Review Film ‘Moby Doc’: Film dokumenter Rob Gordon Bralver tentang musisi elektronik Moby

Review Film Moby Doc Film dokumenter Rob Gordon Bralver tentang musisi elektronik Moby

Review Film ‘Moby Doc’: Film dokumenter Rob Gordon Bralver tentang musisi elektronik Moby – Moby tidak selalu menjadi musisi yang paling disukai sejak “Play” membuatnya terkenal pada tahun 1997, dan dokumenter baru ini tidak membantu. Jika tidak ada yang lain, “Moby Doc” adalah judul yang sempurna untuk film dokumenter Rob Gordon Bralver tentang musisi elektronik Moby. Bukan karena subjeknya, lahir Richard Melville Hall, adalah cicit-buyut dari seorang novelis tertentu – entah bagaimana itu tidak pernah muncul – melainkan karena pelesetan lidah-di-pipi aftertaste dari kepentingan diri sendiri sehingga secara akurat mempersiapkan langit-langit Anda untuk film yang tidak tertahankan yang ingin menjadi mendalam dan ramah dalam ukuran yang setara.

Review Film ‘Moby Doc’: Film dokumenter Rob Gordon Bralver tentang musisi elektronik Moby

Review Film Moby Doc Film dokumenter Rob Gordon Bralver tentang musisi elektronik Moby
moby.com

24framespersecond – Judul itu berbunyi, “Hanya karena orang ini menugaskan dan ikut menulis film tentang dirinya sendiri setelah menerbitkan dua memoar berbeda, bukan berarti ia menganggap dirinya terlalu serius.” Ini memberikan nada yang tepat untuk potret yang memandang ke pusar dari perjalanan panjang seorang seniman menuju menerima ketidakberartian mereka sendiri; sebuah film dokumenter oleh dan tentang orang terkenal yang bersikeras bahwa dia hanya pantas menjadi subjek film dokumenter karena – untuk semua kesuksesannya yang tidak terduga dan persahabatan pribadinya yang dekat dengan David Bowie – dia mencapai pemahaman ilahi yang sebenarnya tidak pantas dia dapatkan. menjadi subjek film dokumenter. Mungkin meta-ironi semacam itu cocok untuk seorang aktivis hak-hak hewan yang blak-blakan yang meminjam nama panggungnya dari kisah seorang pemburu bermata gila, tetapi jaring mekanisme pertahanan berlapis itu mengaburkan paus putih yang tampaknya dikejar Moby sejak orang buangan alami pertama kali mengambil gitar: Rasa harga diri yang abadi.

Baca juga : Review Film Oxygen Wanita Muda yang Kehabisan Udara

Sulit untuk mengingatnya sekarang – setelah serangkaian album yang biasa-biasa saja, sarat tuduhan “audio Blackface”, dan mereka dengan keras menyangkal klaim berkencan dengan Natalie Portman ketika dia berusia 30 dan dia berusia “20” – tetapi Moby dulu keren. Menggabungkan rasa frustrasi akhir abad dengan keajaiban dunia baru yang berani, ia muncul dengan musik dansa sinematik yang menemukan jiwa manusia di bawah permukaan dingin elektronika awal tahun 90-an. Tidak heran jika hit terobosannya melapisi suara penyanyi soul Jocelyn Brown dan synth yang patah hati dari “Laura Palmer’s Theme” di atas beat techno yang berdenyut, atau Michael Mann memilih “God Moving Over the Face of the Waters” untuk soundtrack saat-saat terakhir dari “Heat” (nada piano analog dan digitalnya berputar-putar dalam heliks ganda yang meminjamkan keduanya tujuan ilahi dan menyucikan dinamika serupa di antara para aktor di layar).

Ketika seorang teman memperkenalkannya pada rekaman lapangan Alan Lomax, Moby memutar potongan kabur dari blues dan Injil yang ditemukan itu ke dalam album electronica terlaris sepanjang masa. Kritikus ini ingat membeli salinan “Play” di Starbucks yang dipompa melalui speaker seperti terlalu banyak sirup karamel.

