Reviews Film No Time to Die

Reviews Film No Time to Die

Reviews Film No Time to Die – Setelah berbulan-bulan tertunda, film resmi James Bond ke- 25 akhirnya hadir dalam “No Time to Die,” sebuah film aksi epik (163 menit!) yang menghadirkan 007 dengan salah satu misi terberatnya: Mengakhiri era yang diberikan kebanyakan orang. kehidupan baru untuk salah satu karakter film paling ikonik sepanjang masa.

Reviews Film No Time to Die

Reviews Film No Time to Die

24framespersecond – Semua orang tahu bahwa ini adalah film terakhir Daniel Craig sebagai Bond, jadi “No Time to Die” perlu menghibur dengan caranya sendiri, memberikan rasa finalitas untuk bab karakter ini, dan bahkan mengisyaratkan masa depan film tersebut. mata-mata dengan lisensi untuk membunuh.

Baca juga : Reviews Film Coming Home in the Dark

Itu juga akan sedikit membantu untuk membersihkan beberapa kekacauan yang ditinggalkan oleh ” Spectre,” sebuah film yang secara luas dianggap mengecewakan. Semua kotak yang perlu dicentang tampaknya menyeret “No Time to Die,” yang menjadi hidup dengan pas dan mulai, biasanya melalui beberapa arah ketukan aksi cepat yang kuat dari sutradara Cary Joji Fukunaga , tetapi pada akhirnya memainkannya terlalu aman dan terlalu akrab dari frame pertama hingga terakhir. Bahkan sebagai penutup karakter yang dimulai bertahun-tahun yang lalu, rasanya seperti sebuah film dengan terlalu sedikit taruhan, sebuah film yang diproduksi oleh mesin yang diberi makan 24 film sebelumnya dan diprogram untuk mengeluarkan paket hits terbesar.

Lama berlalu adalah hari-hari ketika film Bond baru terasa seperti memulai kembali karakter dan alam semestanya sebagai film aksi yang berdiri sendiri. “No Time to Die” tampaknya lebih banyak dipotong dari model Marvel Cinematic Universe yang menarik dari entri sebelumnya untuk menciptakan kesan bahwa semua yang terjadi di sini telah direncanakan sejak lama. Anda tidak benar – benar harus melihat empat film sebelumnya, tetapi hampir tidak mungkin untuk menghargai yang satu ini jika Anda belum menontonnya (terutama “Spectre”, di mana ini adalah sekuel yang sangat langsung).

Jadi, tentu saja, kita mulai dengan Vesper, cinta kehidupan Bond dari “Casino Royale.” Setelah adegan kilas balik pembuka yang sangat cerdas dan tegang untuk Madeleine Swann ( Léa Seydoux ), film tersebut menyusul James dan Madeleine di Italia, di mana dia akhirnya diyakinkan untuk pergi melihat makam wanita yang terus menghantuinya. Ini meledak. Apakah ini petunjuk bahwa pencipta “No Time to Die” akan meledakkan yayasan mereka dan memberikan definisi baru kepada Bond? Tidak juga, meskipun urutan kejar-kejaran / tembak-menembak yang diperpanjang berikut ini adalah salah satu film terbaik. (Itu benar-benar membuat saya pra-kredit.)

Bond menyalahkan Swann atas apa yang terjadi di Italia, yakin dia mengkhianatinya, dan itu mengarah pada pengulangan busur ” Skyfall ” dengan James keluar dari grid lima tahun setelah prolog. Pencurian mematikan virus bersenjata yang dapat menargetkan DNA orang tertentu membawa Bond kembali ke flip, meskipun ia pertama kali bersekutu dengan CIA melalui Felix Leiter ( Jeffrey Wright yang sangat santai ) dan wajah baru bernama Logan Ash ( Billy Magnussen). ). Dia telah digantikan di MI6 oleh 007 baru bernama Nomi ( Lashana Lynch ) dan James tidak terlalu mempercayai M ( Ralph Fiennes ). Dia yakin M tahu lebih banyak tentang ancaman baru daripada yang dia biarkan (tentu saja, dia tahu), tapi setidaknya Bond masih punya Q ( Ben Whishaw) dan Moneypenny ( Naomie Harris ) membantunya di belakang layar.

