Perjalanan Karir Sylvester Stallone Sang Tokoh Utama Film Rambo

Perjalanan Karir Sylvester Stallone Sang Tokoh Utama Film Rambo

Perjalanan Karis Sylvester Stallone Sang Tokoh Utama Film Rambo – Sylvester Stallone adalah aktor, penulis skenario, sutradara, dan produser Amerika. Setelah awalnya sebagai aktor yang berjuang selama beberapa tahun setelah tiba di New York City pada tahun 1969 dan kemudian Hollywood pada tahun 1974, ia memenangkan pujian kritis pertamanya sebagai aktor untuk peran yang dibintanginya sebagai Stanley Rosiello di The Lords of Flatbush. Stallone kemudian menemukan pekerjaan bertahap sebagai karakter tambahan atau sampingan dalam film dengan anggaran yang cukup besar sampai ia mencapai kesuksesan kritis dan komersial terbesarnya sebagai aktor, dimulai pada tahun 1976 dengan perannya sebagai petinju Rocky Balboa, dalam film pertama The sukses seri Rocky (1976-sekarang). Dalam film, Rocky digambarkan sebagai petinju underdog yang melawan banyak lawan brutal, dan memenangkan kejuaraan dunia kelas berat dua kali.

Perjalanan Karir Sylvester Stallone Sang Tokoh Utama Film Rambo

Perjalanan Karir Sylvester Stallone Sang Tokoh Utama Film Rambo
kompas.com

24framespersecond – Pada tahun 1977, Stallone adalah aktor ketiga di bioskop yang dinominasikan untuk dua Academy Awards untuk Skenario Asli Terbaik dan Aktor Terbaik. Film Stallone, Rocky, dilantik ke dalam National Film Registry, dan propertinya ditempatkan di Museum Smithsonian. Penggunaan Stallone dari pintu masuk depan ke Museum Seni Philadelphia dalam seri Rocky membuat daerah itu dijuluki Rocky Steps. Philadelphia memiliki patung karakternya Rocky yang ditempatkan secara permanen di dekat museum, dan dia terpilih ke dalam International Boxing Hall of Fame.

Baca juga : 10 Daftar Bintang film Paling kaya di Bumi, Siapa Saja?

Sampai tahun 1982, film-film Stallone bukanlah kesuksesan box office yang besar kecuali jika mereka adalah sekuel Rocky, dan tidak ada yang menerima pujian kritis yang dicapai dengan Rocky pertama. Ini berubah dengan film aksi First Blood yang sukses di mana ia memerankan prajurit yang menderita PTSD John Rambo. Dia akan memainkan peran dalam total lima film Rambo (1982–2019). Dari pertengahan 1980-an hingga akhir 1990-an, Stallone kemudian menjadi salah satu aktor Hollywood dengan bayaran tertinggi pada era itu dengan tampil dalam banyak film aksi yang sukses secara komersial, tetapi umumnya dikritik oleh para kritikus. Ini termasuk Cobra, Tango and Cash, Cliffhanger, Demolition Man, dan The Specialist.

Stallone mengalami penurunan popularitas di awal 2000-an, tetapi bangkit kembali menjadi terkenal pada tahun 2006 dengan angsuran keenam di seri Rocky dan 2008 dengan yang keempat di seri Rambo. Pada 2010, Stallone meluncurkan seri film The Expendables (2010–2014), di mana ia memainkan peran utama sebagai tentara bayaran Barney Ross. Pada 2013, ia membintangi Escape Plan yang sukses, dan berakting dalam sekuelnya. Pada tahun 2015, Stallone kembali ke seri Rocky dengan Creed, yang berfungsi sebagai film spin-off yang berfokus pada Adonis “Donnie” Creed yang diperankan oleh Michael B. Jordan, putra petinju Apollo Creed yang bernasib buruk, yang telah lama pensiun. Rocky adalah seorang mentor. Mengulang peran membawa pujian Stallone, dan penghargaan Golden Globe pertamanya untuk Creed pertama, serta nominasi Oscar ketiga, yang pertama kali dinominasikan untuk peran yang sama 40 tahun sebelumnya.

