Review Movies Cannes 2021

Review Movies Cannes 2021

Review Movies Cannes 2021 – Sutradara Justin Chon beradu peran dengan Alicia Vikander dalam drama ini tentang seorang anak adopsi kelahiran Korea yang dibesarkan di Louisiana, berjuang untuk menjaga keluarganya tetap bersama saat dia menghadapi deportasi. Celah keras dalam undang-undang imigrasi Amerika yang memungkinkan anak-anak adopsi yang telah menghabiskan seluruh hidup mereka di negara itu untuk dideportasi karena ketidakberesan dokumen memberikan landasan narasi yang kokoh bagi Blue Bayou .

Review Movies Cannes 2021

Review Movies Cannes 2021

Ada hati yang luar biasa di balik drama Justin Chon, dan pertunjukan yang penuh perasaan dari penulis-sutradara dan lawan mainnya Alicia Vikander . Tetapi kekuatan itu tidak mengaburkan masalah skenario yang terlalu ditentukan, dengan terlalu banyak titik plot yang bersaing untuk fokus dan terlalu banyak momen melodrama yang tegang. Ini adalah film yang jarang menyentuh nada emosional dengan kehalusan ketika bisa memukulnya.

Baca juga : Matt Damon dalam ‘Stillwater’ karya Tom McCarthy: Ulasan Film | Cannes 2021

24framespersecond – Pembukaan 17 September melalui Focus Features setelah diluncurkan di bagian Cannes ‘Un Certain Regard, fitur ketiga Chon sebagai sutradara setelah Gook dan Ms. Purple memiliki nuansa film Sundance yang bisa diuntungkan dari babak tambahan di lab penulisan skenario. Namun, ada banyak hal yang baik di sini, dimulai dengan niat terhormat untuk menceritakan sebuah kisah tentang parodi penegakan hukum imigrasi yang mengobrak-abrik keluarga Amerika.

Chon memerankan Antonio LeBlanc, yang datang ke AS dari Korea pada usia 3 tahun, diadopsi oleh pasangan yang sudah meninggal di sebuah kota kecil di bayou Louisiana dekat Baton Rouge. Dia sekarang tinggal di New Orleans, menikah bahagia dengan terapis fisik Kathy (Vikander) dan ayah tiri yang penuh kasih untuk putrinya yang manis berusia 7 tahun Jessie (Sydney Kowalske). Antonio dan Kathy punya bayi, dan uang yang dia hasilkan sebagai seniman tato tidak cukup untuk menghidupi mereka.

Tapi Antonio memiliki masa lalu yang bermasalah, termasuk sepasang tuduhan kejahatan untuk pencurian sepeda motor. Itu mencegahnya mendapatkan pekerjaan sebagai mekanik dalam adegan pembuka di mana kamera tetap mengawasinya sepanjang wawancara yang mengecewakan, secara efektif menunjukkan bagaimana sistem ditumpuk terhadap orang-orang seperti Antonio yang mengubah hidup mereka.

Ketika pewawancara yang tidak terlihat mengabaikan informasi tentang asuhan Louisiana-nya dan bersikeras untuk mengetahui di mana dia dilahirkan, itu mewakili pandangan banyak orang bahwa imigran tidak berhak menyebut diri mereka orang Amerika.

Ayah biologis Jesse, Ace (Mark O’Brien) adalah seorang polisi lokal yang meninggalkan mereka bertahun-tahun sebelumnya dan sekarang ingin menjadi bagian dari kehidupan putrinya, terlepas dari kenyataan bahwa dia tidak mengenalnya dan merasa tidak nyaman berada di dekatnya.

Rekan rasis Ace, Denny (karikatur kisi-kisi polisi jahat dalam penampilan keras Emory Cohen) terlibat dalam pertengkaran di supermarket yang dengan cepat meningkat. Hal ini mengakibatkan Antonio disiksa dan diseret karena menolak penangkapan, yang membuatnya menjadi perhatian Imigrasi dan Penegakan Bea Cukai.

Dalam pertemuan dengan pengacara simpatik Barry Boucher (Vondie Curtis-Hall), Antonio dan Kathy mengetahui bahwa seorang hakim telah memerintahkan deportasinya, dan bahwa terlepas dari pernikahan mereka, kegagalan orang tua angkatnya untuk meresmikan kewarganegaraannya, bersama dengan catatan kriminalnya, memberinya beberapa pilihan.