Hanya beberapa tahun sebelumnya, DJ kelahiran Harlem ini kembali ke akar hardcore dengan rekaman punk vegan yang bisa menempatkannya sebagai Morrissey nerd di dekade baru. “Animal Rights” gagal begitu keras sehingga Moby menulis “Play” dengan harapan itu akan menjadi rilis terakhirnya. Mungkin itu yang terbaik – terkadang tidak ada yang lebih buruk daripada melihat semua impian Anda menjadi kenyataan. Kesuksesan rekaman itu mengubah ketidakcocokan kurus menjadi bintang rock nerd yang bonafide, tetapi ketenaran besar terbukti membuat ketagihan dan tidak memuaskan dalam ukuran yang sama, dan kekuatan sentrifugal kompleks industri musik membuat Moby tetap terikat pada tumpangan yang dia tahu membuatnya sakit.

Semua sejarah naik turun ini tercakup dalam “Moby Doc,” lengkap dengan banyak konteks tentang masa kanak-kanak Moby yang mengerikan, alkoholisme berikutnya, dan preferensi seumur hidup untuk hewan daripada manusia. Tetapi Bralver dan subjeknya dengan cepat menyadari bahwa detail biografis yang granular seperti itu merupakan kutukan bagi sebuah film tentang kecilnya keberadaan manusia; sebuah film yang dimulai dengan musisi yang mengaktualisasikan diri yang memperingatkan kita bahwa “Kita semua bekerja dari tempat di mana tindakan kita memiliki makna” dan membongkar khayalan kolektif bahwa “jika kita melakukan sesuatu dengan cara yang benar, hidup kita mungkin akan menjadi lebih baik” ( isyarat montase cepat tapi agak kasar dari “bunuh diri yang bisa diajar” yang mencakup Anthony Bourdain dan Robin Williams).

Jadi “Moby Doc” mencoba untuk merasakan sakitnya dan mengalahkannya juga. Musisi membawa kita melewati tahun-tahun pembentukannya, tetapi dengan rasa eksperimentalisme yang meningkat yang menderita beberapa delusi sendiri. Setelah bersikeras bahwa ini tidak hanya akan menjadi “film biografi lain tentang musisi aneh”, Moby mendahului untuk mengungkap hal itu. Satu-satunya perbedaan adalah seberapa keras, dan betapa transparannya, dia dan Bralver mencoba menyamarkannya.

Menggunakan ilustrasi kasar, “Pemain Peragaan Trauma Masa Kecil,” pertemuan seperti Woody Allen dengan malaikat maut, dan trio boneka tikus (yang memang sakit) berbicara untuk membuat sketsa masa lalunya, film ini menyaring masa lalu Moby melalui daging -potongan efek jarak yang membuatnya terasa tidak tepat daripada nyata. Kemudian, Moby merekam narasinya untuk film tersebut melalui telepon saat dia berjalan di sekitar toko kelontong India, seolah-olah kesantaian yang dipaksakan akan menyebarkan narsisme dari keseluruhan usaha tersebut. “Saya tidak tahu semua itu mungkin akan datang,” tulis Herman Melville dalam “Moby Dick,” “tapi apa pun yang akan terjadi, saya akan melakukannya sambil tertawa.”

Andai saja semua ini lucu. Pada satu titik – saat dia bersiap untuk berputar kembali ke pelajaran yang lebih abstrak dalam hidupnya dalam sebuah gerakan yang sangat “Saya bukan guru biasa, saya guru yang keren” – Moby menoleh ke kamera, mengakui bahwa hal-hal telah terlalu konvensional untuk disukainya, dan bersikeras bahwa “kita sekarang akan kembali menjadi aneh”. Sayangnya, seperti yang sering terjadi pada sinema modern, “menjadi aneh” ternyata hanyalah cara lain untuk mengatakan “kita akan memanggil David Lynch, dan berharap mistiknya menular pada kita”. Dalam kasus ini, Lynch sendiri muncul sebagai satu-satunya orang yang diwawancarai dalam film tersebut. Alih-alih mereferensikan hasratnya yang sama dengan Moby untuk meditasi transendental atau membantu film berputar ke arah “mengapa semua itu” yang telah dikuburkan Moby dan Bralver terlalu dalam ke dalam campuran, Lynch hanya menyampaikan beberapa kata-kata hampa dasar tentang janji materi yang kosong. keberhasilan. Bahkan dia tidak dapat menyelamatkan film ini dari menjadi hal yang mengaku naik di atas – berkali-kali, “Moby Doc” dengan kekalahan diri menunjukkan bahwa begitu banyak kebijaksanaan Moby yang seharusnya dipelajari dengan cara yang sulit.

