Sinopsis Bill Traylor: Chasing Ghosts

Chasing Ghosts

Sinopsis Bill Traylor: Chasing Ghosts – Menjadi seniman ulung, terutama yang dianggap sebagai “seniman luar,” berarti menguasai bahasanya sendiri. Pelukis otodidak Bill Traylor jelas merupakan seorang ahli, dengan penggambaran abstrak tentang pengalaman hidupnya selama Rekonstruksi dan Jim Crow America; kenangan diartikulasikan dengan sosok manusia berkaki panjang, anjing oval, sketsa kerumunan, dan pasangan yang bertengkar, yang dengan senang hati digambarkan oleh seorang ahli seni di sini sebagai “kesederhanaan yang indah.” Ini sepenuhnya benar dengan kasus Traylor bahwa satu orang dapat melihat lukisan dan melihat beberapa bentuk, warna, dan mungkin beberapa wajah, sementara yang lain melihat teks lengkap.

Sinopsis Bill Traylor: Chasing Ghosts

Chasing Ghosts
rogerebert.com

24framespersecond – Membuat seseorang memahami bahasa itu bisa menjadi masalah lain. “Chasing Ghosts” memiliki ide bagus dalam menampilkan sebanyak mungkin karya Traylor, dan di samping kreasi seniman kulit hitam lainnya, tetapi presentasi tentang kepala berbicara cukup didaktik. Lukisan abstrak Traylor tidak begitu hidup melalui dokumenter ini tetapi dipromosikan dengan penuh kasih, dan pendekatan artistik pembuatan film itu sendiri dapat bertentangan dengan keyakinan yang diasosiasikan oleh penggemar Traylor dengan karyanya.

Mengingat status Traylor sebagai seniman yang karyanya lebih dipromosikan setelah kematiannya daripada semasa hidupnya, lukisannya membutuhkan gambaran selengkap mungkin, dan konteks yang luas. Bagaimana lagi cara terbaik untuk memahami torso persegi panjang, gigi segitiga, atau lokasi satu dimensi ini? Pakar yang diwawancarai Wolf memberikan beberapa wawasan yang menarik, seperti bagaimana warna biru pada kaki sosok mengacu pada kelesuan emosional dari blues itu sendiri, atau bagaimana dinamika hubungan dapat ditemukan dalam bagaimana seorang wanita dan seorang pria ditampilkan bentrok, menunjuk ke arah yang berbeda. . Namun deskripsi yang luas seperti “kesederhanaan yang indah” bergema di seluruh penjuru, dan dokumenter Wolf lebih menyukai konteks sejarah yang besar daripada analisis dalam hal membuat Traylor dapat diakses. Itu tidak dapat memutuskan apakah audiens utamanya adalah galeri seni terkenal atau perjalanan sekolah, meskipun keduanya memiliki kelebihan.

Baca juga : Drama Korea serta Film Dari Hollywood Yang Tayang Di Bulan April 2021

Traylor menciptakan ratusan dan ratusan lukisan di usia 80-an, sejenis bab terakhir setelah awalnya dilahirkan dalam keluarga budak yang berbagi ikatan lama dengan keluarga kulit putih yang memilikinya (dari sanalah nama belakang Traylor berasal). Lukisannya, banyak yang dia gambar di belakang karton atau potongan kertas apa pun yang bisa dia temukan, diselesaikan di Montgomery, Alabama, tempat peristirahatan setelah puluhan tahun menjadi petani bagi hasil, dan menari, menggemaskan, dan merawat keluarganya yang sedang tumbuh. saat Amerika mendukung dan meneror orang-orang seperti Traylor. Secara keseluruhan (dokumenter menampilkan lusinan dan lusinan lukisan, meskipun tak terhitung jumlahnya hilang seiring waktu) lukisan-lukisan itu seperti entri jurnal yang menarik dari perspektif Black America yang tidak didokumentasikan secara menyeluruh, dengan beberapa karya Traylor lebih mistis atau menyenangkan daripada yang lain. .

Dalam mengungkap cerita ini, Wolf sedang mengerjakan sejumlah kecil materi arsip tertentu — bagian yang dapat dimengerti dari produksi ini, bersama dengan batasan anggarannya. Tidak banyak foto Traylor atau masa kecilnya, dan peristiwa hidupnya sebagian besar dipetakan oleh beberapa spreadsheet tertulis yang tersisa. Tapi Wolf cenderung menciptakan latar belakang sejarah Amerika yang lebih besar dengan perkembangan yang memunculkan kecenderungan yang lebih mirip History Channel: pemeragaan sulih suara dari kata-kata para pemimpin dan mantan budak, pemindaian lambat atas seni bentrokan sejarah, dan rekaman B-roll generik. Dipasangkan dengan wawancara kepala berbicara yang sudah secara estetika kasar-sekitar-tepi itu sendiri, presentasi berjalan kering meskipun informasinya yang berharga.

