Reviews Film Needle in a Timestack

Reviews Film Needle in a Timestack

Reviews Film Needle in a Timestack – “Needle in a Timestack” didasarkan pada cerita pendek oleh penulis fiksi ilmiah terkemuka Robert Silverberg yang pertama kali muncul di halaman Playboy edisi Juni 1983 . Anehnya, hampir dua dekade sebelumnya, ia menerbitkan kumpulan cerita pendek dengan nama yang sama tetapi tidak ada hubungannya dengan itu.

Reviews Film Needle in a Timestack

Reviews Film Needle in a Timestack

24framespersecond – Bagi sebagian orang, terutama mereka yang didorong oleh adaptasi layar John Ridley untuk mencari materi sumber, ini mungkin tampak agak membingungkan, meskipun agak masuk akal jika kita mempertimbangkan sifat cerita. Ternyata, keingintahuan sastra ini terbukti jauh lebih menarik daripada film yang sudah jadi, yang mengambil premis yang tak dapat disangkal menarik dan kemudian gagal memanfaatkannya dengan baik.

Premisnya, saya jamin, adalah doozy dan melibatkan teman lama kita, perjalanan waktu. Dalam waktu yang tidak terlalu lama, ini bukan hanya kemungkinan tetapi telah dikomodifikasi untuk menjadi keuntungan baru bagi orang kaya, yang mengumpulkan uang dalam jumlah besar untuk “bertamasya waktu” ke titik di masa lalu mereka dan menghidupkan kembali kenangan mereka yang paling penting.

Baca juga : Reviews Film Halloween Kills

Tentu saja, ada hambatan untuk semua ini dalam bentuk teman lama kita yang lain, efek kupu-kupu — perubahan apa pun, tidak peduli seberapa kecil, yang dibuat saat mengunjungi di masa lalu dapat memiliki efek riak yang tidak diinginkan pada hari ini, bukan hanya untuk tamasya itu sendiri tetapi orang-orang dalam hidup mereka, menyebabkan mereka berubah dari yang kecil ke yang mendalam, setelah menjalani “pentahapan.” Ada segala macam aturan dan hukum yang melarang orang yang tamasya melakukan hal-hal seperti itu,

Tetapi apa yang akan terjadi jika seseorang memutuskan untuk mengatakan “gila” pada formulir Syarat & Ketentuan yang mereka tandatangani dan memutuskan untuk menggunakan tamasya waktu untuk tujuan yang lebih jahat? Inilah yang diduga oleh arsitek Nick Mikkelsen (Leslie Odom Jr.) terjadi pada dirinya dan istrinya, fotografer Janine ( Cynthia Erivo ).

Menggunakan ingatan redup yang dapat mereka ingat di celah antara garis waktu mereka sebelumnya dan yang baru, mereka telah menentukan bahwa mereka telah mengalami pergantian fase yang tidak menguntungkan tiga kali selama setahun terakhir. Dan meskipun hasilnya belum menjadi bencana besar (kecuali jika Anda seorang pecinta anjing seperti Nick), selalu ada ancaman bahwa anjing lain dapat datang dan menghapus tidak hanya kehidupan mereka saat ini, tetapi juga semua kenangan yang mereka miliki tentang satu sama lain.

Monster macam apa yang akan melakukan hal seperti itu? Nick memiliki ide yang cukup bagus bahwa orang di balik semua itu adalah Tommy Hambleton ( Orlando Bloom), seorang teman yang sekarang terasing dari perguruan tinggi yang telah menjadi cukup sukses untuk mampu bertamasya kapan pun dia mau pergi.

Lebih penting lagi, dia juga mantan suami Janine dan Nick yakin bahwa dia kembali ke masa lalu mereka untuk mengubah keadaan sehingga Janine tetap bersamanya. Entah kenapa, meskipun Janine setuju bahwa itu mungkin mantannya, dia bersikeras bahwa Nick tidak melaporkannya ke polisi karena meskipun dia mungkin telah mengacaukan hidup mereka pada tiga kesempatan terpisah yang mereka ketahui, dia entah bagaimana yakin bahwa dia akan menang. t mendorong hal-hal lebih jauh.

Tak pelak, Nick dan Janine dihantam oleh fase lain dan ketika semuanya berakhir, timeline baru telah Janine memang menikah dengan Tommy sementara Nick sekarang menikah dengan api kuliah lamanya, Alex (Frieda Pinto). Meskipun hubungan yang tampaknya bahagia dengan Alex,

Masalah dengan banyak narasi yang melibatkan perjalanan waktu adalah bahwa mereka tampak menarik di permukaan tetapi memiliki kecenderungan untuk runtuh begitu Anda mulai memikirkan semua berbagai paradoks dan teka-teki yang dimainkan.

Baca juga : Reviews Film Introducing, Selma Blair

Siapa pun yang mencoba cerita seperti itu perlu menceritakannya dengan cara yang bersih dan efisien untuk menghindari pertanyaan yang merusak suasana hati, setidaknya sampai setelah selesai. Sekarang, kisah Silverberg mungkin tidak masuk akal untuk diceritakan—tidak pernah dijelaskan bagaimana sebuah proses yang dapat merenggut nyawa begitu banyak orang yang tidak menaruh curiga bisa diterima secara luas—tetapi diceritakan dengan cara yang begitu ringkas.

bahwa pembaca dapat dengan mudah mengabaikan cegukan sampai setelahnya saat membaca wawancara dengan Stephen King. Di dunia yang ideal, ceritanya mungkin telah menjadi episode yang ideal untuk sesuatu seperti “The Twilight Zone” atau “Black Mirror,” pertunjukan kompak yang berhubungan dengan jenis konsep fantastik yang digunakan di sini.

Meskipun adaptasi Ridley mencapai semua ketukan utama dari cerita aslinya, itu telah direntangkan untuk mengisi waktu berjalan panjang fitur, dan di sinilah film tersandung. Apa yang dulunya merupakan kisah ampuh tentang teknologi yang mengamuk telah diubah menjadi hibrida aneh dari ” Eternal Sunshine of the Spotless Mind ” dan ” Made in Heaven ” (keingintahuan tahun 1987 dari Alan Rudolphdi mana dua jiwa bertemu dan jatuh cinta di Surga dan kemudian memiliki 30 tahun untuk menemukan satu sama lain di Bumi tanpa kenangan nyata satu sama lain), meskipun tidak memiliki kekuatan emosional dan semangat visual yang pertama serta yang terakhir gila. romantisme.

Masalahnya adalah tidak ada satu pun karakter di sini yang sangat menarik, meskipun aktor yang terlibat tidak dapat disangkal (Erivo dan Pinto sangat terbuang), dan karena kami tidak peduli dengan mereka, sulit untuk membangkitkan minat pada apa yang terjadi pada mereka. Pikiran kemudian mengembara ke pertanyaan-pertanyaan sial tentang seluruh konsep tamasya dan seluruh rumah kartu akhirnya runtuh.

Ini sangat membuat frustrasi karena mudah untuk membayangkan versi yang lebih menarik yang sepenuhnya mengeksplorasi ide-ide yang telah ditinggalkan di sini di pembakar belakang. Sebaliknya, “Needle in a Timestack” lebih seperti jenis fantasi romantis tingkat rendah dan berisiko rendah yang terlalu sering terasa seperti upaya salah sasaran untuk mengawinkan proyek. Siapa tahu, mungkin tamasya dan pentahapan suatu hari nanti akan menjadi hal yang nyata dan seseorang di luar sana dapat mengutak-atik timeline cukup lama untuk mengubah “Needle in a Timestack” menjadi film yang lebih baik.

Close
Menu