Review Film Hypnotic

Review Film Hypnotic

Review Film Hypnotic – “Hypnotic” adalah film thriller tentang kekuatan hipnoterapi yang berbahaya, tetapi apakah itu cukup kuat untuk melekat di otak Anda bahkan seminggu setelah Anda menontonnya? Film Netflix yang apik dan murah ini hanya sesekali naik ke potensi premis liarnya, sebagian besar berkat kinerja Jason O’Mara yang bermata gila dan menjilat. Dia tahu persis bahan apa yang dia kerjakan di sini. Namun, untuk sebagian besar, “Hypnotic” itu tolol, tetapi tidak pernah cukup tolol.

Review Film Hypnotic

Review Film Hypnotic

24framespersecond – Jangan bingung dengan film Ben Affleck / Robert Rodriguez dengan nama yang sama yang saat ini sedang diproduksi, “Hypnotic” dibintangi oleh aktris horor lama Kate Siegel (“The Haunting of Hill House,” “ Midnight Mass ”) sebagai seorang wanita bernama Jenn, siapa yang sedang fluktuatif.

Baca juga : Reviews Film Introducing, Selma Blair

Dia seorang insinyur perangkat lunak pengangguran yang baru saja putus dengan pacar lamanya ( Jaime M. Callica ), dan dia merasa buntu. Kami tahu dia sedih karena dia mengenakan pakaian longgar yang tidak cocok sepanjang hari, dan bukan pakaian santai yang mahal yang menjadi mode selama pandemi.

Di pesta pindah rumah untuk sahabatnya, Gina ( Lucie Guest ), Jenn bertemu dengan terapis Gina, Dr. Collin Meade (O’Mara). Bendera merah pertama kami tentang dia adalah fakta bahwa dia bersosialisasi dengan bebas dengan pasiennya (yang kedua adalah kecenderungannya untuk memasangkan turtleneck dengan blazer).

Tapi dia diam-diam menarik dengan mata birunya yang tajam dan suaranya yang kaya dan bergema—O’Mara telah memerankan Batman di beberapa film animasi DC Comics—jadi Jenn memutuskan untuk mengunjunginya untuk sesi dan menyelesaikan masalahnya.

Dekorasi kantor yang seram, hitam-perak, dan bidikan diopter terpisah adalah indikator awal bahwa niat Dr. Meade mungkin tidak sepenuhnya terhormat. (Itu juga merupakan indikator bahwa sutradara Matt Angel dan Suzanne Coote telah melihat banyak Brian De Palma film).

Namun, satu jam di bawah hipnosis berlalu seolah-olah hanya beberapa menit, dan ketika Jenn terbangun, dia langsung merasa tidak berdaya. “Saya pikir Anda mungkin lebih terbuka terhadap sugesti daripada yang Anda bayangkan,” Dr. Meade mendengkur dengan sinar di matanya.

Tetapi ketika dia tiba-tiba tidak dapat menjelaskan banyak waktu dan hal-hal buruk terjadi pada orang-orang di sekitarnya, dia mulai mengajukan pertanyaan. Dalam bermain detektif amatir, dia tertawa terbahak-bahak di Google frasa “kejahatan hipnosis” dan kemudian mencetak hasil aktual untuk membuat argumennya kepada Gina yang skeptis.

Sementara itu, Dr. Meade memiliki bakat untuk ada di mana-mana, muncul ke mana pun Jenn pergi, menyinarinya dengan respons halus terhadap setiap kekhawatirannya, semakin mengacaukan pikirannya.

Dule Hill yang sederhana tidak mendapatkan banyak karakter untuk dimainkan sebagai detektif polisi Portland yang telah menyelidiki pasien Meade — dan kematian dini yang tampaknya diderita oleh banyak dari mereka — selama bertahun-tahun. Ini juga nyaman (dan tidak mungkin) bahwa dia tidak memiliki pengisi daya ponsel di mobilnya, membuatnya tidak dapat dijangkau pada saat yang penting.

Apa yang sebenarnya terjadi di sini sangat sederhana, namun sangat gila, sehingga Anda berharap pembuat film telah menjelajahinya untuk kenikmatan berteriak di layar maksimum. Kemungkinan apa yang dilakukan Dr. Meade di sini tidak terbatas, dan telah memberikan dasar bagi thriller psikologis yang lebih menarik di masa lalu. (Menamai judul-judul itu akan memberikan terlalu banyak, maaf.)

Angel dan Coote bekerja dari skenario oleh Richard D’Ovidio, yang juga menulis ” The Call ” 2013 yang dibintangi Halle Berrysebagai operator 911 mengejar penculik. Itu adalah film B yang menegangkan secara sah yang menampilkan beberapa urutan aksi go-for-broke dan pahlawan wanita yang didorong di tengahnya dengan fokus seperti laser pada tujuannya. Tidak ada yang begitu menarik terjadi di “Hypnotic.”

Sampai klimaks yang sibuk dan berisik, penampilan Siegel sebagian besar terdiri dari bereaksi terhadap apa yang dilakukan padanya. Tidak banyak karakternya di luar penampilannya, yang sangat penting bagi ketertarikan Dr. Meade pada Jenn. Dan pada satu titik, ketika dia tahu dia mengejarnya dan hidupnya dalam bahaya, dia hanya kembali ke apartemennya dan meringkuk di sofa.

Kemudian lagi, itu mungkin posisi yang sama dengan Anda saat menggulir Netflix dan menemukan “Hypnotic.” Keluar dari itu.

Close
Menu