Baca juga : Film Kartun Animasi Terbaru 2021

Pilihan Wolf yang lebih tajam adalah untuk menekankan konteks sejarah ini dengan melengkapi kreasi Traylor dengan seniman kulit hitam lainnya; ekspresi mereka seperti efek khusus praktis yang menambah kedalaman kisah seni Hitam yang lebih besar ini, ditemukan dan dibagikan. Wolf memberi waktu bagi kata-kata Zora Neale Hurston atau Langston Hughes untuk menyapu kita dalam bagian-bagian meditasi singkat, pengamatan mereka mencerminkan pokok bahasan terbaru dalam kehidupan Traylor. Monolog Stoic oleh aktor Russell G. Jones dan Sharon Washington mendominasi panggung minimal, berbagi potongan hikayat Traylor kepada penonton yang tak terlihat; Siluet penari tap yang geram, Jason Samuels Smith, dengan jelas menyertai bagian tentang bagaimana lengan belakang dan kaki yang melengkung mewakili tarian dalam karya Traylor. Jelaslah bahwa jika sang doktor tidak akan meregangkan dirinya terlalu jauh dengan taktik mendongengnya sendiri, visinya tentang masa lalu setidaknya penuh dengan kesenian Kulit Hitam.

Seorang dokter yang tulus seperti ini bagaimanapun juga harus persuasif, untuk membantu kita merasakan sepenuhnya apa yang para ahli lakukan saat mereka berbicara dengan sangat hormat tentang subjeknya. “Bill Traylor: Chasing Ghosts” menjadi lebih macet ketika berbicara tentang ekspresinya sendiri, dan saya akan lebih menghargai untuk mengambil tentang bagaimana komposisi Traylor itu sendiri dapat berdiri sendiri. Tapi film Wolf menangkap apa yang dirasa paling penting: berhasil membuat seseorang memahami vitalitas bahasa artis ini, dan mengapa itu menuntut lebih banyak visibilitas dalam sejarah.

‘Bill Traylor: Chasing Ghosts’: Review Film. Jeffrey Wolf merayakan karya Bill Traylor, yang selamat dari perbudakan hingga menjadi seniman di usia pertengahan 80-an. Tambahan tak ternilai bagi pemahaman kita yang masih berkembang tentang seorang seniman yang ketenarannya menimbulkan pertanyaan pelik, Bill Traylor: Chasing Ghosts karya Jeffrey Wolf memperkenalkan seorang pria yang gambarnya khas menggambarkan kehidupan selama tahun-tahun terakhir perbudakan dan dekade-dekade berikutnya. Menarik banyak pada karya dari berbagai bidang – dari tulisan Zora Neale Hurston hingga musik dan teater – Wolf berhasil menemukan banyak makna dalam gambar-gambar sederhana yang menipu Traylor, bahkan jika dia tidak dapat menjawab semua pertanyaan kami tentang kehidupan pria itu. Namun, beberapa pilihan Wolf yang paling cerdas tidak akan terlihat oleh pemirsa yang tidak terbiasa dengan peningkatan ketenaran dunia seni yang rumit dan anumerta dari Traylor.

Traylor, yang dilahirkan dalam perbudakan dan menghabiskan sebagian besar hidupnya sebagai petani bagi hasil, baru menjadi seniman di usia pertengahan 80-an. Dia tidak bersekolah, dan tampaknya telah belajar sendiri menggambar hanya setelah dia secara fisik tidak dapat bekerja dan menjadi tunawisma. Pada akhir tahun 30-an, sekelompok seniman kulit putih menemukannya sedang bertengger di depan toko obat Montgomery, membuat gambar yang tidak terlihat seperti seni lain pada masa itu tetapi memiliki kecemerlangan yang sulit didefinisikan. Maka Traylor memasuki kanon luas seniman yang Keanehannya dapat tampak (terkadang benar, terkadang salah) penting bagi nilai karya mereka.

Orang-orang dalam kategori ini – sebut saja Outsider, Visionary, Art Brut atau apa saja – biasanya memiliki beberapa faktor biografis (kemiskinan, penyakit mental, kurangnya pendidikan, fanatisme agama) yang memperumit cara dunia arus utama memandang pekerjaan mereka. Mereka sering kali adalah orang-orang kulit berwarna, yang semakin memperumit masalah, bahkan ketika juara kulit putih mereka memiliki niat yang paling murni. Dalam esai tahun 2018, bintang seni dunia Kerry James Marshall mengatakan dia memandang Traylor sendiri sebagai “properti kelas pengumpul kulit putih,” yang diwariskan kepada mereka sebelum Proklamasi Emansipasi. Karyanya, yang tersimpan di gudang selama puluhan tahun setelah dia meninggal, kemudian direnggut oleh orang kaya dengan harga yang semakin gila. Di sisi lain, sepertinya karya Traylor tidak akan ada hari ini – dan ditampilkan secara gratis di Smithsonian, yang menugaskan esai itu – jika bukan untuk orang-orang kulit putih Alabam (terutama pelukis Charles Shannon) yang mengumpulkan dan mempromosikannya.