Stallone adalah satu-satunya aktor dalam sejarah perfilman AS yang telah membintangi film box office nomor satu selama lima dekade berturut-turut.

Michael Sylvester Gardenzio Stallone lahir di lingkungan Hell’s Kitchen Manhattan, New York City[5] pada 6 Juli 1946,[6] putra sulung Francesco “Frank” Stallone Sr., seorang penata rambut dan ahli kecantikan, dan Jacqueline “Jackie Stallone (née Labofish; 1921–2020), seorang peramal, penari, dan promotor gulat wanita. Ayahnya yang berkebangsaan Italia lahir di Gioia del Colle, Italia dan pindah ke AS pada 1930-an, sementara ibunya yang Amerika adalah keturunan Prancis (dari Brittany) dan Eropa Timur. Adik laki-lakinya adalah aktor dan musisi Frank Stallone.

Komplikasi yang diderita ibu Stallone selama persalinan memaksa dokter kandungannya untuk menggunakan dua pasang forsep selama kelahirannya; Penyalahgunaan forsep ini secara tidak sengaja memutuskan saraf dan menyebabkan kelumpuhan di beberapa bagian wajah Stallone. Akibatnya, sisi kiri bawah wajahnya lumpuh (termasuk bagian bibir, lidah, dan dagu), sebuah kecelakaan yang membuatnya terlihat menggeram dan bicara cadel. Dia dibaptis Katolik. Ayahnya memindahkan keluarganya ke Washington, D.C. pada awal 1950-an untuk membuka sekolah kecantikan. Pada tahun 1954, ibunya membuka pusat kebugaran wanita bernama Barbella’s. Stallone menghadiri Notre Dame Academy dan Lincoln High School di Philadelphia, serta Charlotte Hall Military Academy, sebelum menghadiri Miami Dade College.[20] Dia menghabiskan dua tahun, dari September 1965 hingga Juni 1967, di American College of Switzerland dan kembali ke Amerika Serikat untuk belajar sebagai jurusan drama di University of Miami, dari 1967 hingga 1969. Hingga 1969, dia tampil di panggung di bawah nama Mike Stallone; pada tahun 1970, ia mulai menggunakan nama panggung Sylvester E. Stallone.

Peran awal untuk terobosan: 1968–1976

Saat kuliah di Universitas Miami, Stallone berperan dalam drama That Nice Boy (alias The Square Root), yang difilmkan pada tahun 1968. Stallone memiliki peran utama pertamanya dalam film fitur pornografi softcore The Party at Kitty and Stud’s (1970). Dia dibayar US$200 untuk dua hari kerja.[25] Stallone kemudian menjelaskan bahwa dia telah membuat film itu karena putus asa setelah diusir dari apartemennya dan mendapati dirinya kehilangan tempat tinggal selama beberapa hari. Dia juga mengatakan bahwa dia tidur tiga minggu di Terminal Bus Otoritas Pelabuhan di New York City sebelum melihat pemberitahuan casting untuk film tersebut. Dalam kata-kata aktor, “itu entah melakukan film itu atau merampok seseorang, karena saya berada di ujung – paling akhir – dari tali saya”. Film ini dirilis beberapa tahun kemudian sebagai Italian Stallion, untuk menguangkan ketenaran Stallone yang baru ditemukan (judul baru diambil dari nama panggilan Stallone sejak Rocky). Stallone juga membintangi drama panggung Broadway erotis Score yang berlangsung selama 23 pertunjukan di Teater Martinique dari 28 Oktober hingga 15 November 1971, dan kemudian dibuat menjadi film Score 1974 oleh Radley Metzger.

Setelah pindah ke New York City, Stallone berbagi apartemen dengan pacarnya, Sasha Czack, yang mendukung mereka dengan bekerja sebagai pelayan dan dia sendiri adalah calon aktris. Stallone mengambil pekerjaan sambilan sekitar waktu ini, termasuk menjadi pembersih di kebun binatang, dan penjaga bioskop; dia dipecat dari yang terakhir karena scalping tiket. Ia mengembangkan keterampilan menulisnya dengan mengunjungi perpustakaan setempat, dan menjadi tertarik pada karya-karya Edgar Allan Poe.

