Review Film  Vortex (2021)

Review Film Vortex (2021)

Review Film  Vortex (2021) – Bintang terbaru Gaspar Noé Dario Argento dan Françoise Lebrun sebagai pasangan lanjut usia di usia senja mereka. Provokator sinema Prancis, pembuat film kelahiran Argentina Gaspar Noé ( Irreversible , Enter the Void , Love ), tidak takut mengecewakan penontonnya dengan penggambaran seks grafis, kekerasan, atau pesta dansa berduri LSD. Jadi agak mengejutkan melihat yang terbaru, berjudul Vortex, adalah penggambaran serius seperti dokumenter tentang pasangan lanjut usia yang berjuang melewati rentang waktu terakhir mereka di planet ini. Hari-hari pasangan sayap kiri Prancis-Italia di Paris sekarang sebagian besar kosong dan tanpa harapan sedemikian rupa sehingga momen yang membosankan bisa berubah menjadi sorotan hari itu karena menawarkan pengingat cepat tentang “kejayaan” hari-hari yang telah berlalu. Sendi Noé ini, dengan kata lain, kekerasan dan tragis dalam cara yang jauh lebih tidak jelas dan lebih berbahaya.

Review Film Vortex (2021)

Review Film Vortex (2021)

24framespersecond – Ditembak di layar terpisah selama hampir seluruh durasi film, Vortex juga memiliki semangat formalis yang ketat meskipun sebaliknya sangat naturalistik dalam pendekatannya terhadap detail hidup dan mati. Ini ditayangkan perdana di Cannes sebagai judul Di Luar Persaingan dan seharusnya menarik minat festival serta distributor butik, yang mungkin juga tertarik dengan akting langka dari maestro giallo Italia Dario Argento , yang berbagi layar di sini dengan bangsawan akting Prancis Françoise Lebrun (dari Karya Jean Eustache tahun 1973 The Mother and the Whore , mungkin salah satu film Prancis paling formatif bagi banyak pembuat film muda).

Baca juga : Review Movies Cannes 2021

Vortex dibuka dengan dedikasi yang jitu: “Untuk semua orang yang otaknya akan membusuk di depan hati mereka,” yang mengacu pada karakter Lebrun yang tidak disebutkan namanya (dikreditkan sebagai “ibu” dalam catatan pers, natch), mantan psikiater yang menderita Alzheimer . Dia memiliki momen kejernihan sesekali tetapi semakin dia tidak mengenali bahkan orang-orang terdekatnya.

Pada satu titik, dia bertanya kepada putranya yang sudah dewasa (pelawak Prancis Alex Lutz dengan dramatis yang meyakinkan) tentang pria yang selalu mengikutinya. Pria itu akan menjadi suaminya selama bertahun-tahun (Argento, “ayah”), seorang kritikus film yang mengerjakan sebuah buku tentang mimpi dan sinema.

Pembukaan film yang tidak menyenangkan menunjukkan keduanya di tempat tidur di apartemen Paris mereka yang berantakan. Sebuah radio jam berbunyi dan melompat tepat ke tengah acara tentang proses berkabung (mungkin titik awal yang tepat, meskipun hanya sedikit yang akan menuduh bioskop Noé sangat halus).

Alih-alih gambar layar lebar pasangan di tempat tidur, kita melihat dua gambar kotak dengan sudut membulat di samping satu sama lain. Kotak sebelah kiri menunjukkan karakter Argento, yang terus tidur, sedangkan kotak sebelah kanan mengikuti Lebrun saat dia bangun dan pergi ke dapur untuk membuat kopi.

Bahkan di adegan pertama ini, sensasi mengejutkan yang diberikan dengan melihat dua realitas sekaligus, di dua kamar yang praktis berdekatan di apartemen kecil yang sama, menciptakan celah fisik dan rasa jarak antara dua karakter yang hampir mustahil untuk ditutup kembali.

Ini adalah trik sinematik cerdas yang menggarisbawahi sejauh mana kedua karakter telah tumbuh terpisah. Mungkin ini karena setidaknya sedikit kehidupan dan karena mereka telah bersama begitu lama — kita kemudian menemukan bahwa karakter Argento juga memiliki kekasih… — tetapi terutama karena penyakitnya membuat semakin bermasalah bagi mereka untuk tetap bersama dalam bentuk apa pun cara mandiri.

Karakter Argento tidak bisa meninggalkannya sendirian selama lima menit untuk mengerjakan bukunya karena dia mungkin berkeliaran di jalan dan lupa siapa dia dan di mana dia tinggal.