Wolf, seorang editor Hollywood veteran yang beralih ke film dokumenter setelah gagal mulai mengarahkan fitur, jelas menghargai seniman yang termasuk dalam rubrik Outsider, dan pasti akrab dengan teka-teki moral di sekitar mereka. (Dokumen pertamanya berfokus pada James Castle di Idaho, yang menemukan alat artistiknya dari bahan yang dipulung; kemudian dia mengarahkan salah satunya tentang seniman rakyat India Sonabai Rajawar.)

Dia memilih di sini untuk memperlakukan kontroversi seperti itu sebagai tidak relevan, menempatkan Traylor dalam konteks orang Amerika Hitam yang karyanya dihargai selama masa hidup mereka. Awalnya, sulih suara yang membacakan kata-kata Hurston membantu membangkitkan kehidupan perkebunan tempat Traylor dilahirkan, dan yang akan menginformasikan gambar binatang yang terkadang eksentrik dan terkadang kejam. Sebuah lagu perang-of-the-sexes tahun 1937 oleh Coot Grant dan Kid Wilson menganimasikan banyak gambar argumen Traylor antara pria dan wanita. Dan penari tap kontemporer Jason Samuels Smith tampil, membantu kami menghargai fisik dalam sosok manusia Traylor, yang membungkuk dalam busur liar saat mereka menari dan minum.

Menerangi dengan cara yang lebih luas adalah wawasan masa kini dari pelukis Radcliffe Bailey dan musisi / penulis Greg Tate, yang berbicara tentang segala hal mulai dari warna spesifik Traylor biru yang digunakan hingga “sulap” yang disarankan oleh gambar tanaman yang asing.

Sementara itu, akademisi dan kritikus menyempurnakan pemahaman kami tentang pekerjaan dalam konteks umur panjang Traylor. Meskipun praktis tidak ada kutipan dari Traylor sendiri (artikel satu halaman yang merendahkan di Montgomery Advertiser, diterbitkan pada tahun 1940, menawarkan lebih dari yang kita dapatkan di sini), catatan hukum dan dokumen lain memberikan gambaran yang adil tentang bagaimana dia hidup. Dia adalah ayah yang berbakti bagi anak-anak yang jumlahnya terus bertambah (tampaknya lebih setia kepada mereka daripada kepada ibu mereka); dia adalah seorang petani yang cerdas dalam usianya yang sehat, memelihara tanaman pangan yang beragam, bukan hanya kapas; dia minum cukup banyak untuk menyesalinya.

Namun, film tidak dapat memberi tahu kami kapan petani ini pertama kali mulai menggambar. Itu tidak mengherankan: Katalog besar untuk retrospektif Smithsonian itu, Between Worlds, juga tidak mengetahuinya, meskipun itu menunjukkan bahwa dia sudah melakukannya tidak lebih dari beberapa tahun sebelum “penemuan” -nya. Tetapi Wolf bahkan tidak tampak terlalu penasaran, mungkin karena deskripsi pendekatan figuration “primitif” Traylor dapat menyebabkan sikap merendahkan dan rasisme tanpa disadari.

Bagaimanapun seseorang mendeskripsikannya, gambar dan lukisan berani Traylor (yang dia buat dari bahan apa pun yang terbuang tergeletak di sekitar) berbicara dengan lantang untuk diri mereka sendiri. Wolf menunjukkan banyak dari mereka, dalam montase yang diedit dengan baik yang sangat cocok dengan elemen lain yang telah dia kumpulkan. Aktor Russell G. Jones dan Sharon Washington memberikan semacam perekat teatrikal pada proses, membantu pembicaraan ilmiah duduk dengan nyaman di samping anekdot kasual.

Jika adegan penutup yang menampilkan keturunan Traylor menghabiskan waktu layar yang tidak proporsional tanpa menjelajahi beberapa pertanyaan yang mungkin ditanyakan siapa pun yang akrab dengan kariernya, itu mungkin sejalan dengan tujuan Wolf: Mengabaikan pertengkaran dunia tentang siapa yang seharusnya memiliki, menilai, dan mendapat untung dari gambar-gambar ini setelah pembuatnya meninggal. Lihat saja mereka dan lihat apa yang mereka katakan.

Perusahaan produksi: Breakaway Films
Distributor: Kino Lorber
Sutradara: Jeffrey Wolf
Penulis Naskah: Fred Barron
Produser: Jeffrey Wolf, Daphne McWilliams, Jeany Nisenholz-Wolf, Fred Barron
Produser Eksekutif: Samuel D. Pollard
Direktur fotografi: Henry Adebonojo
Editor: Keith Reamer
Komposer: David Mansfield

Close
Menu