Reviews Film The Killing of Kenneth Chamberlain

Reviews Film The Killing of Kenneth Chamberlain

Reviews Film The Killing of Kenneth Chamberlain – Pada tanggal 19 November 2011, Kenneth Chamberlain melepas kalung peringatan medisnya sekitar pukul 5:30 pagi dengan cara yang hampir sama sehingga banyak dari kita yang menekan tombol tunda pada alarm pertama itu.

Reviews Film The Killing of Kenneth Chamberlain

Reviews Film The Killing of Kenneth Chamberlain

24framespersecond – Setengah tertidur, dia tidak menyadari bahwa dia telah memicunya, dan tertidur melalui telepon dari LifeAid menanyakan apakah dia benar-benar membutuhkan bantuan. Dengan asumsi dia melakukannya, perusahaan menghubungi polisi di White Plains, New York untuk melakukan pemeriksaan kesejahteraan.

Chamberlain akan mati pada pukul 7:00 pagi. Jam terakhirnya yang tragis terekam dalam “The Killing of Kenneth Chamberlain” karya David Midell yang terkenal, baru-baru ini dirilis di VOD setelah sukses menjalankan festival dan sekarang di HBO Max mulai hari ini.

Baca juga : Reviews Film Home Sweet Home Alone

Ini adalah pertunjukan yang menakjubkan untuk aktor karakter hebat Frankie Faison, yang menyampaikan kebingungan dan teror Chamberlain dengan empati dan kejujuran yang gamblang.

Memainkan orang yang sakit mental dalam bahaya adalah undangan untuk bertindak berlebihan, tetapi Faison menggali lebih dalam untuk menemukan kebenaran tentang apa yang terjadi pada pria ini dan betapa takutnya dia sebelum dia meninggal.

Beberapa pilihan yang dibuat oleh Midell tidak berhasil, termasuk isyarat suara yang keras dan pengeditan yang terputus-putus, tetapi Faison membuat kita terpaku dengan kisah seorang pria yang tidak harus mati.

Ini dimulai cukup sederhana ketika tiga petugas menanggapi panggilan LifeAid. Semua film Midell berlangsung di aula di luar apartemen Chamberlain dan penduduk itu sendiri, dan sebagian besar berlangsung secara real time.

Salah satu petugas, seorang pria bernama Rossi ( Enrico Natale ), tampaknya merasa bahwa mereka hanya harus mendengarkan permohonan Chamberlain agar mereka pergi, tapi dia diejek oleh dua petugas lainnya, Parks (Steve O’Connell) dan Jackson ( Ben Marten ), yang bersikeras membuka pintu.

Parks menjadi yakin bahwa Chamberlain tidak membuka pintu karena dia menyembunyikan sesuatu, bahkan mungkin korban penculikan, meskipun juga merasa seperti ini adalah tipe pria yang tidak suka diberi tahu dan dia akan membuat kesalahan. cerita untuk membenarkan entri yang melanggar hukum.

Petugas terus menggedor pintu, bahkan saat Chamberlain meminta LifeAid untuk membatalkan panggilan. Jika ada, hampir terasa seperti Midell membiarkan polisi sedikit mudah.

Ketika seseorang menjatuhkan julukan rasial, yang lain bertindak terkejut, tetapi penghargaan penutup mengungkapkan bahwa ini tidak biasa bagi petugas ini — seseorang bahkan dapat didengar dalam audio acara tersebut — dan presentasi Rossi sebagai “The Good Cop” terasa a sedikit diproduksi.

Untungnya, Midell meyakinkan Frankie Faison untuk memainkan peran utama, yang telah membuatnya mendapatkan nominasi Gotham Award untuk Aktor Terbaik. Perhatikan bahasa tubuhnya—bagaimana dia secara fisik tegang di bawah tekanan atau cara dia menarik napas dalam-dalam dan berhenti sejenak sebelum mencoba mengomunikasikan apa yang dia butuhkan.

Faison jelas berbicara dengan orang-orang dengan PTSD dan kondisi lainnya; penampilannya tidak terasa seperti tiruan yang murahan. Ini memilukan.

Jika ada, saya ingin Midell lebih mempercayainya, tidak menggunakan isyarat suara keras untuk menyampaikan traumanya ketika itu ada di mata Faison yang dipenuhi teror dan suara bergetar.

Berita utama dan inisiatif baru-baru ini telah menekankan betapa seringnya respons polisi tidak tepat. Petugas tidak selalu dilatih untuk menangani orang-orang dengan penyakit mental dan kebiasaan melawan kekuatan alih-alih alasan dapat menyebabkan tragedi.

Kisah Kenneth Chamberlain adalah contoh sempurna dari hal ini di mana profesional kesehatan mental dapat memberi tahu petugas yang menanggapi bahwa meningkatkan tekanan pada seseorang dengan PTSD yang dalam dan kemungkinan gangguan bipolar hanya akan menerornya.

Film Midell dimulai sangat kecil — pemutaran perdana festivalnya kembali pada tahun 2019 — tetapi anggukan Gotham dan penurunan HBO Max harus membawanya ke khalayak yang lebih luas. Ini adalah cerita yang layak untuk didengar.

Close
Menu