Baca juga : 7 Aktor Hollywood yang Berperan Dalam Film Bertema Olahraga

Pada tahun 1972, Stallone hampir menyerah untuk memiliki karir akting; dalam apa yang kemudian dia gambarkan sebagai titik rendah, dia mencoba dan gagal mendapatkan pekerjaan sebagai tambahan di The Godfather. Sebagai gantinya, ia diturunkan ke peran latar belakang dalam hit Hollywood lainnya, What’s Up, Doc?, yang dibintangi Barbra Streisand. Stallone hampir tidak terlihat dalam dua penampilannya.

Kesuksesan berikutnya: 1978–1999

Stallone membuat debut penyutradaraannya dan membintangi film Paradise Alley tahun 1978, sebuah drama keluarga di mana ia memerankan salah satu dari tiga bersaudara yang terlibat dalam gulat profesional. Pada tahun yang sama, ia membintangi F.I.S.T. karya Norman Jewison, sebuah drama sosial di mana ia berperan sebagai pekerja gudang, dengan sangat longgar meniru James Hoffa, yang terlibat dalam kepemimpinan serikat pekerja.

Pada tahun 1979, ia menulis, menyutradarai dan membintangi Rocky II (menggantikan John G. Avildsen, yang memenangkan Academy Award untuk menyutradarai film pertama). Sekuelnya menjadi sukses besar, meraup US$200 juta.

Pada tahun 1981, ia membintangi bersama Michael Caine dan bintang sepak bola Pelé dalam Escape to Victory, sebuah drama olahraga di mana ia berperan sebagai tawanan perang yang terlibat dalam permainan sepak bola propaganda Nazi. Pada tahun yang sama, ia membintangi film thriller Nighthawks, di mana ia memainkan polisi kota New York yang memainkan permainan kucing-dan-tikus dengan teroris asing, dimainkan oleh Rutger Hauer.

Pada tahun 1982, Stallone membintangi sebagai veteran Vietnam John Rambo, mantan Baret Hijau, dalam film aksi First Blood, yang sukses kritis dan box office. Kritikus memuji penampilan Stallone, mengatakan dia membuat Rambo tampak manusiawi, berbeda dengan cara dia digambarkan dalam buku dengan nama yang sama. Ini meluncurkan waralaba Rambo. Tahun itu Rocky III dirilis di mana Stallone menulis, menyutradarai, dan membintangi. Sekuel ketiga menjadi sukses box office. Dalam persiapan untuk peran ini, Stallone memulai rejimen pelatihan yang kuat, yang sering berarti enam hari seminggu di gym dan lebih lanjut sit-up di malam hari. Stallone mengklaim telah mengurangi persentase lemak tubuhnya ke level terendah sepanjang masa sebesar 2,8% untuk Rocky III.

Tahun menurun: 2000–2005

Pada tahun 2000, Stallone membintangi film thriller Get Carter, sebuah remake dari film Inggris tahun 1971 dengan nama yang sama, tetapi film tersebut kurang diterima baik oleh kritikus maupun penonton. Karir Stallone menurun drastis setelah film-film berikutnya Driven (2001), Avenging Angelo (2002) dan D-Tox juga mengalami kegagalan kritis dan komersial.

Pada tahun 2003, ia memainkan peran jahat dalam angsuran ketiga dari seri Spy Kids: Spy Kids 3-D: Game Over, yang merupakan kesuksesan box office yang besar (hampir US$200 juta di seluruh dunia). Stallone juga memiliki penampilan cameo dalam film Prancis 2003 Taxi 3 sebagai penumpang. Juga tahun itu, Stallone mulai mendapatkan kembali ketenaran untuk peran pendukungnya dalam drama kriminal neo-noir Shade yang hanya dirilis secara terbatas tetapi dipuji oleh para kritikus. Dia juga terikat untuk membintangi dan menyutradarai sebuah film yang untuk sementara diberi judul Rampart Scandal, yaitu tentang pembunuhan rapper Tupac Shakur dan The Notorious B.I.G. dan skandal korupsi Departemen Kepolisian Los Angeles di sekitarnya. Itu kemudian berjudul Notorious tetapi disimpan.

