Reviews Film Prisoners of the Ghostland

Reviews Film Prisoners of the Ghostland

Reviews Film Prisoners of the Ghostland – Ada sesuatu yang sangat aneh dengan “Prisoners of the Ghostland” karya Sion Sono , tidak ada hubungannya dengan saat Nicolas Cageberteriak, “Aku akan karate memotongmu! Hi-f**king-ya!” Ya, ada kesenangan sekilas yang bisa didapat dari film ini, terutama jika orang suka dikejutkan oleh desain produksi yang absurd.

Reviews Film Prisoners of the Ghostland

Reviews Film Prisoners of the Ghostland

24framespersecond – Timur benar-benar bertemu Barat di dunia ini, karena samurai dan ikonografi Barat berlapis satu sama lain untuk pengaturan yang disebut Kota Samurai, di mana duel berdarah lintas genre dapat terjadi di jalan-jalan berlampu neon yang selalu menginginkan kecerdasan dan artistik set filmnya. meninggalkan untuk diketahui.

Baca juga : Review Film The Card Counter karya Paul Schrader

Tapi sementara dunia yang berisi Cage terkadang bisa menarik perhatian, ada lubang di tengah “Prisoners of the Ghostland.” Tidak ada film dengan Nicolas Cage, disutradarai oleh sutradara Jepang yang sangat aneh, Sion Sono, yang harus melelahkan, berlarut-larut, dan membosankan.

Cage adalah tipe aktor yang pertunjukan galaksinya langsung diambil dari taruhan cerita yang dia mainkan — pikirkan tentang perjalanan emosional yang intens dari “ Mandy,” dengan gitar heavy metal mengiringi perjalanannya yang tak henti-hentinya menuju balas dendam neraka, dan emas yang diberikan film itu kepada kami.

Dalam “Prisoners of the Ghostland,” Cage berjalan-jalan di sebagian besar film dengan setelan yang dirancang untuk meledakkan anggota tubuh yang berbeda dan juga buah zakarnya. Secara teori kedengarannya seperti motivasi karakter yang luar biasa dan lucu, tetapi hilang dalam apa pun film ini mencoba untuk lulus untuk plot.

Anda datang untuk ide-ide seperti Cage mengenakan jebakan testis, dan kemudian Anda mendapatkan eksposisi bertele-tele tentang batas-batas tanah hantu, sejarah ledakan nuklir, kilas balik ke perampokan bank yang melibatkan karakter Cage, dan cerita latar untuk orang-orang yang emosinya dimainkan tingkat permukaan oleh mereka. Direktur.

Karakter Cage (bernama Pahlawan dalam kredit) mengenakan setelan itu sebagai jenis jaminan bahwa dia tidak akan melarikan diri, karena dia telah secara paksa diminta oleh sosok yang kuat dan jahat bernama Gubernur ( Bill Moseley ) untuk mengembalikan putrinya yang hilang Bernice ( Sofia Boutella) dari tempat yang disebut Ghostland.

Jika Pahlawan mencoba melepaskannya, itu akan meledak di lehernya; jika dia menyentuh Bernice, lengannya akan. Jika dia berani menjadi bersemangat di sekelilingnya, ada dua bola lampu di selangkangannya.

Kekuatan bintang dari kinerja Cage, dalam mode Man with No Name, berasal dari pembacaan baris tertentu, beberapa momen yowling di sini, atau gambar konyol yang dicuri di sana. Ini juga sedikit menarik (dalam beberapa ledakan ultra-kekerasan) untuk melihat Cage dalam bentuk yang sudah lama ia tuju—versi samurainya sendiri. Hanya Cage yang bisa memainkan peran seperti ini, tetapi karakternya sendiri sangat tidak menarik selain dimainkan oleh Nicolas Cage.

