Kala Pandemi Film Godzilla vs Kong Mencetak Rekor Baru Di Hollywood

Kala Pandemi Film Godzilla vs Kong Mencetak Rekor Baru Di Hollywood

Kala Pandemi Film Godzilla vs Kong Mencetak Rekor Baru Di Hollywood – Film Godzilla vs Kong mengecap rekor terkini selaku film Hollywood dengan debut box office global terbanyak kala endemi. Dikabarkan Deadline, film ini diperkirakan mendapat US$121, 8 juta ataupun sebanding dengan R1, 7 triliun dari 38 pasar global, dengan akuisisi paling tinggi dari Cina sebesar US$70, 3 juta.

Kala Pandemi Film Godzilla vs Kong Mencetak Rekor Baru Di Hollywood

Kala Pandemi Film Godzilla vs Kong Mencetak Rekor Baru Di Hollywood
cnnindonesia.com

24framespersecond – Capaian Godzilla vs Kong di Cina itu melampaui pendahulunya, Godzilla: King of the Monsters( 2009) di negeri itu sebesar US$66 juta. Godzilla vs Kong pula memperoleh keterangan positif dari pemirsa Cina, dengan angka 9 dalam halaman Maoyan sepanjang akhir minggu kemudian.

Bukan cuma Cina, Meksiko serta Australia pula jadi pasar profitabel buat Godzilla vs Kong. Tiap- tiap negeri ini beramal US$6, 3 juta ke kantung Godzilla vs Kong. Akuisisi film monster ini merupakan yang terkuat di negeri itu, 17 persen di atas Godzilla( 2014), 18 persen di atas Kong: Skull Island, serta 45 persen di atas Godzilla: King of the Monsters.

Baca juga : Review Film Asih 2 yang akan tayang di Disney

Apalagi, Deadline mengatakan, awal Godzilla vs Kong di Australia melewati seluruh saingan film itu sudah melewati semua pemasukan Godzilla: King of the Monsters di negeri itu. Film Godzilla vs. Kong menceritakan pertempuran 2 insan misterius yang sebetulnya sudah terjalin beratus- ratus tahun kemudian. Kodrat bumi juga dipertaruhkan pada penyeimbang mereka.

Kong serta para pelindungnya melaksanakan ekspedisi beresiko untuk menciptakan rumah yang sesungguhnya. Ekspedisi dicoba bersama Jia( Kaylee Hottle), anak wanita yatim piatu yang membuat jalinan istimewa serta kokoh bersama Kong.

Dalam ekspedisi, mereka mengetahui terletak dalam rute Godzilla yang menggila. Godzilla mulai memusnahkan sepenuh kota dengan semprotan gelombang listrik dari mulutnya. Sedangkan orang berupaya mencari ketahui alibi Godzilla menggila, Kong lalu melawan insan raksasa itu.

Kedatangan film Godzilla vs. Kong memanglah telah lama dinanti sehabis rumah penciptaan Legendary Pictures memublikasikan cetak biru kerja sama waralaba Godzilla serta King Kong itu pada 2015 kemudian. Penggemar kedua figur itu bertambah bergairah sehabis mengenali sutradara yang diketahui berkah Death Note serta Blair Witch, Adam Wingard, didapuk buat memusatkan Godzilla vs. Kong.

Sinopsis Godzilla vs. Kong

” Godzilla vs. Kong” merupakan film monster yang lagi naik daun dan membuat mengasyikkan pemirsa serta lukisan kelakuan lurus- atas yang luar lazim. Ini merupakan dongeng serta film investigasi fantasi objektif, Barat, ekstravaganza bergelut handal, thriller konspirasi, film Frankenstein, drama mengharukan mengenai binatang serta kawan orang mereka, serta, di sebagian tempat, atraksi yang memukau serta memukau. seakan antrean invensi dalam” Tumbuhan Kehidupan” sudah disubkontrakkan pada kreator” Kapal Selam Kuning”. Terdapat angin besar hujan serta dentuman serta pementasan sinar ke dalam lubang cacing, binatang menyusui raksasa serta reptil serta amfibi serta serangga serta fauna liar yang bisa jadi ialah hibrida dari satu ataupun lebih kerajaan binatang, dengan sebagian zombie, manusia mesin, ataupun setan dilemparkan ke dalamnya. buat berangan- angan besar serta jadi konyol serta ikhlas dikala melaksanakannya. Tetapi, buat film tentpole rasio besar serta penuh kejadian,” Godzilla vs. Kong” senantiasa enteng, semacam figur pasangannya, primata seukuran bangunan pencakar langit yang melewati hutan, tropis serta batu, semacam astronot melompat di bulan. Ini bisa jadi film sanggar terbaik sejauh tahun ini. Bila tidak, itu tentu yang sangat mengasyikkan.

