Review Film Bring Your Own Brigade

Review Film Bring Your Own Brigade

Review Film Bring Your Own Brigade – “Bring Your Own Brigade” karya Lucy Walker bukanlah film dokumenter yang Anda harapkan. Selama bertahun-tahun sekarang, peringatan perubahan iklim telah menjadi genre dokumenter bagi diri mereka sendiri, karena informasi baru tentang apa yang kita lakukan terhadap planet ini menyaring melalui pembuatan film non-fiksi dan kepada penonton yang, sayangnya, tampaknya tidak cukup mengindahkan tindakan mereka. peringatan.

Review Film Bring Your Own Brigade

Review Film Bring Your Own Brigade

24framespersecond – Sebuah film dokumenter tentang kebakaran hutan yang semakin mematikan dan merusak di California sepertinya masuk dalam genre ini, tetapi film Walker lebih ambisius daripada komentar tentang bagaimana kenaikan suhu membuat pemadaman kebakaran menjadi lebih sulit.

Baca juga : Review Film Jungle Cruise

“Bawa Brigade Anda Sendiri” adalah bagian dari jurnalisme investigasi yang menggali banyak alasan California menjadi semakin berbahaya, termasuk, ya, perubahan iklim, tetapi juga penolakan manusia dan sikap keras kepala secara umum. Ketika kekhawatiran tentang peningkatan transmisi varian Delta meningkat, ada sesuatu yang sangat tepat waktu tentang sebuah film dokumenter yang benar-benar tentang seberapa sering orang gagal beroperasi demi kepentingan terbaik mereka sendiri, menolak perubahan yang diperlukan, dan gagal merencanakan tidak hanya skenario terburuk tetapi juga yang mungkin.

Film Walker mungkin bekerja lebih baik sebagai dokumenter — seseorang merasakan durasi dua jamnya — dan dia memiliki kebiasaan menulis beberapa narasi secara berlebihan, tetapi itu masih merupakan karya yang mendetail, sudut yang mengejutkan pada realitas baru yang menakutkan tentang tinggal di bagian dunia tertentu, dan penyelidikan apakah kita akan melakukan sesuatu atau tidak.

Sepertiga pertama dari “Bring Your Own Brigade” adalah salah satu hal paling intens dan menakutkan yang pernah saya lihat sepanjang tahun, menghadirkan dampak dahsyat dari Camp Fire 2018, kebakaran paling mematikan dan paling merusak dalam sejarah California. Dalam rekaman jarak dekat yang diambil di Paradise, California, pusat kobaran api, kita menyaksikan ketika mobil-mobil saling bertabrakan mencoba melarikan diri dari kebakaran yang akan membunuh lusinan orang.

Itu terlihat seperti Neraka secara harfiah. Walker sedang membuat film pendek tentang Thomas Fire pada akhir 2017 ketika Camp Fire dan Woolsey Fires pecah, membentuk kembali filmnya dan mengarah ke sebuah karya yang terasa langsung dan menakutkan. Karunianya adalah menarik wawasan menarik dari orang-orang yang dia temui, dan dia berbicara kepada orang-orang dari seluruh spektrum masalah ini, termasuk para penyintas, pejabat, dan pakar.

Perhatian utama saya adalah bahwa “Bawa Brigade Anda Sendiri” akan menjadi dua jam seperti adegan pembuka koala yang menangis karena luka bakarnya yang parah di lanskap neraka. Ini bukan film itu. Setelah intensitas Anda berada di sana, Walker beralih ke analisis tidak begitu banyak tentang bagaimana ini terjadi tetapi bagaimana menghentikannya agar tidak terjadi lagi.

Yang benar adalah bahwa perubahan sederhana dalam lansekap dan konstruksi di bagian dunia ini dapat berdampak besar pada penyebaran api ini (juga, berhenti mengadakan pesta pengungkapan gender, orang-orang), tetapi penduduk, setelah membersihkan barang-barang mereka, menolak untuk membuat banyak dari perubahan yang direkomendasikan. Walker duduk dan membiarkan hal-hal terungkap, tetapi juga menawarkan komentar yang jelas melalui pengeditannya.

