Review Movie The Green Knight

Review Movie The Green Knight

Review Movie The Green Knight – Salju pipih, awan kabur, serta abu yang berguguran berpadu dalam segmen pembuka” The Green Knight” buatan David Lowery yang luar lazim, membagikan bunyi surealis buat apa yang hendak tiba. Kamu dapat merasakan dinginnya serta menghisap udaranya. Lekas, Kamu merasa di luar diri Kamu, jauh dari kebingungan tiap hari, sedia buat pengalaman yang tidak semacam apa juga di bioskop terdekat. Perasaan itu tidak hendak mereda sepanjang lebih dari 2 jam.

Review Movie The Green Knight

Review Movie The Green Knight

24framespersecond – Lowery sudah mengadaptasi roman ksatria era ke- 14 Sir Gawain serta Ksatria Hijau jadi salah satu film sangat berkesan tahun ini, pusaran maskulinitas, bujukan, keberanian, serta agama yang menarik. Ahli Arthurian bisa jadi berbohong dengan sebagian ketetapan Lowery serta ini pasti saja ialah film yang menantang ekspektasi konvensional narasi mengenai ksatria heroik buat pemirsa modern, namun penggemar hendak terpikat pada ekspedisi menawan ini dipimpin oleh mata yang amat puitis, buatan terbaik pekerjaan dari Dev. Patel, serta sensibilitas berseni yang bawa pemirsa ke bumi lain. Ini merupakan film yang menancapkan rancangan pengisahan serta pementasan ke dalam narasinya— apakah itu Raja yang memohon cerita keberanian ataupun kanak- kanak yang menyaksikan pementasan boneka— sembari pula menenun jampi- jampi mempesonanya sendiri pada pemirsa. Lebih dari film apa juga dalam durasi yang lama, aku hendak lekas menontonnya lagi, namun ini pula ialah film yang betul- betul menguatkan ingatan, berpusar di otak Kamu semacam bagian jatuh dari segmen pembuka.

Baca juga : Review Film Bring Your Own Brigade

Sir Gawain( Dev Patel) merupakan keponakan Raja Arthur( Sean Harris) serta Istri raja Guinevere( Kate Dickie), serta putra Morgan Le Fay( Sarita Choudhury), dituduh oleh sebagian orang di dusun guna- guna. Sehabis segmen awal pendek dengan pacarnya( Alicia Vikander) serta ibunya, Gawain berangkat ke hajatan Natal yang elegan dengan Raja serta Istri raja, di mana ia kaget dimohon buat bersandar di bagian mereka. Arthur berdialog kepadanya mengenai menyambut Gawain belia sedemikian itu saja, serta lekas Patel mengantarkan daya dengan matanya yang mencolok, mengantarkan kebesarhatian penuh emosi yang tiba dengan perasaan kesimpulannya nampak.( Ia melaksanakan sedemikian itu banyak sejauh film dalam perihal kemampuan raga, memakai mata serta badannya buat menciptakan marah tanpa perbincangan.) Alterasi jauh serta lelet antara Gawain serta Arthur menata bunyi: Ini bukan film kelakuan. Arthur memohon buat mengikuti suatu cerita.

Satu terbentang di depan mata mereka. Pintu auditorium terbuka serta Ksatria Hijau( Ralph Ineson) masuk. Separuh orang, separuh tumbuhan, ia membuat wujud yang bergengsi, serta ia mau memainkan” The Christmas Permainan.” Ia menawarkan perjanjian. Ia menantang salah satu ksatria Arthur buat menyerangnya. Bila mereka dapat, ksatria itu hendak memperoleh senjatanya selaku gantinya. Tetapi terdapat biayanya. Satu tahun setelah itu, ksatria wajib tiba ke Kapel Hijau, di mana Ksatria Hijau hendak membalas serbuan pas yang diserahkan kepadanya satu tahun tadinya. Gawain berjalan maju, serta walaupun diingatkan kalau ini merupakan game oleh Arthur, beliau memotong kepala Ksatria Hijau. Insan dongeng itu mengangkut kepalanya, yang kelihatannya tidak sangat hirau dengan detasemennya, serta tersimpul dikala beliau berangkat. Gawain hendak menempuh tahun yang jauh.

