Review Film City of Ali karya sutradara Graham Shelby

City of Ali

Review Film City of Ali karya sutradara Graham Shelby – Penggemar mendiang Muhammad Ali akan menyukai “City of Ali” karya sutradara Graham Shelby, sebuah film dokumenter tentang bagaimana kota Louisville, Kentucky keluar untuk menghormati putra kesayangannya setelah kematiannya. Ini penuh dengan cinta yang murni dan tidak tercemar untuk “The Greatest,” sedemikian rupa sehingga pemirsa tidak bisa tidak diselimuti oleh pemujaannya. Tetapi jarak tempuh Anda akan bervariasi berdasarkan perasaan Anda terhadap subjeknya. Untuk kepentingan pengungkapan penuh, sikap saya terhadap petinju terkenal dan kemanusiaan adalah salah satu kekaguman dan kasih sayang abadi. Bahkan, saya menulis penghargaannya di situs ini. Jadi, seperti banyak orang yang diwawancarai di layar, saya mendapati diri saya menangis beberapa kali, bahkan ketika saya tahu film itu mengambil pukulan cepat di saluran air mata saya. Itu adalah harga kecil yang harus dibayar untuk mendengar teman, keluarga, dan berbagai macam orang dari semua lapisan masyarakat berbicara tentang pahlawan masa kecil saya.

Review Film City of Ali karya sutradara Graham Shelby

City of Ali
variety.com

24framespersecond – “Tempat seperti apa yang membuatnya menjadi yang Terbesar?” adalah pertanyaan yang diajukan saat gambar Louisville muncul di adegan pembuka. Kami melihat rumah di 3302 Grand Avenue tempat Cassius Clay, Jr. muda dibesarkan, diikuti oleh kuburannya yang dipenuhi bunga-bunga dari pengunjung. Putrinya, Rasheda Ali, menceritakan kisah mimpi berulang yang dialami ayahnya. Di dalamnya, semua penduduk setempat telah keluar untuk melihatnya berlari di Broadway untuk ritual pelatihan hariannya. Mereka mendukungnya dengan sungguh-sungguh sehingga dia akhirnya melarikan diri dari kekuatan sorakan mereka. Kisah yang sama terulang di akhir film. Mimpi itu sendiri tampak egois sampai seseorang menyadari simbolismenya—ini adalah keinginan seorang anak laki-laki lokal yang “ingin berbuat baik.” Dunia tidak di trotoar Broadway, itu hanya Louisville yang lahir dan besar. Siapa pun yang mencintai dari mana mereka berasal dapat mengidentifikasi dengan visi Ali.

Baca juga : Perjalanan Karir Sylvester Stallone Sang Tokoh Utama Film Rambo

“Kota Ali” dibagi menjadi beberapa bab, atau “putaran”, masing-masing diperkenalkan dengan gambar oleh LeRoy Neiman. Babak pertama membuat pengenalan yang baik tentang kehidupan Ali, meskipun itu mendokumentasikan hari kematiannya. Ada montase siaran berita dari seluruh dunia pada tanggal 3 Juni 2016, menunjukkan seberapa luas ketenaran petarung itu. Melalui laporan berita, ada penyebutan Penyakit Parkinson yang diderita Ali selama 30 tahun, masa jabatannya sebagai juara kelas berat tiga kali dan keberatan hati nuraninya terhadap Perang Vietnam, sebuah keputusan yang akan menghabiskan beberapa tahun karirnya. Masing-masing detail ini disempurnakan dalam “putaran” berikutnya, memberikan informasi yang diperlukan bagi yang belum tahu.

Klip berita diikuti oleh komentar dari beberapa anak Ali, yang masing-masing menggambarkan hari terakhirnya di rumah sakit Phoenix tempat dia dirawat. Penulis olahraga dan pakar juga berbicara tentang 3 Juni, dengan mantan pembawa acara talk show Dick Cavett mengatakan “seperti Gunung Rushmore jatuh” dan penulis olahraga LA Times Bill Plaschke mengingat betapa hancurnya perasaannya. Di segmen ini, beberapa orang yang akan memandu kita melalui film diperkenalkan, dari tetangga masa kecil Lawrence Montgomery hingga walikota Louisville Greg Fischer dan Natasha Mundkur, seorang siswa yang berbicara di pemakaman Ali. Dimulai dengan kematiannya, film ini memberikan gambaran makro tentang bagaimana pengaruh global Ali.