Noé menangkap semua hal ini dalam waktu yang terasa seperti waktu nyata, dengan jeda dan peregangan kosong serta krisis kecil dan momen kegembiraan yang semakin langka.

Pendekatan seperti dokumenter ini membawa pemirsa langsung ke realitas untuk menerima usia tua dan tidak dapat menjalani kehidupan seperti yang telah Anda lakukan selama beberapa dekade — tetapi juga dengan realitas yang mengejutkan tentang apa artinya melihat masa depan di depan. dari Anda menyusut begitu cepat dan membingungkan sehingga rasanya seperti Anda bisa mengakhiri kematian itu sendiri pada saat tertentu.

Ada adegan luar biasa di babak kedua film, di mana Lebrun memiliki momen kejernihan dan suami serta putranya berbicara tentang bagaimana mereka harus mengatur masa depan keluarga kecil mereka.

Menyedihkan melihat ketiganya berjuang untuk menghadapi kenyataan yang mengerikan bahwa segala sesuatunya tidak dapat berlanjut seperti ini dan bahwa tidak mungkin mereka akan kembali seperti semula.

Karakter Argento keras kepala dan menolak untuk meninggalkan apartemen mereka, meskipun fasilitas tempat tinggal yang dibantu akan lebih cocok untuk situasi mereka, dan karakter Lebrun berbisik, tanpa kesombongan atau sedikit mengasihani diri sendiri, bahwa mungkin akan lebih mudah jika dia mati, atau jika mereka menyingkirkannya.

Untuk menggarisbawahi momen kebersamaan yang tidak biasa ini sebagai sebuah keluarga, kedua sumbu kamera sangat dekat tetapi tidak cukup selaras,

Gulungan penutup yang hening tidak biasa dalam karya Noé karena menghasilkan empati dan emosi langsung tanpa jatuh kembali pada tipu muslihat, tipu daya, atau taktik kejutan.

Rasanya seperti Noé yang lebih dewasa telah tiba, seseorang yang tetap lebih tenang dan kurang manipulatif daripada Haneke di Amour tetapi dengan akhir yang berdampak sama. Segelintir jejak pembuat film yang lebih tegas hampir membantu menggarisbawahi betapa mengekang segala sesuatu yang lain sebenarnya.

Baca juga : Film Without Remorse(2021), Film Aksi Dari Amerika Serikat

Lebrun diam-diam luar biasa dalam peran yang dilucuti hingga elemen terpentingnya, sementara Argento juga memengaruhi, meskipun tidak cukup kredibel bahwa bahasa Prancisnya tidak akan sedikit lebih baik jika dia (seharusnya) hidup selama beberapa dekade di Paris sebagai kritikus film.

Karena banyak dialog yang diimprovisasi, ada kualitas pencarian pada kata-katanya, namun, yang sangat membantu menunjukkan betapa kehilangan karakternya sendiri, bahkan jika dia tidak memiliki masalah dengan ingatannya.

Karya layar terbagi presisi sinematografer Benoit Debie akan menarik perhatian paling banyak, tetapi pujian yang sama harus diberikan kepada desain produksi Jean Rabasse. Apartemen kumuh pasangan itu, diisi ke kasau dengan bahan flotsam tetapi juga sering kali merupakan harta yang signifikan secara emosional dari dua kehidupan yang sepenuhnya dijalani, menawarkan latar belakang yang lebih sugestif daripada latar belakang tertentu yang pernah ada.

Sampai rumah itu pasti akan dikosongkan dan diteruskan ke penghuni baru dengan cerita mereka sendiri untuk diceritakan dan tchotchkes untuk dihargai.

Tempat: Festival Film Cannes (Diluar Kompetisi)
Pemeran: Françoise Lebrun, Dario Argento, Alex Lutz, Kylian Dheret
Perusahaan produksi: Rectangle Productions, Wild Bunch International, Les Cinémas de la Zone, KNM, Artemis Productions, Srab Films, Les Films Velvet , Kallouche Cinema
Penulis-sutradara: Gaspar Noé
Produser: Edouard Weil, Vincent Maraval, Brahim Chioua
Direktur fotografi: Benoit Debie
Desainer produksi: Jean Rabasse
Desainer kostum: Corinne Bruand
Editor: Denis Bedlow, Gaspar Noé
Penjualan: Wild Bunch
DUrasi : 2 jam 25 menit

Close
Menu