Pada tahun 2005, bersama Sugar Ray Leonard, ia adalah co-presenter dari serial tinju televisi NBC Reality The Contender. Pada tahun yang sama ia juga tampil sebagai tamu dalam dua episode serial televisi Las Vegas. Tahun itu, Stallone juga melantik ikon gulat Hulk Hogan, yang muncul di Rocky III sebagai pegulat bernama Thunderlips, ke dalam WWE Hall of Fame; Stallone juga orang yang menawarkan Hogan cameo di Rocky III.[74] Pada bulan Agustus, Stallone merilis bukunya Sly Moves yang diklaim sebagai panduan kebugaran dan nutrisi serta wawasan jujur ​​​​ke dalam hidupnya dan bekerja dari sudut pandangnya sendiri. Buku itu juga memuat banyak foto Stallone selama bertahun-tahun serta foto-foto dia melakukan latihan.

Kembali ke kesuksesan: 2006–sekarang

Setelah tiga tahun absen dari film, Stallone kembali pada tahun 2006 dengan angsuran keenam dari seri Rocky yang sukses, Rocky Balboa, yang merupakan hit kritis dan komersial. Setelah kegagalan kritis dan box office dari angsuran sebelumnya Rocky V, Stallone telah memutuskan untuk menulis, mengarahkan dan membintangi angsuran keenam yang akan menjadi klimaks yang lebih tepat untuk seri. Total box office domestik mencapai US$70,3 juta (dan US$155,7 juta di seluruh dunia). Anggaran film ini hanya US$24 juta. Penampilannya di Rocky Balboa telah dipuji dan mendapat sebagian besar ulasan positif. Tahun itu, pengembangan remake Death Wish dimulai, ketika Stallone mengumumkan bahwa dia akan menyutradarai dan membintangi remake film 1974. Stallone berkata, “Alih-alih karakter Charles Bronson menjadi seorang arsitek, versi saya akan memiliki dia sebagai polisi yang sangat baik yang sukses luar biasa tanpa pernah menggunakan senjatanya. Jadi ketika serangan terhadap keluarganya terjadi, dia benar-benar dilemparkan ke dalam dilema moral. dalam melanjutkan untuk melakukan balas dendamnya.” Dia kemudian mengatakan kepada publikasi bahwa dia tidak lagi terlibat. Namun, dalam wawancara tahun 2009 dengan MTV, Stallone menyatakan bahwa dia kembali mempertimbangkan proyek tersebut. Namun peran pergi ke Bruce Willis dengan Eli Roth sebagai sutradara.

Stallone bermitra dengan perusahaan minuman yang memproduksi merek air minum dalam kemasan kelas atas bernama Sly Water.

Pada tahun 2008, angsuran keempat Stallone dari franchise film sukses lainnya berjudul hanya Rambo (John Rambo di beberapa negara di mana film pertama berjudul Rambo). Film ini dibuka di 2.751 bioskop pada 25 Januari 2008, meraup US$6.490.000 pada hari pembukaannya dan US$18.200.000 pada akhir pekan pembukaannya. Box office-nya mencapai US$113.244.290 di seluruh dunia dengan anggaran US$50 juta.