Ini benar-benar kru ahli spionase yang ramai dari seluruh dunia, tetapi para pemain pendukung berbakat ini secara mengejutkan tidak banyak melakukan selain mendorong plot maju ke akhir yang tak terhindarkan. Lynch merasa seperti anggukan sadar diri untuk kontroversi seputar casting Bond, yang cukup keren, tapi kemudian dia tidak diberi banyak karakter untuk membuatnya menarik sendiri. Seydoux dan Craig memiliki sedikit chemistry yang mengejutkan, yang merupakan masalah di babak terakhir “Spectre” yang lebih mematikan di sini karena apa yang hilang dari babak terakhir, dan karakter ditambahkan ke dalam dinamika mereka dengan cara yang terasa murahan dan manipulatif. Ana de Armasmuncul untuk memberikan film yang sama sekali berbeda dan menyambut energi baru dalam urutan aksi di Kuba, hanya untuk meninggalkan film sepuluh menit kemudian. (Saya benar-benar merasakan MCU-ness di sini karena saya berharap dia muncul kembali di Bond 26 atau 27.)

Sedangkan untuk penjahat, Christoph Waltz kembali sebagai Blofeld yang berbicara lambat, tetapi adegan besarnya tidak memiliki ketegangan yang dibutuhkan, diakhiri dengan mengangkat bahu. Dan kemudian ada Rami Malek sebagai penjahat bernama luar biasa Lyutsifer Safin, baddie Bond beraksen berat, bekas luka, monolog yang ingin menyaksikan dunia terbakar. Hal yang sopan untuk dikatakan adalah bahwa Malek dan pembuat film sengaja bersandar pada warisan orang-orang jahat Bond, tetapi Safin adalah gema yang jelas dari penjahat lain seolah-olah film Avengers berikutnya memiliki pria ungu besar lainnya bernama Chanos. Craig’s Bond pantas mendapatkan musuh terakhir yang lebih baik, orang yang bahkan tidak benar-benar diperkenalkan ke dalam narasi di sini sampai setengah jalan.

Apa yang membuat “No Time to Die” dapat ditonton (di luar giliran Craig yang biasanya berkomitmen) adalah rasa visual yang kuat yang sering diciptakan Fukunaga ketika dia tidak harus fokus pada plot. Urutan pembukaan dibingkai dengan ketat dan hampir puitis — bahkan hanya bidikan pertama dari sosok berkerudung yang datang dari bukit bersalju memiliki keanggunan yang sering tidak dimiliki Bond. Adu tembak di Kuba bergerak seperti adegan dansa dengan Craig dan de Armas menemukan ritme masing-masing. Ada pertemuan memukau di hutan berkabut dan satu tembakan memanjat di menara musuh yang mengingatkan bravura satu tembakan dari “Detektif Sejati.” Di era dengan lebih sedikit film laris, sensasi mendalam yang cepat ini mungkin sudah cukup.

Ketika “Casino Royale” meledak di tempat kejadian pada tahun 2006, itu benar-benar mengubah lanskap aksi. Mitologi Bond telah menjadi basi—itu adalah warisan ayahmu atau bahkan kakekmu—dan Daniel Craig memberinya adrenalin. Untuk sesuatu yang pernah terasa begitu cekatan menyeimbangkan karakter lama yang tak lekang oleh waktu dengan gaya baru yang lebih kaya, mungkin pukulan terbesar melawan “No Time to Die” adalah tidak ada yang belum dilakukan dengan lebih baik di salah satu film Craig lainnya. Tidak apa-apa jika Anda adalah penggemar Bond sehingga sisa makanan yang dipanaskan kembali masih terasa lezat — dan terlebih lagi setelah menunggu begitu lama untuk makanan khusus ini — tetapi itu bukan sesuatu yang akan diingat siapa pun dalam beberapa tahun seperti film-film seperti “Casino Royale” dan “Skyfall” mendefinisikan era. Mungkin semuanya harus berakhir beberapa film yang lalu. Maka kita semua akan punya waktu untuk sesuatu yang baru.

Kredit Film

Pemeran

Daniel Craig sebagai James Bond

Léa Seydoux sebagai Dr. Madeleine Swann

Lashana Lynch sebagai Nomi

Ralph Fiennes sebagai M / Gareth Mallory

Christoph Waltz sebagai Ernst Stavro Blofeld

Ben Whishaw sebagai Q

Naomie Harris sebagai Eve Moneypenny

Rami Malek sebagai Lyutsifer Safin

Jeffrey Wright sebagai Felix Leiter

Ana de Armas sebagai Paloma

Billy Magnussen sebagai Logan Ash

Rory Kinnear sebagai Bill Tanner

David Dencik sebagai Valdo Obruchev

Direktur
Cary Joji Fukunaga

Penulis (karakter)
Ian Fleming

Penulis (cerita)
Neal Purvis
Robert Wade
Cary Joji Fukunaga

Penulis
Neal Purvis
Robert Wade
Cary Joji Fukunaga
Jembatan Phoebe Waller

Sinematografer
Linus Sandgren

Editor
Elliot Graham
Tom Cross

Komposer
Hans Zimmer

Close
Menu