Ini seluruh betul- betul introduksi buat“ The Green Knight,” yang beberapa besar terdiri dari ekspedisi Sir Gawain ke Green Chapel buat menemui nasibnya. Sejauh jalur, beliau berjumpa dengan seseorang pemulung yang diperankan oleh Barry Keoghan, seseorang perempuan belia misterius yang diperankan oleh Erin Kellyman, serta seseorang Lord yang diperankan oleh Joel Edgerton. Dokumen Lowery dengan cekatan membandingkan bentuk puitis sumbernya, berkeliling kembali ke tema- tema semacam bentuk rima suatu syair, serta membuka ceritanya dalam apa yang nyaris terasa semacam bagian sinematik yang mengulang serta menanggapi satu serupa lain. Ekspedisi Gawain jadi lilitan, terasa terus menjadi semacam mimpi, seakan ia tidak sempat betul- betul meninggalkan hajatan dengan Ksatria Hijau buat mengawali, serta film ini memperoleh momentum lewat rasa disorientasi tertimbun. Ini jadi tidak sedemikian itu banyak narasi ekspedisi raga namun satu psikologis serta penuh emosi, serangkaian tantangan saat sebelum seseorang anak muda mengalami kodrat kesimpulannya.

Baca juga : Mengulas Fast and Furious 9 F9: Fast Saga 2021

Dengan bentuk narasi yang longgar, bagian teknologi” The Green Knight” jadi lebih berarti buat kesuksesannya. Lowery sudah bawa timnya yang luar lazim, tercantum komposer reguler Daniel Hart serta sinematografer Andrew Droz Palermo.( Ia membetulkan film itu sendiri, serta dikabarkan memotongnya kembali dengan cara menggemparkan dari tipe yang sepatutnya tayang kesatu di SXSW pada Maret 2020.) Sinematografi yang mengalir bertukar- tukar antara semacam mimpi serta suatu yang amat terpaut dengan Alam.” The Green Knight” merupakan mengenai banyak hal—dan sebagian penyusunan film terbaik tahun ini hendak memecahkan temanya dengan cara lebih mendalam—tetapi rasa kedudukan orang yang relatif kecil dalam lingkup besar asal usul serta alam amat berarti, serta Palermo dengan bagus membekuk hijau produktif bumi di dekat Gawain, seakan Knight itu sendiri telah terdapat di mana- mana. Vikander menemukan ceramah hebat mengenai alangkah kita seluruh kembali ke alam serta Gawain selalu diingatkan hendak ketidakberartiannya serta kerapuhannya. Bila The Green Knight tidak memperolehnya, suatu yang lain hendak memperolehnya.

Walaupun ini bisa jadi filmnya yang sangat ambisius, Lowery sudah main dengan tema lingkungan tadinya dalam cetak biru semacam” A Ghost Story,” serta ini memantulkan persoalan film itu mengenai arti di jendela yang relatif kecil dari kehadiran orang. Sekali lagi, Lowery membiarkan lumayan terbuka buat pemahaman tetapi tidak sempat kurang yakin diri. Seperti itu garis yang amat lembut yang kerap dicoba oleh film- film hebat—ketika suatu buatan bisa merasa percaya dalam suara penciptanya, tetapi lumayan terbuka buat mengakibatkan obrolan.“ The Green Knight” merupakan salah satu film itu. Seorang tidak sempat mempersoalkan kalau Lowery ketahui benar apa yang ia jalani, tetapi banyak orang hendak berangkat dengan pustaka yang amat berlainan dari” The Green Knight.” Sekali lagi, itu mendekati dengan syair hebat yang berarti suatu yang istimewa untuk tiap orang yang membacanya, serta sebagian dari pustaka itu apalagi bisa jadi mencengangkan pengarang aslinya.

“ The Green Knight” memohon banyak penontonnya—untuk senantiasa ikut serta dengan apa yang dapat diucap slow pace, memikirkan temanya tanpa digarisbawahi supaya gampang disantap, mau menyaksikan film mengenai ksatria populer yang isinya amat sedikit. dengan metode keberanian konvensional. Ini menyeramkan, subbagian, serta abnormal dengan metode yang tidak sering diizinkan oleh film- film Amerika, yang berpuncak pada antrean yang membagikan totalitas film dalam sinar terkini buat penonton ini. Kita seluruh cuma bersandar di auditorium hajatan itu, mencermati narasi yang dimohon oleh Raja Arthur, yang dikisahkan oleh seseorang pencerita ahli.

Close
Menu