Para perusak dari mari— walaupun, semacam yang hendak aku tuturkan, cerita itu dikisahkan sedemikian muka alhasil peringatan sejenis itu tidak butuh.

Baca juga : Film Horror Netflix yang Diputar 2021

Disutradarai oleh Adam Wingard(” The Guest”), serta ditulis oleh Eric Pearson serta Max Borenstein( yang menulis film awal dalam seri),” Godzilla vs. Kong” meneruskan adat- istiadat seri ini buat menggerakkan deskripsi penting mengenai cetak biru Monarch maju sembari membiarkan tiap regu kreator film melaksanakan perihal mereka sendiri. Kata kepala awal dalam seri,” Godzilla,” merupakan” Pertemuan Dekat Tipe Kaiju,” yang menyingkapkan makhluknya dalam bentuk mukjizat serta mukjizat Steven Spielberg, serta memberitahukan asumsi pemersatu waralaba: insan raksasa yang lebih berumur dari dinosaurus yang sempat hidup dataran alam, menyantap sisa radiasi dari Big Abang, kemudian alih ke dalam dikala tenaga itu mundur, berhibernasi di” Alam Berlubang” hingga orang mengusik tidurnya dengan percobaan coba nuklir, penambangan bebas, serta sejenisnya.

Asumsi ini dipadukan dengan filosofi yang senantiasa tidak berubah- ubah dari film ke film. Suatu semacam: kaiju tidak memusuhi kita. Mereka apalagi tidak berarti melukai kita( walaupun mereka menikmati kemilan orang saat ini serta esok). Mereka merupakan binatang yang berebut kekuasaan, memperebutkan area, serta satu serupa lain. Bila kita tidak memandang Alam semacam kamar kecil sepanjang beratus- ratus tahun, mereka hendak senantiasa jadi fauna lagu serta hikayat, dibahas namun tidak sempat nampak.

” Godzilla,” buatan masa Vietnam” Kong: Pulau Batok kepala,” serta Memanggil Seluruh Kaiju! ekstravaganza” Godzilla: King of the Monsters” pula mendirikan badan rahasia, global, puluhan tahun yang telah terdapat, Cetak biru Monarch, yang mengaitkan film- film di tahun- tahun luncurkan serta dasawarsa narasi.( Monarch mendahulukan kelakuan tahun 70- an dari” Pulau Batok kepala”; itu dibangun pada 1950- an.) Pasti saja seluruh perihal ini dimodelkan pada bagian pengikat di Alam Sarwa Sinematik Marvel, paling utama agen serta akademikus semacam SHIELD di Monarch, serta segmen pasca- kredit yang mengatakan insan liar di dek. Namun sedangkan sebagian film lebih mendekati MCU dari yang lain— yang awal merupakan yang sangat sedikit dikompromikan— para kaiju tidak sempat berganti jadi abdi perdagangan. Perihal yang sangat melucuti dari Monsterverse merupakan kengerian, kesedihan, serta ketidakpercayaannya dikala memandang orang menjauhi bahaya tingkatan kepunahan sedangkan kandas menyambut kalau mereka tidak bisa menaklukkan, membalikkan ataupun apalagi berunding dengan mereka, cuma berlatih buat hidup berdampingan dengan mereka. Seperti itu kenapa tembakan angkatan, tank, pesawat, serta kapal perang yang memecahkan memuat monster ini amat tidak masuk ide. Mereka orang terowongan yang melontarkan batu ke mentari.

Pada awal mulanya,” Godzilla vs. Kong” kelihatannya mundur dari adat- istiadat melafalkan apes area serta berkabung perasaan. Namun elemen- elemen itu nyatanya sudah disublimasikan, ataupun karam, semacam kaiju, mundur ke inti alam hingga daya agresif memancing mereka buat kembali. Antrean awal yang menawan memutuskan kalau, sehabis angin besar yang melenyapkan Pulau Batok kepala, King Kong sudah dipindahkan ke sarana riset di dasar kubah kenyataan virtual yang mensimulasikan lingkungan hutannya. Ia lagi dipelajari oleh pakar bahasa antropologi Dokter. Ilene Andrews( Rebecca Hall) serta gadis angkatnya yang tunarungu Jia( Kaylee Hottle), salah satunya yang aman dari kaum Iwi di pulau itu.