Dia dapat mematuhi perintah dan pergi, mengajukan perubahan statusnya dari Korea, atau tinggal dan mengajukan banding, yang berisiko karena kerugian bersifat final.

Ini akan menjadi bahan bakar yang lebih dari cukup untuk membuat narasi yang menarik bersenandung. Tapi Chon membangkitkan alur cerita sekunder yang melibatkan pasien kanker Vietnam-Amerika Parker (Linh-Dan Pham), yang berteman dengan Antonio dan memberinya gambaran sekilas tentang bagaimana perasaan sebuah keluarga dengan latar belakang budaya Asia yang sama.

Ada juga kembalinya dia ke kejahatan, mencuri sepeda motor untuk mendapatkan uang tunai untuk membayar punggawa Boucher, yang menjauhkan Kathy dan membuat ibunya (Geraldine Singer) semakin bertekad untuk menjauhkannya dari menantu yang tidak pernah dia sukai.

Lalu ada kilasan memori Antonio yang paling awal, yang bermain dalam selingan visual yang cukup melibatkan keputusan tersiksa ibunya (Sage Kim Gray) untuk menyerahkannya untuk diadopsi.

Ada begitu banyak hal yang terjadi sehingga cerita Chon kurang mengalir. Dan itu belum termasuk pengungkapan tentang masa kecil Antonio di Amerika, berpindah dari satu panti asuhan ke panti asuhan berikutnya setelah ditolak oleh orang tua angkatnya yang asli; biasa di salon tato yang bekerja untuk ICE (Toby Vitrano) dan mencoba membantu; atau tindakan nakal Denny dan teman-temannya yang kasar untuk memberi pelajaran kepada Antonio.

Tampaknya tidak masuk akal bahwa Ace bisa begitu tidak tahu apa-apa tentang perilaku tercela secara moral dari pasangannya, memberinya penebusan yang terlalu mudah.

Judul film ini berasal dari hit klasik Linda Ronstadt, yang dinyanyikan oleh Vikander dengan vokal yang bagus selama acara masak-memasak dengan keluarga dan teman Parker.

Adegan itu dan banyak lainnya membangun kedalaman cinta antara Kathy dan Antonio, dan risiko emosional yang meningkat dari perpisahan keluarga yang terancam segera setelah bayi perempuan mereka yang baru lahir.

Ceritanya tidak diragukan lagi mengharukan, bahkan jika Chon mengumpat pada skor manis Roger Suen seperti sutradara yang tidak mempercayai materinya.

Baca juga : Mengulas Fast and Furious 9 F9: Fast Saga 2021

Di satu sisi, upaya Chon untuk memperluas refleksi film tentang identitas Asia-Amerika dengan utas Parker patut dipuji. Tapi ada juga sesuatu yang artifisial tentang cara kematiannya yang membayangi membuat Antonio berhubungan dengan bagian-bagian menyakitkan dari kehidupan awalnya di Korea.

Pengamatan Parker tentang bunga lili air yang seolah-olah tidak memiliki akar namun tidak dapat bertahan hidup tanpanya hanyalah salah satu contoh dialog yang terasa ungu dan ditimpa.

Ada saat-saat tenang yang disambut baik ketika Antonio mundur ke tempat favoritnya di dekat bayou, awalnya berbagi dengan Jesse dan kemudian sendirian. Dalam adegan-adegan ini, DP Matthew Chuang dan Ante Cheng mengeksplorasi keindahan fisik Louisiana, bersama dengan bidikan malam berkilauan dari jalan-jalan New Orleans dan pemandangan indah dari Crescent City Connection yang melintasi Mississippi. Film ini tidak kekurangan minat visual dan manfaat dari rasa tempat yang menggugah.

Adegan penutup berlangsung habis-habisan dengan berbagai karakter membuat lari gila-gilaan untuk sampai ke bandara saat nasib masa depan keluarga tergantung pada keseimbangan. Perkembangan yang sangat film ini terasa terlalu dipaksakan dan dibuat-buat, tetapi para aktor tetap membuat kesimpulan yang benar-benar mempengaruhi.

Gambar kredit penutup dari wajah orang-orang yang diadopsi secara legal baru-baru ini dipindahkan dari AS atau menghadapi deportasi, merinci lamanya waktu mereka di negara itu, adalah pengingat yang serius bahwa meskipun Blue Bayou terkadang kurang bernuansa, itu menceritakan sebuah kisah yang perlu mendengar.

Close
Menu