Review Film The Colony

Review Film The Colony

Review Film The Colony – “The Colony” karya Tim Fehlbaum memiliki banyak ide tentang masa depan, dan meskipun tidak semuanya menyatu, ada beberapa pilihan estetis dan naratif yang menarik untuk membuatnya menjadi sesuatu yang menarik. Ada cukup banyak hal yang terjadi untuk menangkap pemberitahuan Anda untuk tugas singkat sebelum berlanjut ke detail plot yang padat atau kiasan sci-fi yang sudah usang.

Review Film The Colony

Review Film The Colony

24framespersecond – “Perubahan iklim. Pandemi. Perang.” Ini adalah Horsemen of the Apocalypse yang memimpin kelas penguasa untuk melewati bumi dan pindah ke Kepler 209, sebuah planet yang jauh yang akhirnya memiliki beberapa efek jangka panjang yang tidak diinginkan.

Baca juga : Review Film Sisters with Transistors

Dua generasi kemudian, orang kaya ingin kembali ke bumi karena kemampuan mereka untuk berkembang biak telah habis, ala “ Anak Manusia ”, sehingga peradaban mereka menua dan pada akhirnya akan mati jika tidak ada yang berubah. Mereka mengirim tim eksplorasi untuk mencari planet asal mereka, tetapi ekspedisi pertama gagal.

Kami bergabung dengan babak kedua tepat saat mereka menabrak laut. Ajaibnya, satu wanita, Blake ( Nora Arnezeder ), dan satu pria, Tucker ( Sope Dirisu).), bertahan untuk memulai misi mereka di dasar laut yang berangin saat air pasang sedang surut.

Namun, para penjelajah ini tidak sendirian dan mereka segera menemukan “ Dunia Air ” semi-basah ini sebenarnya dihuni oleh para penyintas—manusia muda semuanya berusia di bawah 30 tahun—dari orang-orang miskin yang ditinggalkan oleh kelas atas.

Berikut ini adalah sedikit thriller, sedikit pandangan moral tentang masalah penjajahan dari perspektif penjajah. Blake segera menemukan dirinya sendirian di planet rumah yang terasa sama sekali tidak ramah, dilemparkan ke dalam riff bertema air di film “Mad Max”.

Para penyintas, begitu mereka dijuluki, benar-benar menghayati nama mereka melalui kostum goni dan compang-camping, wajah berlumpur, dan rambut tak terurus. Blake membuat aliansi yang tidak nyaman dengan seorang penyintas muda bernama Maila ( Bella Bading ) dan ibunya, Narvik ( Sarah-Sofie Boussnina).),

tetapi ada kelompok yang lebih besar dari para penyintas yang menjarah kelompok-kelompok yang lebih kecil seperti Maila’s dan menyelaraskan diri dengan calon kuat dengan harapan menuai hasil mereka. Dengan mereka datang rahasia dan rencana pengecut tidak hanya untuk menjajah kembali bumi tetapi sumber daya manusia planet ini.

Skenario dari Fehlbaum dan Mariko Minoguchi —dengan kredit penulisan tambahan untuk Jo Rogers dan Tim Trachte—bisa terjebak dalam beberapa jargon sci-fi atau kesalahpahaman lintas budaya (antara Kepler dan para penyintas, yang mengembangkan bahasa mereka sendiri setelah masyarakat kaya membawa bahasa Inggris bersama mereka).

Tapi ceritanya bergerak dengan kecepatan yang masuk akal, menerjang maju melalui saat-saat yang lebih membosankan untuk sampai ke pengungkapan atau urutan tindakan berikutnya sebelum terlalu lama. Sesuai dengan namanya, “The Colony” merenungkan implikasi etis dari kelompok dominan yang menjadi penguasa atas orang-orang yang mereka anggap lebih rendah.

Blake mewujudkan pergeseran dari seseorang yang diajari untuk memikirkan “kebaikan banyak orang,” default pada kehendak negara, menjadi seseorang yang berpikir untuk diri mereka sendiri dan mencapai kesimpulan yang sulit, jika lebih manusiawi.

Lebih lanjut memperumit emosi film ini adalah duel tarik-menarik kuas Blake dengan keibuan dan kenangan akan ayahnya. Ceritanya terkadang terobsesi dengan kemampuannya untuk berkembang biak, kemudian dijelaskan oleh hilangnya kemampuan generasinya untuk melakukannya, dan sementara analogi keibuan bukanlah hal baru dalam sci-fi, yang satu ini tampaknya meninggalkan tanggapannya di tingkat permukaan. Dia gelisah ketika menyerahkan bayi pertamanya dan kemudian mengambil peran keibuan untuk Maila ketika mencoba menyelamatkannya dari para penculik.

Baca juga : Review Mine 9 Film Sekelompok Penambang Batu Bara Karya Eddie Mensore

Tetapi pada akhir film, tidak jelas apakah menjadi ibu adalah sesuatu yang dia inginkan atau sesuatu yang diinginkan koloni untuknya. Ayah Blake ( Sebastian Roché), yang termasuk di antara mereka yang tersesat dalam eksplorasi pertama, muncul di benaknya, dan dia terpaksa berdamai dengan ajarannya dalam menghadapi implikasinya.

Kilas balik ini menunjukkan dunia ekspatriat kaya yang bersih dan terang benderang, dunia yang jauh dari bumi yang suram tempat mereka meninggalkan orang miskin. Ini menyalurkan jenis pembagian kelas dalam film fiksi ilmiah sebagai “Metropolis” atau ” Elysium ,” di mana satu kelompok hidup dalam kemewahan dan separuh lainnya bahkan tidak dapat memahami tingkat kenyamanan itu.

Untuk menciptakan pandangan masa depan yang berlumpur di “The Colony,” sinematografi Markus Förderer yang sebagian besar abu-abu dan hijau grunge mengarang gaya visual yang terlihat begitu tebal, Anda hampir berharap kamera akan muncul dengan sendirinya.

Ini adalah prestasi kreatif yang menjual ilusi dunia masa depan di mana gelombang besar telah menghancurkan banyak ekosistem yang kita kenal sekarang (pohon RIP) dan tidak meninggalkan apa-apa selain semburan laut di udara.

Namun, tidak semua aspek “The Colony” mencapai peningkatan. Mengikuti jejak wanita hebat yang memimpin film fiksi ilmiah tetapi tidak pernah keluar dari bayang-bayang mereka, Arnezeder gagal menghidupkan Blake melalui penampilannya.

Ini kayu dan berguna tetapi tidak terlalu mudah diingat, hampir seperti beberapa adegan ekspositori film atau akhir yang ditempelkan yang membawa sedikit penutupan pada beberapa ide yang diajukan dalam narasi. “The Colony” lebih merupakan gangguan sore daripada sesuatu yang benar-benar akan menantang pandangan dunia.

Close
Menu