‘Thunder Force’: Review Film

Thunder Force

‘Thunder Force’: Review Film – Thunder Force adalah film komedi superhero Amerika 2021 yang ditulis dan disutradarai oleh Ben Falcone, dan dibintangi oleh Melissa McCarthy, Octavia Spencer, Jason Bateman, Melissa Leo, Ben Falcone, Mia Kaplan, Pom Klementieff, Bobby Cannavale, Taylor Mosby, Kevin Dunn, Melissa Ponzio, Marcella Lowery, David Storrs, Vivian Falcone, Bria D. Singleton, Tai Leshaun, Brendan Jennings. Ini adalah kolaborasi kelima antara McCarthy dan suaminya Falcone, dan mengikuti dua teman masa kecil yang menemukan cara untuk menjadi pahlawan super di dunia di mana para penjahat telah mengembangkan kekuatan super. Film ini dirilis secara digital oleh Netflix pada 9 April 2021. Secara umum, film ini mendapat ulasan negatif dari para kritikus

‘Thunder Force’: Review Film

Thunder Force
hot.detik.com

24framespersecond – Di bumi yang diteror penjahat luar biasa, seseorang perempuan, akademikus Emily Stanton( Octavia Spencer) sudah meningkatkan cara buat membagikan daya luar biasa pada orang lazim. Namun kala teman- temannya Lydia( Melissa McCarthy) yang teralienasi dengan cara tidak terencana mengilhami dirinya dengan keahlian luar lazim, kedua perempuan itu wajib jadi regu superhero awal. Saat ini, tergantung pada Thunder Force buat melawan Miscreant berenergi luar biasa serta melindungi Chicago dari cengkaman” The King”( Bobby Cannavale).

Review web aggregator Rotten Tomatoes memberi tahu kalau 25% dari 110 komentator membagikan keterangan positif pada Thunder Force, dengan angka pada umumnya 4. 1 atau 10. Konsensus kritik web bersuara:” Terdapat sebagian tawa, namun Thunder Force beberapa besar merupakan lawakan superhero yang tidak menarik ataupun lucu- dan inefisiensi kemampuan rival mainnya yang seram.” Bagi Metacritic, yang memutuskan memvideokan angka pada umumnya tertimbang 33 dari 100 bersumber pada 32 komentator, film itu menyambut” keterangan yang biasanya tidak bagus”.

Baca juga : Review Film Vanquish 2021, Cerita Mantan Kurir Narkoba Taruhkan Nyawa buat Putrinya

Richard Roeper dari Chicago Sun- Times berikan film 1, 5 dari 4 bintang, menulis:” Senantiasa memalukan kala segerombol orang berbakat terkumpul serta mengantarkan suatu yang tampak selaku usaha separuh batin, apalagi bila mereka menumpahkan darah mereka, keringat serta air mata ke dalamnya.”[11] Kate Erbland dari IndieWire berikan film itu” C” serta menulis:” Sedangkan McCarthy serta Spencer melaksanakan yang terbaik buat membuat fitur yang ramah keluarga bekerja- McCarthy dengan cara spesial memperkenalkan komposisi jelas pada pesona pemalas dengan batin kencana, kedudukan yang ia mainkan berulang kali sebelumnya- Thunder Force tidak lumayan cerdas buat membuat inovasi terkini di area superhero, pula tidak lumayan konyol buat menggali modul buat tipe candaan yang hendak buatnya spesial.”

Gayle Sequeira dari Film Companion menulis,” Thunder Force main semacam film bahadur luar biasa yang didesain oleh seorang yang tidak menggemari film- film bahadur luar biasa, berarti menampilkannya dengan metode yang sangat cetek serta tidak menarik buat memastikan orang lain mengenai perihal ini.” Kreator film serta ahli film Youtube John Campea melukiskan film itu selaku” amat seram”.