Tetapi sebagian besar “City of Ali” dikhususkan untuk bagaimana Louisville mulai merencanakan peringatan itu. “Kami selalu tahu bahwa dia milik dunia,” kata Fischer, “tetapi dia hanya memiliki satu kampung halaman.” Ali memiliki hubungan penuh dengan kota itu, melalui redlining, memaksa keluarganya untuk tinggal di lingkungan Parkland di Louisville Barat. Kembali dari kemenangan medali emasnya di Olimpiade 1960, ia menghadapi rasa tidak hormat dan rasisme dari Selatan yang masih terpisah. Mitos Ali dengan marah melemparkan medalinya ke Sungai Ohio dihilangkan, tetapi sebagai catatan sejarawan, sentimen tersebut membuat legenda itu layak dicetak.

Masa lalu dan masa kini bergabung berkali-kali di sini. Perencanaan kebaktian dan perayaan mudik Ali terjadi selama masa kampanye Presiden 2016 yang paling bergejolak. Retorika anti-imigran, rasis, dan anti-Muslim merajalela, dan film ini menyoroti banyak kesamaan antara waktu Ali naik ke ketenaran dan era saat ini. Meskipun ia mungkin cukup terkenal untuk melawan Superman dalam buku komik dan memiliki serial TV kartunnya sendiri, Muhammad Ali masih seorang pria kulit hitam dan seorang Muslim, dua karakteristik yang menimbulkan masalah di Amerika. Ada pembicaraan tentang cara terbaik untuk melindungi kota dan penghuninya selama acara besar, dan apakah akan ada ancaman kekerasan yang berkaitan dengan penghormatan terhadap tokoh yang sering kali kontroversial.

Saya suka film tentang proses, jadi bagian perencanaan membuat saya terpesona, terutama kisah wanita yang bertanggung jawab atas ribuan kelopak mawar yang tersebar di jalan di akhir prosesi pemakaman Ali. Terlebih lagi, saya tersentuh menyaksikan hasil kerja setiap orang berkumpul dalam penghormatan yang sangat besar. “City of Ali” mengakui bahwa momen terbesar dari prosesi terjadi ketika Ali didorong untuk terakhir kalinya melalui lingkungan lamanya, di mana jalan-jalan dipenuhi dengan penduduk yang berseri-seri dengan bangga atas salah satu dari mereka sendiri. Berasal dari lingkungan seperti ini, saya dapat dengan mudah membayangkan apa yang orang-orang itu rasakan.

Karena kekaguman terhadap Ali tersebar di berbagai agama, negara, dan ras, “City of Ali” mencoba untuk menyuntikkan pesan semangat dan harapan bahwa semua orang dapat bersatu dengan sekuat tenaga saat menghormati seorang pahlawan. Saya tidak membeli itu, jadi film itu kehilangan pegangan ajaibnya pada saya. Saya tentu tidak berminat untuk pesan kumbaya apa pun, tidak peduli seberapa mengagumkan niatnya. Syukurlah, pandangan dunia saya yang lelah disuarakan oleh salah satu orang yang diwawancarai, yang mengatakan bahwa dia merasa sedikit percaya pada hal-hal yang berubah selama hidupnya.

Baca juga : 7 Aktor Hollywood yang Berperan Dalam Film Bertema Olahraga

Terlepas dari keluhan sinis saya, saya menemukan banyak hal untuk dinikmati di sini. Satu hal yang akan melekat pada saya selamanya tentang pria yang hatinya sebesar mulutnya adalah kisah yang diceritakan oleh seorang teman tentang pertandingan tinju yang dia dan Ali hadiri di luar negeri. Mereka duduk di barisan depan, dan ketika petinju Amerika itu menang, Ali memberikan ucapan selamatnya. Kemudian dia meminta untuk melihat orang yang kalah. “Saya tidak memikirkan yang kalah,” kata si pendongeng. Tapi dia tetap ikut. Mereka menemukan pemuda yang sedih itu duduk di bangku di ruang ganti yang kosong. Ketika Ali masuk, anak itu menyala seperti Times Square. Keduanya main-main berdebat, dan Ali memberinya semangat. Orang lain mungkin telah memenangkan pertarungan, tetapi yang kalah mendapat audiensi dengan The Greatest.

Kisah-kisah seperti ini sangat membantu memanusiakan seorang legenda, membawanya turun ke Bumi bagi kita manusia biasa. Dia mungkin lebih besar dari kehidupan, tetapi jauh di lubuk hati, Muhammad Ali tetap menjadi orang yang hanya ingin membanggakan kampung halamannya. “City of Ali” menunjukkan pengakuan Louisville bahwa dia melakukannya.

Close
Menu