Lekas sehabis itu, Godzilla, yang tidak nampak semenjak ia menewaskan dragon luar angkasa berhulu 3 Ghidorah, melanda sarana riset Apex Cybernetics di Pensacola, Florida. Akademikus raja Mark Russell( Kyle Chandler)— papa dari pembisik kaiju, Madison Russell( Millie Bobby Brown), serta mantan suami dari almarhum akademikus Raja disiden Emma Russell( Vera Farmiga), yang jadi pakar ilmu lingkungan di film terakhir— melaporkan kalau” Godzilla menewaskan orang, serta kita tidak ketahui mengapa.” Kita ketahui. Godzilla merupakan” pemangsa pucuk”. Semacam gladiator dalam serial” Highlander”, cuma terdapat satu orang. Godzilla nyata mengejar Apex( bukan julukan yang merahasiakan hasrat sesungguhnya!) Sebab ia rawan oleh suatu di dalam sarana. Ini merupakan industri yang dapat menghasilkan insan ahli mesin. Dapat dikatakan manusia mesin. Ataupun monster manusia mesin. Kamu apalagi dapat berkata kalau Apex dapat membuat tipe mecha dari Godzilla, wink wink.

Para kreator film tidak menjatuhkan diri dengan berbohong kalau kita tidak bisa memandang ke mana arahnya. Skrip ini dilansir di depan dengan khianat kartu di atas meja, tercantum segmen di mana penggagas serta CEO Apex Walter Simmons( Demián Bichir) memastikan pakar Hollow Earth Nathan Lind( Alexander Skarsgård) buat mengetuai penjelajahan ke inti planet serta menolong ia mengakses pangkal daya purba yang ia butuhkan buat proyeknya, yang hendak, eh, membuat kembali pemeluk orang selaku kepunyaan alam, aku duga dapat dikatakan, pemangsa pucuk( pertanda nada synthesizer yang tidak mengasyikkan). Jadi salah satunya persoalan terpaut yang tertinggal merupakan( 1)” Seberapa kilat hingga Godzilla serta Kong berkelahi buat awal kalinya?”;( 2)” Siapa yang hendak memenangkan pertarungan awal, serta perlombaan balik?”; serta( 3)” Bila Kong serta Godzilla hendak bertugas serupa?”

Narasi film” nomor muss, nomor fuss” melepaskan ruang buat meningkatkan ikatan— tidak cuma antara orang, namun orang serta monster, serta monster serta monster. Lind yang tidak mempunyai anak, orangtua pengganti Andrews, serta Jia yang yatim piatu berlatih buat silih yakin serta bertugas serupa hingga mereka membuat keluarga inti sedangkan, semacam Ripley, Hicks serta Newt dalam” Aliens.” Madison terikat dengan podcaster konspiratorial, muckraker, serta interogator Apex Bernie Hayes( Brian Tyree Henry) dari jauh sebab ia memberi pemikiran bumi yang sinis serta mencari. Ia menyakini suara serta pesannya dengan cara sugestif alhasil ia mengawali ekspedisi buat menciptakannya dengan dorongan dari temannya Josh Valentine( Julian Dennison, sayangnya dibebani dengan kepribadian yang sangat tidak dibutuhkan— seseorang kutu novel kotak percakapan eksposisi- spoonfeeding, menegaskan pada kepribadian Bradley Whitford di film terakhir). Madison kehabisan kerabat laki- lakinya dalam salah satu musibah kaiju film awal, kemudian kehabisan ibunya di” King of the Monsters.” Pada akhir yang satu ini, ia mendapatkan pendamping semacam abang pria dalam wujud Bernie, serta mengutip bunyi kuasi- orangtua yang melabrak namun penuh kasih cinta dengan Josh( dengan cara suasana jadi bunda yang dirampok Maddie— oleh kegilaan, kemudian kematian).