Melissa McCarthy serta Octavia Spencer menggunakan busana superhero buat melawan mutan kejam dalam lawakan dari penulis- sutradara Ben Falcone. Bila Thunder Force hendak diketahui buat apa juga, bisa jadi ini merupakan memo kaki yang abnormal: Film ini men catat kedua kalinya, sehabis The Shape of Water, kalau kepribadian yang dimainkan oleh Octavia Spencer mengenali teman- temannya sudah melaksanakan ikatan seks yang mengganti hidup dengan seekor ikan- orang. Yang buatnya terdengar jauh lebih menarik dari yang sesungguhnya.

Baca juga : Film Kartun Animasi Terbaru 2021

Ini menolong, pasti saja, kalau pendamping trans- spesies yang diartikan, tiap- tiap dengan daya orang luar biasa yang tidak dimohon, diperankan oleh Melissa McCarthy serta Jason Bateman. Bisa jadi tidak terdapat yang lebih bagus dari McCarthy buat membuat lubang aman tiba dalam intensitas diri superhero. Tetapi Thunder Force berayun di antara sendup novel separuh matang serta valentine yang separuh batin. Fitur terkini dari penulis- sutradara Ben Falcone, suami serta kawan kerja penciptaan McCarthy, pula ialah yang terkini dari serangkaian alat transportasi lawakan yang mengecewakan sebab bakatnya yang luar lazim.

Dengan kepositifannya yang hambar (orang biasa bisa menjadi pahlawan super!), Plotting yang tipis-berbatasan-pada-acuh tak acuh dan karakter Post-it-note-deep, yang meninggalkan sedikit demi sedikit untuk mengapung skenario Falcone. Mereka untung-untungan, tapi jelas penyimpangan di luar jalur di mana film ini menjadi hidup. Di antara sorotan yang mudah dihitung adalah sekilas Spencer grooving ke Seal dan urutan fantasi over-the-top yang mengasyikkan antara Bateman dan McCarthy yang diatur ke single Glenn Frey dan menampilkan rambut era 80-an yang besar.

Kisah asal-usul yang paling mendasar melibatkan sinar kosmik yang menghantam Bumi pada tahun 1983 (seolah-olah gaya busana dan gaya dekade itu tidak cukup buruk), menciptakan sekelompok penjahat yang dikenal sebagai Miscreants. Mereka adalah sosiopat dengan kekuatan super (dan tidak, ini bukan film dokumenter). Emily dari Spencer, yang orang tuanya ahli genetika tewas dalam amukan Miscreant, telah mengabdikan hidupnya untuk melanjutkan penelitian mereka dan menciptakan kekuatan super untuk kebaikan, orang-orang terkepung di Chicago asalnya.

Di sanalah dia kembali saat aksinya dimulai – mungkin dari Silicon Valley, mengingat ukuran kantor pusat perusahaannya yang ramping di pusat kota dan fakta bahwa putri remajanya yang cerdas, Tracy (Taylor Mosby yang sangat menawan, dari The Last OG), telah lulus dari Stanford . Ke dalam pengaturan perusahaan berteknologi tinggi Emily, lengkap dengan mantan eksekutif CIA yang cemberut (Melissa Leo), mengembara di Lydia yang suka bir dan Bulls milik McCarthy. Sebelum kamu bisa mengatakan “break in the injection room,” Lydia secara tidak sengaja telah menjadi bagian dari misi Emily untuk menyingkirkan kota Miscreants. Bersama-sama mereka menjadi duo Thunder Force yang memerangi kejahatan, Lydia diberdayakan dengan kekuatan super dan Emily dengan tembus pandang.

