi daripada fakta. Putri Diana (Stewart) terlambat ke awal perayaan liburan.

Dia tersesat di daerah di mana dia dibesarkan sebagai tetangga keluarga kerajaan, simbol bagaimana dia kehilangan bagian dari dirinya selama bertahun-tahun mencoba untuk memenuhi harapan. Begitu tiba di kerajaan, dia disambut oleh mantan perwira militer berwajah tegas ( Timothy Spall ), yang menjadi mata dan telinga keluarga.

Tidak ada yang bisa dia lakukan tanpa sepengetahuannya. Sekarang dipertemukan kembali dengan anak laki-lakinya William (Jack Nielen) dan Harry (Freddie Spry), Diana mencoba untuk memasang wajah berani bahkan jika dia tahu suaminya Pangeran Charles ( Jack Farthing) berselingkuh. Kecemasan dan depresinya mulai menguasai dirinya.

Dia mulai melihat hantu Anne Boleyn ( Amy Manson ), mantan istri Henry VIII yang dipenggal agar suaminya bisa menikahi majikannya, sebagai pertanda atas apa yang akan dilakukan padanya. Diana menemukan sekutu di antara stafnya di Maggie ( Sally Hawkins ), tetapi bahkan dia ditarik saat Diana sangat membutuhkannya.

Privasinya dirampok di luar dan di dalam perkebunan mewah, dinding-dindingnya terasa seolah-olah mendekati Diana saat dia kehilangan pegangannya pada kenyataan sampai dia bisa keluar dan menyelamatkan dirinya sendiri.

Akhir-akhir ini, Larraín tampaknya terpesona oleh wanita yang ditawan oleh kurungan sosial dan bagaimana mereka menemukan jalan keluar. Ada air mata dan penampilan berlumuran darah Natalie Portman sebagai Ibu Negara di “ Jackie ” pada tahun 2016.

Kemudian, baru-baru ini, drama seksualnya “ Ema ” menemukan seorang penari jalanan melanggar konvensi, masyarakat sopan dan koreografernya berubah menjadi pengendali. pasangan romantis. “Spencer” banyak berbagi dengan “Jackie,” yaitu tuntutan menyesakkan yang dibuat pada wanita terkenal dalam pakaian desainer dan rumah mewah.

Mereka mungkin tampak di dunia luar memiliki segalanya, tetapi kenyataannya jauh lebih menyedihkan: sangkar mereka disepuh, tetapi tetap sangkar.

Penambahan terbaru ke kandang itu adalah Kristen Stewart sebagai Diana yang murung, sebuah penampilan yang kemungkinan akan memecah belah di antara para pembela sang putri. Aksennya terasa hit atau miss, seperti halnya beberapa tindakannya. Kadang-kadang, seolah-olah film itu membuatnya menjadi kekanak-kanakan, marah setelah ditolak pilihannya untuk melakukan banyak hal lain.

Dialog Knight terkadang tumpul dan datar, dan terlalu sering tidak memberikan cukup banyak ruang untuk nuansa pada Stewart. Sebagian besar penampilannya dapat digambarkan sebagai merenung yang terkutuk atau ” Melancholia ” kerajaan , yang tidak dapat menarik dirinya keluar dari keadaan itu sampai dia menemukan jalan keluar dari cengkeraman bangsawan.

Baca juga : Review Film Dokumenter Pendakian Gunung The Alpinist

Visi Larraín bukanlah interpretasi langsung dari ketidaksenangan sang putri dengan tradisi dan arak-arakan liburan. Ada adegan dengan Anne Boleyn yang terlihat cukup berat, tapi mungkin petunjuk pertama penonton bahwa ini bukan film biografi khas Anda adalah saat makan malam pertama, ketika Diana yang tidak senang muak dengan mutiara yang dipaksanya dipakai oleh suaminya— satu set mutiara yang dia tahu juga diberikan kepada majikannya—jadi dia menjentikkan kalung itu, mengirimkan mutiara ke sekelilingnya, termasuk ke dalam sup kacangnya.

Kemudian dia melanjutkan untuk memakan salah satu mutiara, memecahkannya dengan menyakitkan dengan giginya sebelum tembakan berikutnya dia melarikan diri dengan kesakitan. Sekarang, makan mutiara yang dibayangkan dapat ditafsirkan dengan beberapa cara, tetapi rasa sakit karena menderita melalui makan malam dengan suaminya yang selingkuh di seberang meja secara fisik mempengaruhinya.

Untuk membenamkan penonton dalam kondisi mental Diana yang larut, Larraín meminta komposer Jonny Greenwood untuk menciptakan soundtrack yang semakin menakutkan, yang mencakup segala sesuatu mulai dari string bernada tinggi hingga dentingan lonceng kaca, untuk menunjukkan pengalaman Diana yang luar biasa. Sinematografer luar biasa Claire Mathon (“ Potret Seorang Wanita di Api ,” “ Atlantik ”) menciptakan kembali tampilan foto-foto yang agak pudar dari zaman itu, yang secara visual cocok dengan pemandangan dan kostum.

Menjelang akhir film, kilas balik mode mengunjungi kembali Diana di hari-hari awal masa mudanya, dalam beberapa pakaiannya yang paling terkenal, seperti gaun pengantinnya. Urutan ini terjadi setelah dia ditolak untuk kembali ke rumah masa kecilnya.

Dia tetap pergi dan melihat reruntuhan masa kecilnya yang hilang. Ini adalah momen yang memusingkan, dibuat oleh Larraín dan Mathon agar terlihat seperti pemotretan mode dari sekumpulan pakaian yang dirancang oleh Jacqueline Durran .

Guy Hendrix Dyas’ desain produksi rumah liburan kerajaan adalah interpretasi paling literal dari ide Larraín tentang sangkar emas. Ini kaya akan detail dan kaya akan keagungan. Namun ketika Diana dan anak laki-lakinya mengeluh kedinginan, tidak ada yang berani menyalakan panas untuk mengakomodasi permintaan mereka.

Ini hanyalah metafora lain dalam dongeng dekaden yang terinspirasi oleh ketertarikan publik yang terus-menerus terhadap seorang wanita yang tidak pernah punya banyak waktu dalam hidup untuk menikmati hari-harinya di luar sangkar emasnya.

Close
Menu