Ketika seorang pejabat menyatakan seberapa besar perbedaan yang akan dibuat untuk mengubah selokan di kota-kota seperti Paradise sehingga mereka tidak mengumpulkan banyak puing-puing yang menyebarkan api, dan kemudian dewan kota menolak gagasan itu, sulit untuk tidak marah.

Namun, Walker tidak pernah kehilangan garis manusia, sering kembali ke rumah penduduk surga yang tinggal bersama ibunya yang buta dan percaya bahwa istrinya yang telah meninggal menggunakan sayap malaikatnya untuk menyelamatkan rumah mereka. Dia terus-menerus mengingatkan pemirsa tentang manusia yang terkena dampak kebakaran ini dan bahkan hidup dengan ancaman dari mereka.

Seorang penyintas yang berbeda kembali ke rumahnya dan mengalami kesedihan yang tak terlupakan, dengan mengatakan, “Saya tahu itu hanya barang, tapi itu barang SAYA—kenangan anak-anak saya.” Saya berharap semua orang yang membuat keputusan mengenai keselamatan kebakaran di California—dan perubahan iklim di seluruh dunia—dapat menyaksikan emosi menguasai wanita ini sebelum memberikan suara pada kebijakan yang berdampak baik pada seluruh planet kita maupun mereka yang terkena badai api. Sekarang diputar di bioskop tertentu dan tersedia di CBSN dan Paramount+ pada 20 Agustus.

Film dokumenter Lucy Walker yang kuat menimbulkan pertanyaan yang membingungkan dengan belas kasih yang segar dan kerendahan hati yang menyegarkan. Dalam “Bring Your Own Brigade,” Lucy Walker bertindak sebagai pemandu yang penuh kasih dan mantap ke dalam neraka. Transplantasi ke Amerika Barat – California, lebih tepatnya – dari Inggris yang hijau, pembuat film dokumenter itu menempatkan dirinya sebagai orang luar yang prihatin dan bingung saat menyelidiki musim kebakaran yang semakin meluas dan bencana. “Mengapa lereng bukit terbakar?” dia ingat berpikir saat dia mengemudi di sepanjang jalan bebas hambatan Los Angeles. Filmnya penuh dengan pertanyaan.

Baca juga : Film ‘Hateful Eight’ Adalah Proyek Kesombongan Tarantino

Dengan pemeran yang terdiri dari para penyintas kebakaran hutan, petugas pemadam kebakaran, ilmuwan, dan pemikir pribumi, “Bring Your Own Brigade” cerdas, mengerikan, dan pedih. Kesediaan Walker untuk memastikan kepastiannya membuat film dokumenter itu menjadi tambahan yang disambut baik untuk genre perubahan iklim bahkan ketika itu menantang asumsi tentang kebakaran hutan dan pemanasan planet ini.

Walker memulai penelitiannya empat tahun lalu, terdorong untuk menjawab sendiri mengapa kebakaran menjadi lebih ganas dan lebih mematikan. Dia cukup yakin tentang apa jawabannya, dia memberi tahu kami. Nanti, dia akan mengaku sebaliknya. Walker menandatangani kontrak dengan pakaian pemadam kebakaran yang berbeda, termasuk pemadam kebakaran Malibu dan kemudian Kepala Batalyon Maeve Juarez. Waktunya kebetulan, jika memilukan. Kebakaran Woolsey terjadi pada 8 November 2018, menelan sebagian Ventura County dan Malibu. Pada hari yang sama, hampir 500 mil jauhnya, kebakaran terbesar dalam sejarah California, Api Unggun, melanda kota Paradise. “Sebagian besar orang yang saya kenal kehilangan segalanya. Semuanya,” kata seorang yang selamat. Delapan lima orang tewas dalam Api Unggun. Tiga tewas dalam kebakaran Woolsey. Nasib kota yang serupa namun perbedaan ekonomi yang dramatis menambah kompleksitas yang tajam dari dokter tersebut.