Perang mereka terhadap para penjahat tampaknya menjadi pengejaran paruh waktu yang terbaik. Ini bukan fitur di mana Anda harus mengharapkan ketegangan yang menggigit kuku, tetapi ancaman yang seharusnya mencengkeram kota tidak pernah dicatat sebagai apa pun kecuali sedikit kebisingan latar belakang, dan bentrokan mano-a-mano mendarat dengan bunyi gedebuk. Kepala di antara penjahat kartun-konyol adalah kandidat walikota manipulatif Bobby Cannavale yang transparan, yang bersikeras dipanggil The King dan anteknya dipimpin oleh Miscreant yang haus pembunuhan bernama Laser (Pom Klementieff, Mantis dalam film Marvel) dan anjing kampong manusia-Miscreant Bateman , Kepiting. Bagaimana dia bisa memiliki penjepit alih-alih tangan terungkap dalam percakapan kencan pertama dengan Lydia yang memberikan jeda aneh yang memuaskan dari narasi yang tidak stabil.

Montase kemajuan pelatihan Lydia adalah pukulan terbaik film tersebut pada kejantanan superhero, dan daging ayam mentah yang menjadi bahan bakar kekuatan barunya adalah efek praktis terbaiknya. Pemandangan Emily dan Lydia akimbo dalam balutan bodysuit mereka, rambut mereka tertiup angin, membuat pernyataannya sendiri – pernyataan yang tidak terpenuhi, kempis alih-alih diberi energi oleh proses datar.

Sebagai teman lama yang bersatu kembali, McCarthy dan Spencer melakukan beberapa akord penuh kasih sayang dan persaingan yang canggung, tetapi Falcone hanya ingin melangkah lebih jauh ke ranah persahabatan wanita dan friksi, berpegang pada ketukan yang dapat diprediksi. Dalam beberapa adegan pra-judul, ia menguraikan dinamika pasangan aneh antara Lydia dan Emily, pertama sebagai teman sekelas berusia 12 tahun, dengan Lydia diperankan oleh putri McCarthy dan Falcone Vivian Falcone dan Bria D. Singleton sebagai Emily, dan kemudian saat remaja (Mia Kaplan dan Tai Leshaun). Kuartet aktor muda tepat, hafalan materi. Emily rajin belajar dan Lydia bukanlah alat paling tajam di gudang, dan karenanya berlanjut hingga dewasa. Masalah ibu-anak antara Emily dan Tracy mengikuti jalur yang sama.

Apa pun kekuatan super karakternya, McCarthy sebagai pemain meledak melalui permukaan film yang sibuk-tapi-membosankan ketika mereka bisa, yang bisa dikatakan terlalu jarang. Reaksinya terhadap bagian aneh yang berbelit-belit berfilsafat oleh pemilik restoran (Kevin Dunn dari Veep) menawarkan contoh utama dari waktu yang tepat dan pengiriman masam – dan sutradara, DP Barry Peterson dan editor Tia Nolan dengan bijak membidik. Dalam istilah komik, the Bintang ini pada saat-saat cocok oleh Spencer, yang lebih dibatasi oleh perannya sebagai The Serious One, dan dikalahkan oleh Bateman, yang tidak, tentu saja, karena dia The Crab. Lelucon di Thunder Force memang tipis, spoof superheroics memudar, tetapi tidak setiap hari Anda melihat kejahatan krustasea.

Distributor: Netflix
Perusahaan produksi: On the Day
Pemeran: Melissa McCarthy, Octavia Spencer, Jason Bateman, Melissa Leo, Ben Falcone, Mia Kaplan, Pom Klementieff, Bobby Cannavale, Taylor Mosby, Kevin Dunn, Melissa Ponzio, Marcella Lowery, David Storrs, Vivian Falcone, Bria D. Singleton, Tai Leshaun, Brendan Jennings
Sutradara-penulis skenario: Ben Falcone
Produser: Marc Platt, Adam Siegel, Ben Falcone, Melissa McCarthy
Produser eksekutif: Becki Cross Trujillo, Divya D’Souza, Steve Mallory
Direktur fotografi: Barry Peterson
Desainer produksi: Bill Brzeski
Desainer kostum: Carol Ramsey
Editor: Tia Nolan
Musik: Fil Eisler
Sutradara casting: Allison Jones

Close
Menu