Ini adalah debut bahasa Inggris Sono yang sudah lama ditunggu-tunggu, dan dia memperlakukannya seperti putaran kemenangan tanpa memperhatikan permainan. Naskahnya ditulis oleh Aaron Henry dan Reza Sixo Safai , tetapi tidak dapat disangkal bahwa itu terpecah dan kusut oleh naluri Sono yang tidak dapat diprediksi, yang tidak berharga sedikit pun dengan sedikit emosi atau latar belakang yang akan memberi kita sesuatu untuk diperhatikan.

Dia sangat sedikit dalam hal menciptakan momentum untuk cerita, meskipun itu melibatkan semacam misi penyelamatan, semacam kiamat “Mad Max”, dan subplot datar tentang seorang samurai bernama Yasujiro ( Tak Sakaguchi ) yang kemudian menambahkan untuk jumlah tubuh film.

Sono malah paling peduli dengan mengeluarkan setiap dolar dari anggarannya. Ini semua tentang set besar dan lusinan karakter latar belakang yang tampak pemujaan yang melantunkan hal-hal aneh dan menyanyikan lagu, dan sulit untuk masuk ke lelucon (apa pun yang dia pikirkan) ketika tampaknya itu semua satu set bertele-tele- ke atas.

Hantu yang runtuh dari film ini sangat besar, lengkap dengan jam yang menjulang di mana banyak orang yang compang-camping bermain tarik-menarik untuk menghentikan waktu berlalu, sebagai salah satu dari banyak garis singgung film.

Baca juga : Film Review Happening (L’Événement)

Tapi itu menambah sifat aneh dan duniawi film yang diberi kemilau putih dan abu-abu — jauh dari warna yang kaya dan berat di Kota Samurai. Sinematografi Sôhei Tanikawa menjanjikan warna yang luar biasa pada awalnya dengan bidikan gerak lambat dari mesin gumball yang meledak saat pemotretan over-the-top,

Ada anekdot lama Gene Siskel tentang apakah sebuah film lebih menarik daripada menonton para aktornya makan siang. “Prisoners of the Ghostland” lebih merupakan kasus, akan lebih menarik untuk melihat ekstranya makan siang, lebih disukai dengan kostum mereka.

Bayangkan sekelompok orang dengan pakaian samurai, atau bantalan bahu dengan paku, atau ditutupi kertas toilet, berbicara di antara mereka sendiri tentang apa yang baru saja mereka lakukan dalam sebuah adegan besar yang diarahkan Sono dengan mudahnya seorang anak bermain dengan figur aksi.

Terkadang film itu lucu karena Anda bisa membayangkan ekstra di ambang tawa. Tapi pesona itu juga memudar, terutama karena “Prisoners of the Ghostland” terbukti menjadi film yang jauh lebih baik pada awalnya mengejutkan Anda daripada menahan perhatian Anda (ini terutama kisi-kisi dalam tampilan kedua, saya menemukan).

Mungkin nilai terbesar tentang “Prisoners of the Ghostland” adalah bahwa hal itu akan mengekspos banyak Cage-philes dan penggemar film ke pembuatan film Sion Sono, sebagian karena tidak mungkin untuk melihat kelebihan film ini dan tidak ingin tahu lebih banyak tentang yang membuatnya dengan pengabaian seperti itu.

Sono layak mendapatkan ceruk arus utama yang sama dengan Quentin Tarantino atau Robert Rodriguez(Saya merekomendasikan Sono’s “Why Don’t You Play In Hell?”, Atau untuk yang lebih ambisius, epik mesumnya yang maha kuasa “Love Exposure”), dan membuat Cage mendukungnya seperti ini adalah momen langka di dunia melakukan kebaikan.

Cage dan Sono benar-benar orang gila yang sama: mereka adalah seniman yang tidak mempertanyakan diri mereka sendiri, dan meskipun mereka memiliki selera humor yang lebih aneh daripada yang bisa kita pahami, mereka terlalu tulus untuk ironi. Namun “Prisoners of the Ghostland” benar-benar baru permulaan; awal yang salah untuk apa yang seharusnya, dan masih bisa menjadi salah satu kolaborasi sinematik terbesar sejak suara bertemu gerak.

Close
Menu