Bekerja dalam pengembangan

Setelah perilisan Creed II dan Rambo V: Last Blood, Balboa Productions memiliki daftar produksi yang luas. Sebuah film yang menggambarkan sejarah Jack “Galveston Giant” Johnson, juara kelas berat tinju Afrika-Amerika pertama sedang dalam pengembangan. Proyek ini diumumkan setelah keterlibatan instrumental Stallone dalam membantu Johnson mendapatkan pengampunan anumerta dari Presiden AS Donald Trump. Samaritan, interpretasi gelap dari genre superhero, akan dibintangi Stallone dalam peran tituler, dari naskah yang ditulis oleh Bragi Schut. Stallone nantinya akan membintangi film adaptasi Hunter, sebuah cerita yang semula direncanakan sebagai premis untuk Rambo V: Last Blood. Cerita berpusat di sekitar Nathaniel Hunter, seorang pelacak profesional yang disewa untuk berburu binatang setengah manusia yang dibuat sebagai eksperimen agen rahasia. Studio belum menyewa penulis skenario. Sebuah adaptasi panjang fitur dari novel biografi Ghost: My Thirty Years sebagai Agen Penyamaran FBI oleh Michael McGowan dan Ralph Pezzullo tentang karir McGowan lebih dari lima puluh misi penyamaran akan mengikuti, meskipun belum ada penulis skenario yang terkait dengan proyek tersebut. Selain itu, sebuah film yang berpusat di sekitar pasukan ops hitam yang ditulis oleh pensiunan Ranger Angkatan Darat, Max Adams, juga sedang dalam pengembangan.

Batu tulis produksi televisi termasuk Perdagangan Levon yang dibuat oleh Chuck Dixon, dan adaptasi seri Anak Kedua Charles Sailor yang ditulis oleh Rob Williams.

Ada rencana film keempat dalam seri The Expendables yang akan melanjutkan kisahnya. Stallone juga mengumumkan pada awal Mei 2020 tentang sekuel Demolition Man tahun 1993 yang sedang dikerjakan, dengan menyatakan; “Saya pikir itu akan datang. Kami sedang mengerjakannya sekarang dengan Warner Brothers. Ini terlihat fantastis. Jadi, itu harus keluar, itu akan terjadi”.

Stallone terus mengungkapkan hasratnya dalam menyutradarai sebuah film tentang kehidupan Edgar Allan Poe, sebuah naskah yang telah ia persiapkan selama bertahun-tahun. Stallone juga menyebutkan bahwa dia ingin mengadaptasi novel Nelson DeMille, The Lion’s Game.

Banyak tugas di media

Pada tahun 1977, untuk Rocky pertama, Stallone menjadi orang ketiga dalam sejarah yang menerima dua nominasi untuk aktor terbaik dan skenario terbaik, setelah Charlie Chaplin dan Orson Welles.[114] Seperti yang disebutkan di atas, ia menyutradarai, menulis, dan mengambil peran utama dalam film tersebut. Stallone dikenal karena perannya yang berulang sebagai Rocky Balboa, John Rambo, dan Barney Ross. Stallone menulis dan membintangi semua enam film Rocky, sambil mengambil tugas mengarahkan di empat sekuelnya. Stallone membintangi dan ikut menulis tiga dan lima angsuran pertama dari waralaba Rambo, untuk yang keempat yang juga ia sutradarai. Stallone menulis, menyutradarai, dan mengambil peran utama dalam film pertama The Expendables. Stallone menyutradarai, membintangi, dan menulis di Paradise Alley. John Travolta membintangi Staying Alive, sekuel dari Saturday Night Fever, yang ditulis dan disutradarai Stallone. Stallone menulis dan membintangi Cobra, dan Driven. Stallone ikut menulis dan membintangi F.I.S.T., Rhinestone, Over the Top, Cliffhanger, dan Creed II.

Ditanya pada Februari 2008 ikon mana (Rocky atau Rambo) yang lebih disukainya untuk dikenang, Stallone mengatakan “itu sulit, tapi Rocky adalah bayi pertama saya, jadi Rocky.” Dia juga menyatakan bahwa Rocky bisa diartikan sebagai “sadar” dan Rambo sebagai “tidak sadar” dari karakter yang sama.

