Reviews Film Snakehead

Reviews Film Snakehead

Reviews Film Snakehead – “Kamu tahu bagaimana rasanya menjadi seorang ibu,” Dai Mah ( Jade Wu ) memberi tahu Sister Tse ( Shuya Chang ) di dekat klimaks dari “Snakehead” karya penulis/sutradara Evan Jackson Leong . “Kamu melihat kesalahanmu pada anak-anakmu. Anda hanya berharap Anda telah melakukan yang lebih baik. ” Tse belum tahu kesalahan apa yang dia lihat pada putrinya sendiri; setelah menyerah bertahun-tahun sebelumnya, dia sekarang mengikuti remaja yang tidak sadar di sekitar Chinatown New York City. Ada harapan untuk rekonsiliasi—bahkan, itulah alasan mengapa Tse dibawa dari China oleh “snakehead” atau penyelundup yang membawa migran ke negara itu secara ilegal. Saat ini buat melayani Mubalig Mah, yang kepadanya ia berhutang$57. 000 buat ekspedisi itu, Tse wajib menyelesaikannya dengan melaksanakan bermacam kewajiban yang tidak mengasyikkan. Tetapi, terbebas dari keluhan Rambo( Sung Kang), putra Mubalig Mah memandang sangat banyak dirinya, Tse sudah jadi orang keyakinan kesukaan serta tepercaya yang bisa jadi sesuatu hari mengutip ganti kala durasi Mubalig Mah sudah lalu.

Reviews Film Snakehead

Reviews Film Snakehead

24framespersecond – Ini merupakan cerita yang menarik dengan sebagian kejutan alur. Apa yang sukses merupakan gimana skrip Leong menyangkal buat membiarkan siapa juga dikasihani ataupun berbenam dalam korban. Ini main selaku khalwat buat bertahan hidup dalam kondisi yang tidak ramah. Tidak terdapat yang memandang Amerika selaku negara susu serta madu dongeng yang dijualnya, apalagi mereka yang sudah sukses membuat kapitalisme bertugas buat mereka. Kala Zareeb( Yacine Djoumbaye), imigran lain dalam suasana hutang yang serupa, menanya semacam apa ia pikir New York saat sebelum ia hingga di situ, Tse menanggapi,“ Aku tidak berasumsi. Saya terkini saja tiba.” Walaupun ia tidak polos, Zareeb mempunyai rasa optimisme mengenai rencananya sedemikian itu ia tidak lagi terikat kontrak. Tidak semacam Tse, ia percaya mengenai hasil yang di idamkan. Mengenali apa yang terjalin pada jenis cirinya di film semacam ini cuma membuat kita takut mengenai kesempatannya.

Baca juga : Review Film Hypnotic

Tse tidak hendak berikan kita alibi buat takut. Ia marah pada pandangan kalau ia cuma mempunyai sedikit kontrol atas takdirnya, serta tidak khawatir buat mengatakan apa yang hendak serta tidak hendak ia jalani buat memperoleh kebebasannya. Walaupun ia berikan ketahui kita dalam deskripsi kalau tujuan kuncinya sehabis smokel infiltrasi merupakan hiburan malam, ia lekas meyakinkan dirinya tidak sesuai buat profesi itu dengan memukuli seseorang laki- laki yang menyalahgunakan salah satu pekerja panti pijit.” Ini buat yang lemas,” geramnya.“ Saya tidak lemas.” Ini menarik atensi Mubalig Mah, yang membuat Rambo kecewa.

Pemirsa mungkin mengenali Sung Kang dari karyanya sebagai Han dalam serial “Fast and Furious”. Di sini dia terlibat dengan jenis “keluarga” yang berbeda, meskipun pemimpinnya bersikeras tentang pentingnya keluarga seperti Vin Diesel . Saat Tse masuk lebih dalam ke cara kerja bagian dalam kerajaan kriminal Chinatown ini, Dai Mah berulang kali menyebutnya sebagai bagian dari unit yang erat, meskipun disfungsional. Bahkan nama panggilannya, ” Kakak ” Tse terdengar seperti kerabat di klan yang juga termasuk “Ma.” Satu-satunya kata yang kita dengar lebih dari keluarga adalah “lemah.” Tidak kurang dari tiga karakter dengan keras menyangkal bahwa mereka lemah, kemudian membuktikan maksud mereka dengan berbagai tingkat keberhasilan kekerasan.

Meskipun memiliki beberapa urutan aksi, “Snakehead” tidak begitu peduli dengan memberikan jenis sensasi kosong yang diharapkan. Leong lebih tertarik pada sifat manusia dan apa yang orang katakan pada diri mereka sendiri untuk mempersiapkan hal-hal yang seringkali menyedihkan yang harus dilakukan oleh orang-orang yang kurang mampu untuk mendapatkan kehidupan yang dapat ditoleransi. Dia juga merasakan chemistry antara Chang dan Wu dan memanfaatkannya untuk efek maksimal. Ini bukan hubungan ibu-anak, meskipun Dai Mah pada satu titik secara eksplisit menggambarkannya seperti itu. Ini lebih merupakan magang. Wanita yang lebih tua terkesan dengan betapa kerasnya peserta pelatihannya, bagaimana dia secara konsisten menolak untuk mundur. Ini tampaknya intrinsik untuk Tse; Dai Mah menjelaskan bahwa dia harus mempelajari keterampilan ini dengan cara yang sulit.

Baca juga : Reviews Film Passing Dari sutradara Rebecca Hall dari novel Nella Larsen

Wu cukup berkesan di sini, meremehkan di mana orang lain mungkin cenderung untuk dibanggakan. Karakternya pada dasarnya adalah Don Chinatown. Semua orang tahu dan menghormatinya. Jelas, ini tidak datang dari dia menjadi wanita yang baik (“ada perbedaan antara rasa hormat dan rasa takut,” dia memperingatkan Tse), tetapi sikapnya hampir tidak menunjukkan betapa kejamnya dia. Ketika Anda telah mencapai titik ini, Anda tidak perlu meninggikan suara Anda; reputasi Anda mendahului Anda. Alih-alih takut, Wu dengan santai menunjukkan sikap acuh tak acuh, rasa dingin yang nyaris tidak muncul ke permukaan bahkan ketika dia menggorok leher seseorang. Dai Mah adalah penjahat yang tak terlupakan, pasangan yang sempurna untuk antihero Sister Tse yang diperankan dengan baik.

Chang dan Wu sangat baik, mereka bahkan menjual adegan klise di mana yang satu berkata kepada yang lain “Anda dan saya adalah dua sisi mata uang yang sama.” Saya bisa memaafkan pelanggaran berat itu karena saya sangat senang menonton pertempuran aktor ini. Adegan terakhir mereka bersama adalah visual simbolis yang sangat menarik sehingga Anda mungkin melewatkan keindahan halus dari apa yang mereka lakukan masing-masing. “Snakehead” memikat Anda dengan premis yang menyeramkan, tetapi empati yang bersinar melalui celah-celah eksteriornya yang keras adalah kejutan yang nyata.

Close
Menu