Reviews Film The Humans

Reviews Film The Humans

Reviews Film The Humans – “The Humans” adalah film yang akan membuat Anda bersyukur karena tidak setiap makan malam Thanksgiving seperti yang digambarkan dalam film ini. Ditulis dan disutradarai oleh Stephen Karam , yang mengadaptasi drama Broadway 2016 miliknya yang memenangkan Tony, film ini berlatar pada hari Thanksgiving di apartemen Bridgid Blake ( Beanie Feldstein ) di pusat kota Manhattan yang nyaris tidak berperabotan dan pacarnya Richard ( Steven Yeun ). Saat itu memperkenalkan ayah Brigid, Erik ( Richard Jenkins ), ibu Deidre ( Jayne Houdyshell ), saudara perempuan Aimee ( Amy Schumer ) dan nenek Momo ( Juni Squibb).), “The Humans” mengikuti banyak konvensi genre “pertemuan liburan menjadi serba salah”, mengisyaratkan ketegangan dan perpecahan dalam keluarga Blake daripada langsung mengeja semuanya, dan dengan sabar menanam benih trauma dan dendam yang ditekan, rahasia dan kebohongan yang akan berkembang menjadi katarsis di babak terakhir.

Reviews Film The Humans

Reviews Film The Humans

24framespersecond – Karam menjatuhkan remah roti untuk membangun keluarga Blake, menggunakan Richard sebagai alasan mudah untuk menyampaikan eksposisi, karena dia adalah calon anggota baru dan orang luar dalam banyak hal (dia orang Korea-Amerika dan tampaknya lebih intelektual dan introspektif daripada semua Blakes kecuali untuk Brigid). Keluarga Blake berasal dari Scranton dan tetap terhubung dengan (tampaknya) sebuah gereja fundamentalis. Nenek Momo, yang berada di kursi roda dan menderita demensia, tampaknya adalah sosok jemaah yang taat dan pernah tangguh. Deidre tampaknya telah menyerap banyak sikap budaya reaksioner ibunya meskipun dia melakukan pekerjaan yang buruk dengan berpura-pura menjadi lebih tercerahkan. Dia terus melontarkan komentar tentang Aimee, seorang lesbian, yang tak kalah menyakitkan karena bersikap pasif-agresif. Dia juga rupanya mengirimi Aimee setiap kali ada’

Baca juga : Reviews Film The Killing of Kenneth Chamberlain

Brigid mendapat kesedihan karena telah meninggalkan tempat tinggal keluarga dan bermukim kembali di New York untuk kuliah. Ada perasaan penolakan yang tersisa dalam cara orang tua Blake berinteraksi dengan Brigid pada hari yang seharusnya bertanggung jawab dan bermain sebagai nyonya rumah pesta. Kedua orang tua menertawakan dan meremehkan apartemen, yang terlihat cantik dan besar bagi orang New York yang mengadopsi ini (walaupun saya rasa tampaknya buruk jika Anda adalah pemilik rumah dari Scranton?). Erik menusuk Brigid karena telah memilih perguruan tinggi swasta yang menguras keuangan daripada sekolah negeri, dan ada subteks ketidaknyamanan kelas menengah kulit putih dalam beberapa interaksi antara Richard dan Blakes, tidak peduli seberapa keras mereka berusaha untuk tampak menerima. Dan sudah jelas sejak awal bahwa Erik, mantan petugas kebersihan sekolah Scranton, sedang menyimpan rahasia yang memalukan.

Setelah beberapa menit pertama, penonton mungkin akan dimaafkan jika berpikir, “Ini sangat mirip dengan cerita lain dari jenisnya, hanya lebih lambat dan lebih artier.” Tetapi berikan waktu dan cobalah untuk bersandar pada gaya. “The Humans” terasa sangat berbeda dari film lain dalam nada ini, berkat cara penulisannya (secara elips dan halus, menari di sekitar yang sudah jelas) dan, terlebih lagi, cara penyutradaraannya. Tidak ada monster, hantu, atau iblis, namun setiap bingkai terasa dihantui berkat cara Karam, sinematografer Lol Crawley , dan editor Nick Houy mengungkap dan memeriksa latarnya, sebuah apartemen “halaman interior” pra-Perang Dunia II, hampir tanpa cahaya dengan kayu keras yang lecet lantai, dinding bernoda dan retak, dan tata letak yang berlawanan dengan intuisi.

Terkadang film ini terasa seperti ” Keturunan ” tanpa unsur supernatural dan gore. Ini adalah film horor psikologis tentang kesengsaraan biasa dan kompromi keluarga. Anda dapat merasakan ketegangan memancar dari mereka semua, seolah-olah mereka adalah manusia fana yang diawasi oleh hantu, atau (sebaliknya) hantu yang diamati oleh parapsikolog, gumpalan energi yang setiap perubahan perasaan dicatat sebagai perubahan suhu warna.

Para pembuat film terkadang memarkir kamera di sisi jauh apartemen dan menonton aksi yang terjadi melalui bingkai-dalam-bingkai dari ambang pintu sejauh 20 kaki, dengan karakter yang masuk dan keluar dari pandangan. Di lain waktu mereka berlama-lama di atas detail desain dan pembusukan, melacak tonjolan di dinding yang mungkin merupakan hasil dari beberapa cat-overs, kelembaban dan kerusakan pipa uap dan sejenisnya, tetapi yang memiliki getaran body-horror HR Giger-esque, seolah-olah mereka adalah kantung telur alien yang hamil dan akan pecah.

Dalam salah satu dari banyak adegan tanpa kata dan luar biasa, saudara perempuan Brigid, Aimee, melakukan salah satu perjalanannya yang sering ke kamar mandi untuk memindai pesan teksnya dengan cemas (jelas sesuatu yang mengerikan telah terjadi padanya secara pribadi, tetapi kita tidak akan mengetahuinya sampai nanti) dan dia menyalakan keran untuk menyamarkan suara apa pun yang akan dia lakukan di sana. Kamera melayang ke bawah, menelusuri badan porselen bak cuci, melewati tempat di mana alas bertemu dengan ubin kotor, dan melewati lantai, memperlihatkan tingkat di mana anggota keluarga lainnya berkumpul, membiarkan kita mendengar suara mereka di luar layar saat kita amati bagaimana keran (bocor, tanpa sepengetahuan Aimee) menyebabkan semacam film seperti lendir menetes ke dinding dalam pola seperti pembuluh darah.

Film ini sering menyajikan momen-momen seperti ini, sehingga seolah-olah karakternya memicu perubahan arsitektur, atau membangkitkan energi psikis dari mereka yang tinggal di sini dulu.

Ini adalah salah satu komedi keluarga paling menakutkan yang pernah dibuat.

Close
Menu