Yang lebih berarti serta mengharukan, merupakan ikatan orang atau monster serta monster atau monster. Kong serta Jia merupakan regu layar fantastis, dalam adat- istiadat pendamping yang menarik batin dalam lukisan fauna semacam” The Black Stallion,”” Gratis Willy,” serta” E. T.” Yang terakhir bergaung ekstra keras. Film ini memandang debar jantung Kong selaku saluran ke situasi psikologis Jia, dan pulsa isyarat Morse naratif buat pemirsa yang mengatakan tingkatan tekanan pikiran serta situasi raga Kong. Nyata banyak aplaus buat pertemanan Kong- Jia wajib diserahkan pada kreator film, tercantum pengedit Josh Schaeffer(” Pacific Rim: Uprising”); sinematografer Ben Seresin(” Unstoppable,”” Pain and Gain”); serta negara- negara artis dampak yang membuat konsep, membekuk aksi, rendering, aransemen, dan lain- lain. Ini blockbuster modern sangat jarang dengan dampak yang betul- betul eksklusif. Panorama alam Alam Berlubang di tengah- tengah lukisan, spesialnya, merupakan kitsch yang amat termenung, dengan corak jaket novel bungkus pipih anggar serta guna- guna tahun 70- an, ataupun fantasi objektif ataupun khayalan psikedelik tahun 70- an- 1980- an ataupun lukisan khayalan semacam” Zardoz,”” Flash Gordon,”” Tron” ataupun” The Neverending Story.” Warna pokok neon di lab Apex serta jalan- jalan Hong Kong merupakan kebugaran dekaden yang luar lazim: John Woo lewat film synthpop Inggris. Kong serta Godzie bisa jadi pula sudah melaksanakan antrean kokas dari atas bis saat sebelum bertumpu satu serupa lain.

Tetapi, semacam yang terus menjadi kerap terjalin, epik yang sarat dengan dampak spesial ini dengan cara konflik merupakan pementasan seseorang bintang film— serta amat memalukan kalau Terry Notary, yang berfungsi selaku Kong dalam film ini serta” Skull Island,” tidak dikreditkan dengan aktor kuncinya, bersama dengan TJ Storm, yang sudah menjabat Godzilla dalam 3 film Monsterverse.

Wingard dalam memo berkata kalau raga King Kong ini beberapa menjiplak Bruce Willis dalam film” Die Hard” serta Mel Gibson dalam seri” Lethal Weapon”. Kamu memandang garis generasi dalam segmen perkelahian kotor Kong semacam petarung di gang balik, berlari dengan kesandung di jalan- jalan Hong Kong, serta melompat dari dek kapal benih dikala Godzilla menukiknya dari dasar. Tetapi ini bukan cuma profesi stunt- work yang baik. Itu bagi Hoyle, akting sekaliber Andy Serkis. Cermati Kong batu berdahak air laut sehabis Godzilla nyaris menenggelamkannya, ataupun pingsan serta tertidur sehabis menaklukkan kompetitor, ataupun robek kepala fauna bersayap dari lehernya serta campakkan darah dari tunggulnya semacam begal yang menenggak satu gelas madu. Kala Kong tersadar sehabis diterbangkan ke pos Antartika buat mengawali perjalanannya ke Alam Berlubang, ia mempunyai wajah mabuk Martin Sheen yang sedang terletak di Saigon dari” Apocalypse Now.” Kala Kong berdialog bahasa pertanda pada Jia, menoleh serta setelah itu kembali padanya, Kamu memandang cakra berkeliling dalam pikirannya: Aku benci apa yang terkini saja dibilang anak ini pada aku, serta susah buat alihkan benak aku, namun aku menerimanya, sebab aku memiliki tidak terdapat opsi.

Yang pula menarik, walaupun lebih kabur, merupakan penampilan Storm selaku Godzilla. Kaiju ini primordial serta kejam, petarung zaftig dengan caboose Charles Barkley. Ia tidak mempunyai kecantikan serta kecerdasan Kong dengan senjata, namun dijajari dengan kebengisan serta berat( serta napas dragon). Godzilla menggila semacam James Gandolfini dalam bentuk pembantaian Tony Soprano, membenturkan badannya ke insan yang lumayan bego buat menentangnya. Ia bangun kembali dengan kilasan di matanya di depan gulungan kota yang berdebar napalm. Dalam antrean orang awal yang berani, bidikan atau bidikan menjempalit close- up, di mana Kong serta Godzilla silih memandang, tiap- tiap berupaya mengintimidasi satu serupa lain, Godzilla memfaalkan kombinasi keingintahuan, keganasan alfa, serta game- respek- game penghargaan atas antipati nanai buat berserah. Bentuk yang diserahkan Godzilla pada Kong di akhir lukisan merupakan Clint Eastwood dengan sisik. Opsi lagu penutup gorden yang mengikutinya amat bertentangan dengan insting— setetes jarum kebahagiaan— namun dapat pula jadi” Famous Blue Raincoat” dari Leonard Cohen:” Apa yang dapat aku tuturkan? atau Aku rasa aku merindukanmu, Aku duga aku mengampuni Kamu atau aku suka Kamu membatasi aku.”