Stallone kadang-kadang dinyanyikan dalam film-filmnya. Dia menyanyikan “Too Close to Paradise” untuk Paradise Alley (1978), dengan musik yang disediakan oleh Bill Conti (yang juga berkolaborasi dengan Stallone di tahun-tahun sebelumnya, setelah merekam tema “Gonna Fly Now” yang terkenal untuk filmnya yang dinominasikan Academy Award, Rocky (1976) yang merupakan hit No. 1 AS). Dalam Rocky IV (1985), Stallone (sebagai Rocky Balboa) menyanyikan “Take Me Back” untuk istrinya di layar, Adrian (Talia Shire), saat mereka berbaring di tempat tidur. Lagu ini pertama kali dibawakan oleh penyanyi dan adik laki-lakinya, Frank, yang memiliki peran kecil di Rocky asli. Untuk Rhinestone (1984), Stallone menyanyikan lagu-lagu seperti “Drinkenstein” serta duet dengan lawan mainnya, dan bintang musik country sebenarnya, Dolly Parton. Dia juga membawakan dua lagu ketika dia menjadi bintang tamu di The Muppet Show pada 1980-an, di puncak karirnya. Stallone terakhir kali bernyanyi dalam sebuah film adalah di Grudge Match (2013) ketika dia dan Robert De Niro membawakan “The Star Spangled Banner” bersama.

Kehidupan pribadi

Stallone telah menikah tiga kali. Pada usia 28, pada 28 Desember 1974, ia menikah dengan Sasha Czack. Mereka memiliki dua putra, Sage Moonblood Stallone (1976–2012), yang meninggal karena penyakit jantung pada usia 36 tahun, dan Seargeoh (lahir 1979), yang didiagnosis dengan autisme pada usia dini. Pasangan itu bercerai pada 14 Februari 1985. Stallone menikah dengan model dan aktris Brigitte Nielsen pada 15 Desember 1985, di Beverly Hills, California. Pernikahan mereka (yang berlangsung dua tahun) dan perceraian mereka selanjutnya dipublikasikan secara luas oleh pers tabloid. Pada Mei 1997, Stallone menikahi Jennifer Flavin, dengan siapa ia memiliki tiga putri bernama Sophia, Sistine, dan Scarlet. Putri-putrinya dipilih untuk berbagi peran sebagai Duta Golden Globe di Golden Globe Awards ke-74.

Stallone mempertahankan hubungan dengan saudaranya Frank yang menyumbangkan lagu tema untuk Rambo: First Blood Part II, dan Staying Alive. Pada tahun 1983, lagu Frank “Far From Over”, untuk Staying Alive, mencapai hit #10 AS. Frank muncul dalam peran kecil, bagian kecil, dan menyediakan musik di banyak film yang dibintangi Sylvester, terutama di film Rocky, di mana Frank memainkan penyanyi sudut jalanan dan menyumbangkan lagu.

Stallone bertunangan dengan model Janice Dickinson selama kurang dari satu tahun di awal 1990-an. Stallone telah mengakhiri hubungannya dengan Jennifer Flavin melalui FedEx setelah Dickinson melahirkan putrinya Savannah pada Februari 1994. Dilaporkan bahwa Stallone adalah ayahnya, dan Savannah diberi nama keluarganya saat lahir. Mereka berpisah ketika Stallone mengetahui bahwa dia bukan ayah dari putrinya. Pada tahun 1995, Stallone sempat bertunangan dengan model Angie Everhart sebelum menghidupkan kembali hubungannya dengan Flavin.

Setelah permintaan Stallone agar akting dan pengalaman hidupnya diterima dengan imbalan kredit kuliah yang dibutuhkan untuk lulus, ia diberikan gelar Bachelor of Fine Arts (BFA) oleh presiden University of Miami pada tahun 1999.

Pada tahun 2007, petugas bea cukai di Australia menemukan 48 botol hormon pertumbuhan manusia sintetis Jintropin di bagasi Stallone. Dalam sidang pengadilan pada tanggal 15 Mei 2007, Stallone mengaku bersalah atas dua tuduhan memiliki zat yang dikendalikan.

Kakak tiri Stallone yang berusia 48 tahun, Toni Ann Filiti, meninggal karena kanker paru-paru pada 26 Agustus 2012. Dia meninggal di rumah ibu mereka di Santa Monica setelah memilih untuk meninggalkan rumah sakit UCLA. Stallone adalah penerima Heart of Hollywood Award dari Dewan Gubernur Cedars-Sinai Medical Center pada tahun 2016. Dia adalah teman dekat Joe Spinell. Mereka bertengkar selama syuting kolaborasi terakhir mereka Nighthawks (1982).

Close
Menu