Baca juga : Daftar Pemain dan Alur Cerita Film Joker

Bukan berarti detail perjuangan Moby tidak menarik – sungguh mengharukan mengetahui bahwa dia terlalu mabuk untuk menghadiri pemakaman ibunya, misalnya – hanya “Moby Doc” yang gagal membingkainya dengan cara yang terbuka. Bagian yang berfokus pada popularitas global “Play” disambung dengan rekaman arsip roket yang menuju ke orbit dan berbintik-bintik dengan wawasan yang layak “Di Balik Musik” seperti “Itu benar-benar merusak dan menghancurkan saya, tetapi pada saat itu begitu banyak menyenangkan. ” Kadang-kadang cutaway untuk acara semi-terbaru di mana orkestra Seattle membawakan aransemen yang menakjubkan dari lagu-lagu terbaik Moby hanya menekankan betapa tidak layaknya dokumenter ini dari karya subjeknya (Penekanan non-diegetik Bralver pada potongan yang dalam tidak membuat film itu menguntungkan).

Tetapi bahkan perspektif yang dangkal ke dalam kehidupan Moby sebagai figur publik ini lebih kaya daripada yang berikut, karena film tersebut secara kabur berputar ke arah pencerahan samar yang melindungi relevansi musisi yang memudar dan membawanya ke ketenangan. Potret musisi yang duduk di dalam lampu lava raksasa dan adegan Moby yang melakukan sesi psikiatri tiruan (“Menurut pendapat profesional dan pribadi saya bahwa Anda adalah manusia yang rusak,” kata terapis palsunya) memperkuat gagasan sederhana bahwa hanya ketenaran membuatnya lebih rentan terhadap jebakan eksternalisasi harga diri seseorang, tetapi melakukannya dengan cara yang canggung sehingga tampak seolah-olah “Moby Doc” dengan jahat berusaha menyembunyikan kerja keras yang telah dilakukan Moby pada dirinya sendiri sejak itu.

Penghitungan yang lebih spesifik tentang pilihan pria tersebut (yaitu sebanyak penyebutan Natalie Portman secara sekilas, atau pandangan yang lebih memberi selamat pada diri sendiri ke dalam advokasi vegannya) akan memberikan akhir filosofis film tersebut dengan fondasi yang lebih kuat, tetapi bahkan yang paling banyak. pilar penting kehidupan Moby tampaknya tidak menopang apa pun. Sementara empati terhadap hewan jelas merupakan landasan dari kebijaksanaan yang diperjuangkan dengan keras (“Hewan itu hampir merupakan utusan dari kekosongan eksistensial yang kita semua takuti,” kata Moby sebelum memberi tahu Death itu sendiri bahwa dia tidak takut pada apa yang akan datang), kebangkitannya dari dasar batu sangat buruk sketsa sehingga sepertinya film itu tidak menyucikan orang yang berubah sama seperti mencoba membuktikan bahwa subjeknya telah menjadi satu. Bahwa dia mengambil pandangan lama tentang keberadaan, dan tidak merasa perlu untuk membuat orang lain terkesan. “Mengapa saya ingin membuat film dokumenter tentang diri saya ?,” sang musisi bertanya pada menit-menit pembukaan “Moby Doc.” Sungguh menjengkelkan untuk merasakan jawaban Anda atas pertanyaan itu semakin sinis seiring dengan berjalannya film.

Kredit penuh

Distributor: Greenwich Entertainment
Perusahaan produksi: Little Walnut Productions
Sutradara: Rob Gordon Bralver
Penulis Skenario: Rob Gordon Bralver dan Moby
Produser: Rob Gordon Bralver
Produser eksekutif: Moby
Musik: Moby
Sinematografer: Nathan Haugaard
Editor: Rob Gordon Bralver
92 menit

Close
Menu