Wingard sudah berbual pada pewawancara kalau ia mau megabintang kaiju- nya berciuman— tetapi seberapa berbual itu, benarkah? Sedemikian itu banyak film kelakuan yang menceritakan mengenai para penjahat sedingin batu yang berjumpa dengan manis, menangani perbandingan mereka, kemudian berasosiasi buat menaklukkan bahaya yang lebih menekan. Kepadatan mesin menggelek Godzilla serta siasat rope- a- dope Kong serta bogem mentah yang menghancurkan rahang membangkitkan( terencana?) Pertarungan di gang dalam” 48 HRS” asli yang wajib dikeluarkan oleh Reggie Hammond serta Jack Cates dari sistem mereka saat sebelum bertugas serupa. Billy Bear serta Ganz.

Akhir 2 rival satu yang mengadu Godzilla serta Kong melawan penyemprotan peluru kendali, jet- propelled, 2 kaki kanguru- menendang Mechagodzilla, semacam tiap segmen kelakuan yang lain dalam lukisan, seluruhnya dipikirkan dalam perihal daya serta kelemahan tiap- tiap pejuang.. Bukan berarti Mechagodzilla memilikinya. Seperti itu yang buatnya menyeramkan. Ia merupakan Terminator dari kaiju. Film itu apalagi memberinya momen Skynet. Ia melontarkan Godzilla semacam anak kecil. Pada satu titik, Godzie yang apes membuat kepalanya tertabrak bangunan perkantoran vertikal- es- kubus semacam Jackie Chan yang hendak berdekatan langsung dengan mesin popcorn dalam” Police Story.” Buat sebentar, sebentar menggelisahkan dikala kembaran cyborg- nya meronta- ronta, pemikiran bingung melintas lewat mata dinosaurusnya yang bengkak. Nyaris semacam: Gimana bila aku layak memperoleh ini?

Alangkah abnormal serta indahnya, kalau sehabis seluruh kekerasan hebat yang luar lazim, kita menghindar dari” Godzilla vs. Kong” mengenang tidak cuma kekalutan, namun banyak( dengan cara komparatif) saat- saat hening yang membuat Kong serta Godzilla selaku… aw… neraka. Hendaknya tuturkan: selaku orang.

Mereka kesepian, bila dipikir- pikir, Godzilla serta Kong— walaupun keduanya tidak hendak mengakuinya. Sejodoh raja tanpa kerajaan. Godzilla mengejar yang bisa jadi tidak bernilai. Kong tidak sempat ketahui ia dapat memilikinya hingga film ini— serta pada kesimpulannya, Kong merupakan raja dari apa, sesungguhnya? Hutan yang penuh dengan insan yang tidak nampak semacam ia. Apakah terdapat primata lain? Kong yang apes senantiasa salah satunya di Pulau Batok kepala. Kita memandang tulang bawak orang lain. Apakah mereka dibunuh oleh fauna liar? Apakah mereka tewas sebab karena natural saat sebelum Kong lahir? Paling tidak Kong saat ini ketahui kalau ia merupakan raja bersumber pada hak kesulungan serta kebangsawanan bawaan— ataupun kalau salah satu leluhurnya dahulu. Kong memandang kastil yang sirna itu. Ia berjalan ke auditorium besar serta bersandar di singgasana serta menggenggam kapak di tinjunya semacam Conan. Bisa jadi ia memikirkan kewenangan atas alam yang sudah lama lenyap di Hollow Earth. Ataupun bisa jadi ia bingung apakah Godzilla sempat berasumsi: Saat ini gimana? Godzilla mendatangi Atlantis. Apakah ia yang mengaturnya? Ataupun apakah ia cuma timbul dari durasi ke durasi, buat menegaskan Atlantis siapa bosnya? Apakah ia mengaramkan tempat itu? Bila begitu, apakah ia menyesal?

Close
Menu