Seperti film “Paradise” karya Ron Howard, film ini menunjukkan gambaran tentang apa yang dihadapi warga Paradise saat bara api yang berputar-putar bertiup dari titik asalnya di dekat Camp Creek Road, semak penerangan, pepohonan, atap rumah, dan mobil. Api itu rakus; seorang petugas pemadam kebakaran memperkirakan bahwa itu mencakup panjang 1,3 lapangan sepak bola per menit. Akun langsung menciptakan disonansi yang aneh: Kami takut akan keselamatan pembicara meskipun wawancara mereka adalah bukti kelangsungan hidup.

Dari sekian banyak yang selamat, Walker jelas jatuh cinta pada penduduk Paradise, Brad Weldon — dan ibunya. Siapa yang tidak mau? “Saya pikir mereka telah meninggalkan saya,” kata pria berusia delapan tahun itu dari tempat tidur rumah sakit yang dipasang di ruang tamu. Dia buta dan bercahaya dengan cara “siap untuk surga lain itu”. Brad merawatnya, dan setelah api meninggalkan begitu banyak orang tanpa rumah, dia memberi ruang lebih banyak di rumah mereka, yang secara ajaib selamat. Ibu dan anak dapat dengan mudah memerintahkan film dokumenter mereka sendiri. Peran besar mereka di sini adalah bukti semangat mereka tetapi juga bukti minat sutradara pada karakter dan karakter. Keahliannya manusiawi dan investigasi.

Sementara pengarsipan dan rekaman yang dikumpulkan digunakan secara ahli, sinematografer Battiste Fenwick, Carmen Delaney, dan Grant Smith menghadirkan detail elegi: palang berat yang dilengkungkan oleh panas, pelek bola basket taman bermain yang dipelintir seperti pretzel, mayat rusa yang diselimuti abu di tempat yang dikeringkan. tempat tidur sungai. Adik Brad Weldon kehilangan rumahnya tetapi mengatakan hal yang berbakti, tetapi juga jujur, ketika dia memberi tahu Walker, “Saya tahu itu hanya barang, tapi itu barang saya.” Isak tangis mengikuti. Kerugian berlimpah tetapi itu bukan satu-satunya hal yang membuat “Bawa Brigade Anda Sendiri” kuat.

Dengan menghormati sejumlah suara, Walker bergulat tidak hanya dengan tantangan kebakaran hutan tetapi juga dengan keindahan dan kerutan manusia yang sulit dihilangkan. Kami menyukai responden pertama kami tetapi tidak ingin membayar untuk mereka dan tidak sering menganggap serius puing-puing emosional yang menimpa mereka. Angka bunuh diri berderak. Kami mencintai kota-kota kecil kami tetapi tidak selalu ingin mengambil langkah-langkah minimal yang dapat menyelamatkan kedua rumah kami. Jika kegagalan itu terdengar familier, ada saatnya Walker dengan cekatan menyebarkan analogi bara dan tetesan, kebakaran hutan, dan pandemi.

Dan karena ini adalah wadah di mana Amerika menemukan dirinya sendiri, film dokumenter tersebut membahas masa lalu yang kejam dan pengabaian arogan orang Eropa yang tiba di Barat untuk praktik pemadaman api dan wawasan penduduk asli negeri itu.

Untuk bagian yang lebih baik dari “Bring Your Own Brigade,” Walker menunda memperkenalkan orang yang diwawancarai tentang perubahan iklim (sejumlah dari mereka akrab). Jika Anda mengharapkan penyebab yang mudah — meskipun menakutkan — untuk disalahkan, Anda akan digagalkan. Perubahan iklim adalah percepatan, untuk memastikan. Tapi Walker mendarat dengan meyakinkan pada banyak penyebab: praktik eksploitatif industri kayu, termasuk raksasa Sierra Pacific Industries yang beroperasi di dekat tempat Api Kamp dimulai; pembangunan yang sedang berlangsung di lahan liar; penolakan yang gigih untuk membayar layanan masyarakat. Meskipun mungkin tidak selalu terasa seperti itu, “Bawa Brigade Anda Sendiri” menemukan peluang tanggung jawab bersama untuk mengubah arah.

Close
Menu